Pertanyaan Teratas yang Akan Diajukan oleh Bill Gates kepada Pelancong Waktu tentang Masa Depan

Jika Bill Gates bertemu dengan seorang penjelajah waktu dari tahun 2100, pertanyaan pertamanya bukanlah tentang keluarganya atau harga saham Microsoft.

Sebaliknya, dia akan bertanya: Apakah manusia berkembang dengan baik? “Pada akhirnya, semuanya diukur melalui kesejahteraan manusia,” kata Gates dalam episode terbaru podcast-nya, “Unconfuse Me.”

Dalam episode tersebut, pendiri Microsoft yang kaya raya mewawancarai ilmuwan data dari University of Oxford, Hannah Ritchie, yang bukunya “Not the End of the World” menawarkan pandangan optimis tentang bagaimana dunia dapat memenangkan pertempurannya melawan perubahan iklim.

Gates bertanya kepada Ritchie tentang “pertanyaan teratas” yang harus diajukan kepada seorang penjelajah waktu dari masa depan. Jawabannya: Berapa persen populasi dunia yang dapat hidup dengan penghasilan maksimal $20 per hari pada tahun 2100? Jawaban tersebut akan mengungkap banyak hal tentang tingkat kemiskinan di masa depan, dan apakah “kita telah membuat kemajuan dalam kesehatan, pertanian, kemiskinan,” kata Ritchie.

Saat ini, lebih dari 9% populasi dunia – lebih dari 700 juta orang – harus hidup dengan penghasilan kurang dari $2,15 per hari, tingkat yang menunjukkan kemiskinan ekstrem, menurut Bank Dunia. Jika sebagian besar orang hidup dengan penghasilan mendekati $20 per hari pada tahun 2100, terutama di negara-negara berpendapatan rendah, itu “akan menjadi pencapaian luar biasa,” kata Ritchie – dan tanda bahwa manusia kemungkinan telah membuat kemajuan dalam mitigasi perubahan iklim.

“Prediksi saya adalah bahwa perubahan iklim tidak memiliki dampak yang sangat merusak, di mana pertanian hancur dan hasil kesehatan sangat buruk, dan orang-orang terjerumus dalam kemiskinan,” kata Ritchie.

Pada awalnya, Gates mengatakan dia lebih suka menanyakan tentang produksi energi dan kecerdasan buatan. “Bagaimana kamu menghasilkan energi? Apakah itu fusi atau fisi atau sesuatu yang tak terduga?” tanyanya. “Dan kemudian memahami bagaimana kecerdasan buatan entah bagaimana membantu mereka bersatu … atau bagaimana mereka menghadapi tantangan tersebut.”

MEMBACA  Colliers memperkirakan pertumbuhan di tengah sumber pendapatan yang beragam oleh Investing.com

Fusi dan fisi adalah jenis energi nuklir. Gates telah memuji keduanya sebagai sumber energi bersih yang menjanjikan – dengan menjadi salah satu pendiri perusahaan energi nuklir TerraPower pada tahun 2006 – yang dapat membantu melawan perubahan iklim.

Gates juga telah menentang berbagai skenario kiamat seputar kemajuan kecerdasan buatan, dengan mengatakan bahwa teknologi tersebut pada akhirnya dapat membantu dunia memecahkan tantangan global di bidang kesehatan dan pendidikan. Dia masih menjadi seorang penasihat di Microsoft, yang telah menginvestasikan miliaran dolar dalam riset kecerdasan buatan startup OpenAI, setelah meninggalkan dewan direksi perusahaan pada tahun 2020.

Namun, setelah merenung, meskipun minat pribadinya terhadap energi dan kecerdasan buatan, Gates mengubah pikirannya dan menyelaraskan responsnya lebih dekat dengan pertanyaan Ritchie. Pertanyaan terbaik akan menunjukkan kesejahteraan umum manusia di seluruh dunia, katanya.

“Kamu benar,” kata Gates. “Laporan kartu bukanlah taktik. Itu adalah kualitas hidup.”

Ingin mendapatkan pekerjaan impian Anda pada tahun 2024? Ikuti kursus online baru CNBC, How to Ace Your Job Interview, untuk mempelajari apa yang dicari oleh manajer perekrutan, teknik bahasa tubuh, apa yang harus dan tidak harus dikatakan, dan cara terbaik untuk berbicara tentang gaji.