Penjualan PepsiCo Mengecewakan karena Konsumen AS Mengurangi Konsumsi Camilan

PepsiCo Inc. melaporkan pertumbuhan pendapatan yang lebih lemah dari yang diharapkan karena bisnis makanan ringan-nya terkena dampak dari pembeli yang semakin berfokus pada anggaran dan pemanggilan terbaru Quaker Foods.

Pembuat keripik Doritos dan minuman soda Mountain Dew mengatakan Kamis bahwa pendapatan organik naik 1,9% di kuartal kedua, melebihi perkiraan rata-rata analis sebesar 2,9% yang disurvei oleh Bloomberg. Volume produk makanan yang terjual dalam periode tersebut turun 2% dari tahun sebelumnya, termasuk penurunan yang lebih curam untuk bisnis Frito-Lay dan Quaker Foods di Amerika Utara.

Setelah bertahun-tahun kenaikan harga dan pertumbuhan penjualan, bisnis PepsiCo di AS sedang mengalami kesulitan. Inflasi yang persisten telah memaksa banyak pembeli untuk memotong pengeluaran dan beralih ke merek supermarket yang lebih murah. Kategori makanan ringan telah menjadi kurang menarik karena konsumen lebih fokus pada gizi dan ketersediaan.

“Di AS, jelas ada konsumen yang lebih sulit,” kata Chief Executive Officer Ramon Laguarta dalam panggilan pendapatan perusahaan. Dia menambahkan bahwa tekanan di Frito-Lay adalah “masalah nilai, bukan masalah lain,” dan obat penurun berat badan tidak memiliki dampak sampai saat ini.

Saham PepsiCo turun hingga 3,4%, menyentuh harga intraday terendah sejak Oktober. Saham telah turun 13% dalam 12 bulan terakhir, dibandingkan dengan kenaikan 7% di Indeks Konsumen Sumbangan S&P 500 dan kenaikan 5,9% dalam saham pesaing Coca-Cola Co.

Di Amerika Utara, volume PepsiCo turun baik dalam makanan maupun minuman. Perusahaan masih terdampak oleh pembatalan besar-besaran sereal, bar, dan camilan Quaker Oats yang dimulai akhir tahun lalu. Volume turun 17% di divisi Quaker Foods dari tahun sebelumnya.

Secara internasional, PepsiCo berkinerja lebih baik dengan penjualan organik naik di semua lini, yang tidak termasuk dampak akuisisi. Pendapatan organik di Amerika Latin dan Asia Pasifik tumbuh masing-masing 2% dan 1%, tetapi kurang dari perkiraan analis karena volume makanan menyusut.

MEMBACA  AS optimistic revisi proposal Hamas dapat memecah kebuntuan gencatan senjata Gaza Oleh Reuters

India digambarkan oleh Laguarta sebagai “ruang pertumbuhan besar,” dan bahkan di China, di mana konsumen lebih banyak menabung daripada menghabiskan, dia melihat peluang bagi produk relatif murah perusahaan.

Untuk mengembalikan konsumen, PepsiCo akan fokus “secara bedah” pada promosi sambil meningkatkan inisiatif periklanan dan pemasaran tertentu, kata Laguarta dalam sebuah pernyataan. Perusahaan mengatakan bahwa diharapkan konsumen akan tetap berhati-hati dalam anggaran dan pertumbuhan kategori secara keseluruhan akan moderat. Perusahaan juga berencana untuk meningkatkan produktivitas dengan lebih banyak digitalisasi dan penyederhanaan perusahaan, kata Laguarta kepada para analis.

“Grup ini harus bergantung pada inisiatif pemotongan biaya dan produktivitas untuk menutupi beberapa dampak dari penurunan volume dan menjaga target keuntungan tetap sesuai jadwal dalam jangka pendek,” kata Aarin Chiekrie, seorang analis ekuitas di Hargreaves Lansdown.

Conagra Brands Inc. juga menyoroti tren konsumsi yang lebih rendah dan inisiatif produktivitas dalam rilis pendapatannya Kamis. Pembuat makanan kemasan lain seperti General Mills Inc. dan Kraft Heinz Co. juga telah fokus pada produktivitas sebagai cara untuk meningkatkan margin di tengah pertumbuhan penjualan yang lesu.

Makanan semakin menjadi bagian besar dari bisnis PepsiCo, menyumbang 59% dari pendapatan global pada 2023.

Perusahaan yang berbasis di Purchase, New York, mengulang sebagian besar aspek perkiraan tahun penuhnya kecuali sekarang menargetkan pertumbuhan pendapatan organik sebesar 4% untuk tahun ini dibandingkan dengan “setidaknya 4%” sebelumnya.

Pendapatan inti per saham adalah $2,28 untuk kuartal tersebut, mengalahkan perkiraan analis rata-rata sebesar $2,15. Perusahaan ini tidak pernah melewatkan perkiraan laba triwulanan dalam lebih dari 10 tahun, menurut data yang dikompilasi oleh Bloomberg.

(Diperbarui dengan detail dari panggilan pendapatan sepanjang. Versi sebelumnya dari cerita ini memperbaiki metrik dalam judul.)

MEMBACA  Pria berusia 30 tahun meninggalkan Amerika Serikat untuk Budapest—membayar $560/bulan untuk apartemen 1 kamar tidur

Most Read from Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P.