Pengadilan Memaksa Elon Musk untuk Bersaksi dalam Penyelidikan Twitter SEC

Mahkamah federal di California sedang menjalankan subpoena untuk mendapatkan kesaksian Elon Musk di hadapan Securities and Exchange Commission (SEC) Amerika Serikat terkait potensi pelanggaran hukum sekuritas federal dalam hubungannya dengan pembelian Twitter.

Pada hari Sabtu, sebuah dokumen pengadilan menyatakan bahwa bukti yang dikumpulkan tersebut relevan dan material untuk penyelidikan SEC dan kesaksian yang diminta dari Musk tidak terlalu memberatkan. Kedua belah pihak diharuskan untuk bertemu dalam waktu satu minggu dan menentukan tanggal dan lokasi untuk kesaksian tersebut.

Musk telah memberikan kesaksian sebanyak dua kali selama sesi setengah hari di SEC pada bulan Juli 2022. Namun, setelah itu, lembaga tersebut menerima “ribuan dokumen baru” dari berbagai pihak, termasuk beberapa yang ditulis oleh Musk, dan ingin mengajukan pertanyaan baru kepadanya. Pengacara Musk setuju untuk memberikan kesaksian pada bulan September lalu meminta penundaan pertemuan selama satu hari dan akhirnya menolak untuk hadir, sesuai dengan dokumen pengadilan yang tanggalnya tertulis pada hari Sabtu.

Baca selengkapnya: Elon Musk, marah atas putusan pembayaran Tesla senilai $55 miliar, memindahkan inkorporasi Neuralink dari Delaware ke Nevada

SEC mencari informasi tentang pembelian saham Twitter oleh Musk sebelum akuisisi perusahaan tersebut.

CEO dan salah satu pendiri Tesla, yang membeli Twitter yang sekarang dikenal sebagai X pada bulan Oktober 2022, menolak alas an investigasi SEC tersebut dan menyebutnya tidak berdasar serta mengklaim bahwa SEC mencari informasi yang tidak relevan, sesuai dengan dokumen pengadilan.

Musk juga berpendapat bahwa subpoena tersebut melebihi kewenangan SEC karena dikeluarkan oleh staf SEC yang ditunjuk oleh direktur penegakan hukum lembaga tersebut, bukan oleh pejabat yang ditunjuk oleh presiden, pengadilan, atau kepala departemen federal. Pengadilan menolak argumen ini pada hari Sabtu dan menyatakan bahwa subpoena tersebut disahkan oleh Exchange Act.

MEMBACA  Kabinet Israel Menolak Panggilan Internasional untuk Negara Palestina

Langganan newsletter Eye on AI untuk tetap mengikuti perkembangan bagaimana AI membentuk masa depan bisnis. Daftar gratis.