Para senator menguji dukungan atas RUU Israel, Ukraina, dan memberikan suara pada Minggu Piala Super.

Pemimpin Mayoritas Senat Amerika Serikat Chuck Schumer (D-NY) mengadakan konferensi pers setelah Senat menyetujui resolusi berkelanjutan untuk menghindari penutupan pemerintah federal, di Washington, AS, 15 November 2023.

Elizabeth Frantz | Reuters

Para senator menghabiskan akhir pekan dalam negosiasi yang lambat untuk mengukur dukungan terhadap paket bantuan senilai $95 miliar untuk mendanai Ukraina, Israel, dan Taiwan.

“Saya tidak ingat kapan terakhir kali Senat bekerja pada Minggu Super Bowl, tetapi seperti yang saya katakan sepanjang minggu ini, kami akan terus bekerja pada RUU ini sampai pekerjaan selesai,” kata Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, D-N.Y., pada hari Minggu di lantai Senat.

Perolehan suara hari Minggu ini tidak menentukan kelulusan akhir RUU pembiayaan tetapi hanya merupakan langkah prosedural untuk melihat apakah RUU tersebut memiliki 60 suara yang diperlukan untuk melanjutkan.

“Saya pikir kita akan melewati RUU pengeluaran ini untuk Ukraina. Kami sudah melampaui beberapa rintangan prosedural yang memerlukan 60 suara. Saya pikir akan ada 60 suara pada akhirnya,” kata Sen. Chris Murphy, D-Conn., yang telah menjadi negosiator utama dalam pembahasan RUU, dengan optimis dalam wawancara pada hari Minggu di acara “Face the Nation” CBS.

Sejak hari Rabu, para anggota parlemen telah bekerja dalam proses yang melelahkan di Senat dengan menghabiskan berjam-jam dalam negosiasi, diikuti oleh pemungutan suara prosedural dan lebih banyak negosiasi. Prosedur ini kemungkinan akan berlanjut ke minggu depan sebelum pemungutan suara akhir dilakukan, yang mengurangi waktu istirahat dua minggu para senator sebelum pembicaraan anggaran federal dimulai.

Jika pemungutan suara berlarut-larut hingga Super Bowl, Schumer berencana untuk menyediakan televisi dan pizza di Capitol Hill, menurut juru bicaranya.

MEMBACA  3 Saham Kecerdasan Buatan Teratas untuk Dibeli dengan $1,000 dan Dipegang dalam Jangka Panjang

Proses ini dapat dipercepat jika semua 100 senator sepakat untuk mempercepat jangka waktu, tetapi Sen. Rand Paul, R-Ky., telah bersikeras untuk memperlambatnya.

“Saya tidak akan mempersoalkan amendemen, tetapi saya akan mempersoalkan pemangkasan waktu,” kata Paul kepada NBC News pada hari Jumat. “Mereka akan berjuang selama dua atau tiga hari lagi, kami akan mengkritik mereka karena lebih memperhatikan batas wilayah orang lain daripada batas wilayah kami sendiri. Dan kita akan lihat bagaimana kartu-kartu tersebut terletak.”

Sebuah versi RUU senilai $118 miliar telah gagal di lantai Senat pada hari Rabu.

Usulan tersebut memiliki ketentuan keamanan perbatasan yang ditentang oleh senator-senator Republik, yang menyebabkan kegagalan kesepakatan tersebut. Oposisi Republik terhadap pendanaan perbatasan sebesar $20 miliar membuat para negosiator senator yang telah terlibat dalam empat bulan perundingan untuk memenuhi tuntutan konservatif terhadap ketentuan keamanan perbatasan yang lebih dalam proposal bantuan awal Presiden Joe Biden dari bulan Oktober.

Namun, beberapa jam setelah RUU senilai $118 miliar ditolak, Schumer menghapus ketentuan perbatasan tersebut dan mengadakan pemungutan suara lain untuk versi baru RUU senilai $95 miliar tanpa ketentuan perbatasan guna setidaknya memastikan bantuan luar negeri tersebut disetujui.

Beberapa senator Republik masih tidak puas dengan kompromi tersebut dan telah mempertanyakan kebutuhan ketentuan keamanan perbatasan, yang menyebabkan kekacauan politik.

“Jika kita menjaga batas wilayah kami sendiri di Amerika Serikat, saya telah mengatakan … kita harus membantu Ukraina,” kata Sen. Marco Rubio, R-Fla., dalam wawancara dengan CNN pada hari Minggu. “Masalah saya adalah ini: Sebelum kita melakukan hal-hal ini, kita harus membuat warga Amerika menjadi prioritas lagi.”