Para donor dan Demokrat putus asa saat usaha untuk menyingkirkan Joe Biden gagal.

Di antara para anggota Demokrat yang semakin bertambah, satu hal pasti: Presiden Joe Biden tidak bisa terus menjadi kandidat yang diharapkan partai mereka atau mereka akan kalah dari Donald Trump pada bulan November. Namun, lebih tidak pasti adalah bagaimana cara untuk mengeluarkannya.

Pada hari Selasa, seorang presiden yang dikenal karena keteguhannya memberikan pengingat tentang seberapa sulitnya untuk menggulingkannya saat dia dan timnya meluncurkan kampanye putus asa — di udara dan di belakang layar — untuk merebut kembali dukungan dari beberapa anggota Kongres Demokrat yang ragu.

Hingga saat ini, upaya tersebut hanya memperdalam penderitaan yang telah melanda banyak Demokrat sejak penampilan presiden yang kacau dalam sebuah debat melawan Trump hampir dua minggu yang lalu.

Pasca-debat, banyak pengkritik Biden menghibur diri bahwa presiden dan timnya akan segera menyerah pada apa yang mereka pandang sebagai tak terhindarkan — didorong oleh hasil polling negatif yang terus-menerus dan diagnosa medis di televisi — dan mundur. Sekarang, kesadaran yang mulai terbit bahwa presiden ini bertahan, menimbulkan perasaan kebingungan, keputusasaan, dan kemarahan di partai tersebut.

“Ini bukan hanya tentang apakah presiden layak untuk melayani atau berlari. Ketakutan di antara semua orang yang saya bicarai adalah bahwa ketidakberkompakan Biden akan menarik ke bawah perlombaan ketat di Dewan dan Senat dan membahayakan demokrasi itu sendiri,” kata Gideon Stein, seorang pengusaha dan donor Demokrat terkemuka, menjelaskan ketakutan eksistensial yang disematkan anggota partai pada masa kepresidenan Trump lainnya.

Seorang donor terkemuka lainnya menuduh Biden dan timnya bermain “roulette Rusia dengan dunia yang dipertaruhkan” sementara mantan anggota senior Komite Nasional Demokrat menggambarkan perilaku presiden itu sebagai “seperti seorang raja gila”.

MEMBACA  CEO Tesla Elon Musk menyumbang untuk kampanye pencalonan ulang Trump

Di dalam kampanye Biden, beberapa orang sudah menyerah pada keputusan serupa. Setidaknya satu staf senior telah memberi tahu teman-temannya dalam beberapa hari terakhir bahwa mereka percaya usaha ini sudah terhancur, meskipun pernyataan publik keras presiden.

Setelah debat, ada laporan anggota keluarga Biden menyalahkan ajudan lama atas penampilan buruk presiden, serta pertengkaran antara staf kampanye dan Gedung Putih mengenai jadwal perjalanan presiden.

Sementara itu, pembicaraan tentang hasil kemenangan — duta besar dan jabatan penting di pemerintahan — telah bergeser menjadi kekhawatiran tentang dituduh menyembunyikan dari publik sejauh mana penurunan Biden.

“Sekarang bahwa keadaan telah memburuk, mereka khawatir bahwa Republikan gila akan mencoba memanfaatkan hal-hal itu dan menyerang mereka dengan sebanyak mungkin cara,” kata seseorang yang berbicara langsung dengan tiga orang operatif kampanye Biden. Diskusi tentang apakah mereka harus tetap bersama kampanye atau meninggalkannya sekarang aktif, tambah orang ini.

Kevin Munoz, juru bicara kampanye Biden, mengatakan bahwa mereka “bekerja sangat keras karena di kampanye pemenang Anda bekerja sangat keras”. Dia menambahkan: “Ada rasa bangga yang besar di seluruh kantor kami, karena kami tahu betapa penting dan kritisnya pekerjaan yang kami lakukan di sini bagi nasib demokrasi kami.”

Dalam beberapa hari terakhir, tim Biden sebagian besar mengabaikan Trump untuk memusatkan perhatian mereka di Capitol Hill, di mana presiden dan timnya telah berjuang untuk mencegah lebih banyak anggota partai mereka membelot.

Pada hari Selasa, beberapa perwakilan terkenal muncul dari pertemuan dua jam di kaukasus Demokrat untuk berjanji kesetiaan mereka — dari Alexandria Ocasio-Cortez yang muda hingga Jerrold Nadler yang veteran, keduanya dari New York.

MEMBACA  Kebakaran di Texas mengikuti peringatan Warren Buffett tentang utilitas

“Presiden sangat jelas kemarin bahwa dia akan maju. Bagi saya itu menentukan; kita harus mendukungnya,” kata Nadler.

Dua hari sebelumnya, dalam panggilan konferensi yang dikonvenasikan oleh Hakeem Jeffries, pemimpin House Demokrat, Nadler adalah salah satu dari tujuh perwakilan senior yang meminta presiden untuk mengakhiri kampanyenya, menurut seorang rekan anggota parlemen.

Nadler tidak mengomentari perubahan pikirannya yang tampak, hanya mengatakan bahwa rekam jejak Biden “luar biasa” dan Trump akan menjadi “bahaya bagi demokrasi”.

Pertemuan pagi Selasa itu beragam digambarkan oleh peserta sebagai “sangat suram” dan “bermuka duka”. Salah satu indikasi ketidakpercayaan saat ini di partai adalah bahwa anggota Kongres tidak diizinkan membawa ponsel mereka ke dalam.

Maxwell Frost, seorang wakil pertama berusia 27 tahun dari Florida, mengatakan dia mendapat semangat dari diskusi dengan Anita Dunn, salah satu ajudan teratas presiden dan pengamat Washington yang paling berpengalaman, setelah Biden berbicara dengan Caucus Hitam Kongres pada malam Senin.

“Dia membuat saya merasa sangat baik,” kata Frost, mencatat bahwa kampanye akan segera meluncurkan serangan iklan senilai $50 juta dan memiliki rencana untuk melepaskan Biden di jalan. Mereka membahas “bagaimana kita memastikan momen ini tidak bertahan lama? Bagaimana kita memastikan kita bangkit dari itu? Karena kami mendapat pukulan dari beberapa negara bagian medan perjuangan ini.”

Tetapi yang lain lebih memilih untuk menahan diri. Sementara itu, di balik layar banyak pembicaraan tentang surat yang disusun oleh berbagai tokoh berat, meminta presiden untuk mundur.

Semua itu tampaknya tidak mungkin terjadi sebelum hari Kamis, di akhir pertemuan Nato minggu ini di Washington, ketika presiden akan berpartisipasi dalam apa yang Gedung Putih sebut sebagai “konferensi pers anak laki-laki besar”. Biden akan menghadapi korps pers tanpa keamanan dari teleprompter: ujian lain yang berisiko tinggi untuk kecocokan kantornya.

MEMBACA  Browser dalam aplikasi bisa menjadi masalah. Inilah mengapa dan bagaimana menghindarinya

Walau begitu, beberapa sudah bersiap untuk hasil yang tidak pasti yang akan meninggalkan partai dalam predikamen yang sama: Biden tidak cukup berperforma untuk menghilangkan kekhawatiran tentang kecocokannya untuk kantor — tetapi tidak begitu buruk sehingga kasus untuk pemecatannya menjadi mendesak dan tak terbantahkan.

“Banyak orang memberi tahu diri kita bahwa dia bisa mengelolanya dan bahwa itu tidak begitu buruk,” kata seorang pembela Demokrat, merenungkan 12 hari terakhir. “Sekarang sulit untuk mengatakannya.”