goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Oxford diserang karena meningkatkan investasi bahan bakar fosil

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Universitas Oxford mendapat kritik keras setelah dana endowment £6 miliar-nya meningkatkan investasinya dalam bahan bakar fosil hanya beberapa tahun setelah melakukan komitmen penting untuk mendivestasi.

Meskipun investasinya kecil, paparan tidak langsung dana tersebut terhadap bahan bakar fosil meningkat dari 0,32 persen menjadi 0,52 persen antara 2021 dan 2022, menurut laporan yang dipublikasikan. Sekitar £1 dari setiap £200 dari dana tersebut sekarang diinvestasikan dalam bahan bakar fosil.

Pada tahun 2020, universitas tersebut menyatakan bahwa mereka akan menghentikan semua investasi langsung dalam bahan bakar fosil setelah tekanan yang berkelanjutan dari para mahasiswa dan akademisi. Tetapi hal ini tidak berlaku untuk paparan tidak langsung yang dipegang melalui investasi dengan pengelola aset eksternal.

Zak Coleman, manajer kampanye Invest for Change, sebuah kampanye Students Organising for Sustainability UK, menuduh universitas tersebut menggunakan “celah” untuk terus berinvestasi dalam bahan bakar fosil. Pembakaran bahan bakar fosil adalah penyumbang terbesar perubahan iklim.

“Sangat mengkhawatirkan melihat universitas ini mengeksploitasi celah-celah dalam kebijakan mereka yang sudah lemah untuk terus berinvestasi sekitar £31,2 juta dalam industri bahan bakar fosil, yang sedang bekerja keras untuk menggagalkan tindakan iklim.”

Aktivis lingkungan mahasiswa Oxford dan Cambridge berunjuk rasa di Jembatan Hammersmith di London selama perlombaan perahu © Jonathan Brady/PA

Kampanye Keadilan Iklim Oxford, yang memimpin dorongan untuk mendivestasi di universitas tersebut, mengatakan: “Berita ini adalah contoh yang menggemparkan dari pencucian hijau institusional dan tamparan bagi para mahasiswa, staf, akademisi, dan alumni yang bekerja keras untuk mendivestasi bahan bakar fosil.”

MEMBACA  Tiga Jenderal Myanmar Dihukum Mati karena Menyerah kepada Pemberontak

Peningkatan paparan terhadap bahan bakar fosil adalah hasil dari pergerakan pasar karena harga saham minyak dan gas naik akibat krisis energi, serta investasi baru dengan pengelola aset yang memiliki saham-saham berintensitas karbon tinggi.

Antonia Coad, kepala keberlanjutan dan urusan perusahaan di Oxford University Endowment Management, yang mengawasi dana endowment, mengatakan bahwa dana tersebut telah “sepenuhnya melaksanakan” komitmen divestasi universitas.

Ia menambahkan bahwa paparan tidak langsung dana tersebut “akan fluktuatif karena berbagai alasan dari tahun ke tahun”, termasuk pergerakan pasar seperti yang terjadi pada tahun 2021 dan 2022.

Dana endowment, yang mengelola uang untuk universitas, kolese-kolese, dan lainnya, biasanya menggunakan pengelola dana untuk berinvestasi, sehingga melakukan sedikit investasi langsung. OUem juga menjalankan rekening modal jangka menengah untuk universitas. Termasuk rekening modal, OUem mengatakan paparan universitas terhadap bahan bakar fosil sekarang adalah 0,45 persen.

Dalam beberapa tahun terakhir, dana endowment pendidikan telah mendapat tekanan besar untuk meninggalkan bahan bakar fosil, dengan hampir tiga perempat universitas di Inggris berkomitmen untuk divestasi penuh.

Minggu ini, salah satu dana pensiun terbesar di Eropa menjual saham-saham utama minyak dan gas, termasuk Shell dan BP, karena khawatir perusahaan-perusahaan tersebut membuat sedikit kemajuan dalam beralih ke bisnis yang lebih ramah lingkungan.