Merek Onvo milik Nio mengalahkan Tesla Model Y

Perusahaan mobil listrik Tiongkok Nio meluncurkan merek murahnya, Onvo, pada hari Rabu, 15 Mei 2024, di Shanghai, Tiongkok.

CNBC | Evelyn Cheng

SHANGHAI — Perusahaan mobil listrik Tiongkok, Nio, mengungkapkan pada hari Rabu bahwa mobil pertama untuk merek baru, Onvo, akan sekitar $4.000 lebih murah daripada Tesla Model Y yang sebanding.

Penyerahan untuk mobil pertama Onvo, SUV L60, dijadwalkan akan dimulai pada bulan September, kata perusahaan. Pra-penjualan dimulai setelah acara peluncuran hari Rabu.

CEO Nio, William Li, mengatakan ia berharap bahwa Onvo akan menjual mobilnya di luar negeri suatu saat, tetapi tidak menyebutkan kapan, menurut wawancara dengan CNBC’s Eunice Yoon.

Sejak diluncurkan sekitar 10 tahun yang lalu, Nio telah fokus pada segmen premium mobil, dengan harga sekitar 300.000 yuan (sekitar $41.500) atau lebih tinggi. Perusahaan telah memperluas ke Eropa, tetapi pengiriman bulanan di Tiongkok umumnya tetap sederhana dibandingkan dengan pesaingnya.

L60 Onvo dimulai dari 219.900 yuan ($30.439), dibandingkan dengan 249.900 yuan Model Y. SUV listrik milik Elon Musk telah menjadi salah satu mobil listrik baterai murni terlaris di Tiongkok.

Kompetisi sengit di pasar mobil listrik Tiongkok telah mengundang pesaing baru dan mendorong banyak perusahaan untuk memotong harga.

Perusahaan ponsel pintar Xiaomi pada akhir Maret memasuki pasar mobil listrik dengan sedan SU7-nya untuk menyaingi Tesla Model 3 dengan harga yang juga sekitar $4.000 lebih murah.

Model 3 sejak itu memotong harganya sekitar $2.000 menjadi 231.900 yuan, menurut situs web Tesla China. Xiaomi mengatakan pada hari Rabu bahwa telah mengirimkan 10.000 kendaraan SU7.

BYD, yang menjual lebih banyak mobil daripada perusahaan otomotif Elon Musk tahun lalu ketika termasuk hibrida, sebagian besar menjual mobil di kisaran 100.000 yuan atau di bawahnya. BYD telah mulai memperluas ke segmen harga lebih tinggi dalam beberapa tahun terakhir.

MEMBACA  Rusia Mengancam Barat dengan Respon Yang Tegas Jika Asetnya Disentuh Oleh Reuters

CEO Nio Li mengkonfirmasi kepada CNBC bahwa L60 menggunakan baterai dengan harga lebih rendah dari BYD.

Kompetisi global dari produsen mobil listrik Tiongkok juga telah mendorong tarif baru yang ketat dari pemerintahan Biden terhadap impor kendaraan ke AS. Mobil listrik Tiongkok akan dikenakan tarif 100%, pemerintahan mengumumkan awal pekan ini.

Ketika ditanya tentang tarif baru tersebut, Li menyebutnya “sangat tidak masuk akal,” mencatat dampak pada konsumen dan tujuan iklim. Itu menurut terjemahan CNBC dari bahasa Mandarin.

Mobil keluarga ‘standar baru’ untuk menyaingi Tesla

Onvo bertujuan untuk menetapkan “standar baru” untuk mobil keluarga, kata Alan Ai, presiden sub-merek Nio, dalam acara peluncuran hari Rabu dalam bahasa Mandarin, diterjemahkan oleh CNBC.

Nama merek tersebut singkatan dari “On Voyage,” sementara nama Tiongkoknya “Le Dao” dimaksudkan untuk membangkitkan gambaran keluarga yang bahagia bersama-sama.

Ai membuat banyak perbandingan dengan Model Y dan mobil lain selama presentasinya.

Beliau mengklaim bahwa interior L60 lebih luas daripada Model Y Tesla dan Rav4 Toyota. Beliau juga menunjukkan video yang mengklaim mobil baru Onvo memiliki penyerapan guncangan yang lebih baik dan memotong figure-eight lebih ketat daripada pesaingnya.

Jangkauan berkendara yang diiklankan Onvo dengan sekali pengisian penuh setidaknya sejauh — atau bahkan lebih jauh — dari Model Y tergantung pada versinya.

Sebagai sub-merek, kendaraan Onvo dapat mengakses banyak stasiun pengisian baterai dan penukaran Nio, kata Ai.

Beliau juga menunjukkan video model Onvo menggunakan teknologi bantu pengemudi untuk menavigasi melalui jalan-jalan pedesaan dan perkotaan.

Perangkat lunak bantu pengemudi Tesla, Full Self Driving, belum tersedia di Tiongkok namun diperkirakan akan segera mendapatkan persetujuan Beijing untuk diluncurkan.

MEMBACA  Akun Kedua yang Diduga Milik Tamara Tyasmara Dibongkar oleh Keluarga Yudha Arfandi