Mengapa Tarif Kendaraan Listrik China Mungkin Tidak Berhasil

Sektor otomotif China semakin membuat produsen mobil global dan politisi panas dingin.

Pada awal 1980-an, industri otomotif China hampir tidak ada. Saat ini negara tersebut memiliki kapasitas untuk membuat sekitar 40 juta kendaraan setiap tahun — cukup untuk memasok separuh dunia.

Hanya sekitar 25 juta mobil yang terjual di negara tersebut pada tahun 2023, menurut Dunne Insights, sebuah perusahaan yang melacak pasar otomotif di China dan negara-negara Asia lainnya. Untuk menjual kelebihan tersebut, China semakin banyak mencari pasar ekspor. Pada tahun lalu, China mengirim mobil ke lebih dari 100 negara, menurut CEO Dunne Insights Michael Dunne.

Dunne dan para pihak terkait lainnya mengatakan bahwa hanya masalah waktu sebelum mobil merek China tiba di AS. Beberapa merek, seperti Volvo dan anak perusahaannya Polestar, sudah dimiliki oleh perusahaan China, Geely, meskipun merek tersebut berbasis di Swedia.

\”Saya menyebutnya Godzilla besar,\” kata Dunne. \”Dunia belum pernah melihat industri otomotif sebesar dan sebesar ini.\”

Survei menunjukkan sebagian besar pembeli Amerika, terutama yang lebih muda, akan senang membeli mobil buatan China, meskipun ada kekhawatiran privasi umum.

Tidak semua orang membagi antusiasme tersebut. Presiden Joe Biden bulan lalu memperkenalkan tarif yang ketat pada mobil listrik China, yang efektif menggandakan harga jual, yang sebaliknya bisa semurah $11.500. Administrasi mengatakan perusahaan China telah mendapat manfaat dari dukungan pemerintah yang tidak adil, dan impor mobil listrik China mengancam investasi besar administrasi Biden di mobil listrik.

Beberapa politisi telah pergi lebih jauh. Senator Sherrod Brown, D-Ohio, mengatakan di platform media sosial X, \”Tarif tidak cukup. Kita perlu melarang mobil listrik China masuk ke AS. Titik.\”

MEMBACA  Saran karier terbaik yang diberikan Barack Obama kepada mantan penulis pidatanya

CEO Tesla Elon Musk mengkritik tarif tersebut, tetapi ia mengatakan sebelumnya pada tahun 2024 bahwa tanpa hambatan perdagangan, sebagian besar produsen mobil Barat akan dihancurkan oleh persaingan China.

Tetapi beberapa pihak terkait industri otomotif skeptis bahwa tarif akan mampu menahan impor China untuk waktu yang lama. Beberapa mengatakan tarif bahkan dapat lebih merugikan daripada menguntungkan.

Bill Russo, mantan eksekutif Chrysler yang menjalankan konsultan berbasis Shanghai bernama Automobility, mengatakan sejarah terbaru menunjukkan keterbatasan tarif.

Perang dagang yang dimulai di bawah Presiden Donald Trump mungkin ditujukan kepada Beijing, tetapi merugikan produsen otomotif Amerika dengan menaikkan biaya suku cadang, kata Russo. Pada akhirnya, hal itu mungkin juga mempercepat globalisasi perusahaan China dengan memaksa mereka untuk berinvestasi di negara lain yang akan membantu mereka menghindari tarif.

Tonton video untuk mengetahui lebih lanjut.