Masa Depan Model Co-Living Yang Tidak Pasti: Kebangkrutan Common Living Menyoroti Petualangan Baru

Common Living, yang didirikan di Brooklyn pada tahun 2015, adalah pelopor dari suatu usaha baru dalam manajemen properti residensial: Alih-alih menyewakan unit lengkap, kamar akan disewakan kepada individu. Biaya utilitas, WiFi, dan kebersihan akan dikemas bersama dengan sewa—dan apartemen akan sepenuhnya berperabot.

Sejak itu, co-living telah berkembang pesat di seluruh AS dan di seluruh dunia, tetapi perjalanan Common Living sebagai pelopor model tersebut berakhir tanpa pesta kemenangan bulan lalu ketika perusahaan mengumumkan bahwa mereka mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 7 dan melikuidasi asetnya. Perusahaan, yang mengoperasikan portofolio AS sebanyak 5.200 unit di 12 kota, sekarang bergabung dengan daftar panjang operator co-living yang telah gagal, meninggalkan pertanyaan tentang keberlanjutan model tersebut di masa depan.

Pada tahun 2023, Common Living bergabung dengan pesaing berbasis Berlin, Habyt, menciptakan entitas bersama yang mengoperasikan lebih dari 30.000 unit di lebih dari selusin negara. Luca Bovone, CEO Habyt, mengatakan bahwa meskipun menutup Common adalah hal yang tidak diharapkan, likuidasinya akan membuat Habyt menjadi perusahaan yang menguntungkan.

“Keputusan ini, meskipun bukan apa yang kami harapkan, akan membuat sisa kelompok Habyt lebih gesit secara finansial, dengan kapasitas lebih besar untuk mempercepat pertumbuhan dan menghasilkan nilai,” kata Bovone kepada Bisnow, situs berita real estat komersial. 

Ribuan unit Common akan diambil alih oleh Outpost Club, raksasa lain dalam model tersebut yang sudah mengoperasikan sekitar 1.500 unit di 40 gedung di New York City. Sergii Starostin, CEO perusahaan, mengatakan kepada Fortune bahwa perusahaan telah mengambil alih manajemen tujuh properti sebelum kebangkrutan diajukan, dan bahwa Outpost menargetkan 50% dari inventaris Common.

Meskipun banyak perusahaan co-living bangkrut selama pandemi, Common agresif memperluas portofolionya dan mengumpulkan dana. Mereka mengakuisisi sekitar 5.000 unit antara 2020 dan 2022, dan pada tahun 2023 mereka telah mengumpulkan lebih dari $110 juta dalam modal ventura. Namun, dalam sebuah wawancara dengan New York Times, pendiri perusahaan Brad Hargreaves menolak untuk berkomentar apakah Common menguntungkan atau tidak.

MEMBACA  Semua pembicaraan Wall Street yang mempengaruhi pasar dari hari Kamis

Starostin dari Outpost Club mengatakan bahwa dia percaya pendanaan besar yang menggerakkan Common sebenarnya mungkin berkontribusi pada masalah keuangan perusahaan, karena investasi mendorong perusahaan untuk berkembang dengan cepat di pasar seperti Nashville, Ottawa, dan Chicago.

“Common perlu tumbuh di banyak tempat dengan sangat cepat,” kata Starostin kepada Fortune, menjelaskan bahwa mengambil satu properti di pasar baru memerlukan membangun staf dan operasi pemasaran yang sepenuhnya baru. “Dan ketika Anda mengalikannya dengan 20…itu menjadi perjalanan yang cukup mahal. Pendapat saya adalah untuk memperluas bisnis semacam ini, itu hanya membutuhkan waktu lebih lama.”

CEO Habyt, Bovone, mengatakan kepada Bloomberg bahwa kebangkrutan Common terkait dengan kontrak dan bisnis perusahaan, serta tekanan meningkatnya suku bunga.

Ini bukan pertama kalinya Outpost melangkah untuk mengelola kontrak pesaing bekas. Mereka mengambil alih beberapa perjanjian subsewa Bedly di Manhattan dan New Jersey ketika perusahaan itu ditutup pada tahun 2019, dan mereka melakukan hal yang sama ketika perusahaan Jerman Quarters menyatakan kebangkrutan pada tahun 2021.

Seperti Common, Quarters gagal meskipun sukses dalam mengumpulkan modal ventura. Medici Living Group mengumpulkan $300 juta untuk anak perusahaannya di Jerman untuk berkembang di AS pada tahun 2019.

“Modal ventura tidak bekerja dengan baik dalam bidang real estat, karena kami melihat tuntutan untuk tumbuh di sekitar 10 atau 15 pasar yang berbeda dengan cepat,” kata Starostin. “Jadi saya pikir perusahaan-perusahaan itu gagal karena diminta untuk tumbuh terlalu cepat di banyak pasar yang berbeda, dan itu sangat sulit dilakukan dalam real estat.”

Clara Arroyave adalah CEO Co-Living Cashflow, platform untuk membeli, menjual, dan berinvestasi dalam properti co-living. Meskipun dia mengatakan bahwa dia kecewa dengan berita tentang Common bulan lalu, dia juga mengatakan bahwa itu tidak mengherankan mengingat banyaknya investasi yang dipertaruhkan dalam ekspansi perusahaan.

MEMBACA  Blackstone mengajukan penawaran untuk Hipgnosis dalam upaya untuk menggagalkan kesepakatan Concord Chorus senilai $1.4 miliar. Translated to Indonesian: Blackstone menawar Hipgnosis dalam upaya untuk membajak kesepakatan Concord Chorus senilai $1.4 miliar.

“Ketika Anda mengumpulkan modal ventura, Anda ditekan untuk tumbuh dan memberikan hasil dengan sangat cepat,” kata Arroyave, yang mendirikan dan menjalankan perusahaan co-living di Boston sebelum tutup selama pandemi. “Dan banyak kali Anda didorong untuk memperluas jumlah kamar atau permintaan atau pasar, dan Anda terus tumbuh tanpa keuntungan atau memiliki biaya overhead yang sangat tinggi.”

Berbeda dengan pesaing terkemuka lain yang telah gagal, Starostin dari Outpost Club mengatakan kepada Fortune bahwa mereka memilih untuk berkonsentrasi dalam operasinya—dan rencana ekspansinya—di New York, di mana perusahaan sudah memiliki staf dan jaringan pemasaran yang mapan.

Pandemi merupakan ujian serius bagi model tersebut, dan beberapa operator terbesar mereka tutup ketika calon penyewa menghindari pengaturan tinggal berdekatan dengan orang asing. Ketika Quarters merosot, mereka mengoperasikan sekitar 3.000 unit dan sedang mengembangkan 1.500 lagi. Tahun 2021 juga menyaksikan kejatuhan WeLive, cabang co-living dari WeWork, dan The Collective, perusahaan berbasis di Inggris yang memiliki hampir 100.000 unit dalam portofolionya ketika mereka menyatakan kebangkrutan.

Di luar pandemi, masalah dengan ekspansi, dan suku bunga tinggi, perusahaan co-living harus berurusan dengan masalah yang lebih spesifik terkait pendekatan mereka yang masih relatif baru terhadap perumahan. Banyak perusahaan memasarkan diri mereka kurang sebagai tuan rumah tradisional, dan lebih sebagai platform untuk menghubungkan orang dengan kamar yang tersedia. Penyewa calon tidak perlu khawatir tentang menemukan teman sekamar untuk berbagi unit penuh, atau kontrak sewa selama setahun. Kamar disewakan secara individu, dan orang sering tinggal hanya beberapa bulan. Tetapi pendekatan yang agak fleksibel dan tidak terlibat telah menyebabkan masalah dalam beberapa kasus.

Pada tahun 2022, Daily Beast melaporkan bahwa beberapa penyewa properti Common Living telah mengeluh kepada perusahaan tentang masalah keamanan, pemeliharaan buruk, dan penghuni yang tinggal di tempat yang mungkin berbahaya. Seorang penyewa memposting di grup obrolan apartemen bahwa dia akan membakar bangunan—tetapi penghuni yang dikutip dalam artikel melaporkan bahwa tim tanggapan Common gagal berkomunikasi atau menangani situasi dengan tepat atau tepat waktu.

MEMBACA  Saya mulai menyukai Xfinity. Mengapa? Bot AI-nya baru saja memperbaiki TV saya - dan itu belum semuanya.

Dan meskipun penutupan Common dan pesaing lainnya, Arroyave dari Co-Living Cashflow dan Starostin dari Outpost Club mengatakan bahwa mereka yakin model bisnis ini akan tetap ada. Meskipun telah berkembang dengan terhenti-henti, fleksibilitas dan akses mudah terhadap perumahan yang mendasari ide co-living adalah sesuatu yang memiliki permintaan yang lebih dari cukup di kalangan penyewa muda.

“Orang muda tidak mampu membayar sewa, dan dasar-dasar perumahan—in New York, di Boston, di L.A.—angkanya tidak akan berubah secara dramatis dalam waktu dekat,” kata Arroyave. “Tetapi agar co-living tetap kuat, pertanyaannya adalah, bagian dari model bisnis mana yang tidak berfungsi?”

“Langkah itu sudah ada,” kata Starostin. “Saya tidak berpikir itu akan pergi ke mana pun. Hanya masalah siapa yang akan tumbuh di pasar ini, tetapi pasar itu sendiri ada.”

Langganan newsletter CFO Daily untuk mengikuti tren, isu, dan eksekutif yang membentuk keuangan perusahaan. Daftar gratis.