Kerumunan Membakar Kendaraan Otonom Waymo di San Francisco oleh Reuters

2/2

© Reuters. Sebuah mobil otonom Waymo, yang dimiliki oleh unit pengemudi mandiri Alphabet, dilalap api setelah Departemen Pemadam Kebakaran San Francisco mengatakan dalam sebuah pernyataan di media sosial bahwa kembang api dilemparkan ke dalam kendaraan tersebut, di San Francisco, California Februari

2/2

Oleh Hyunjoo Jin, Mariana Sandoval, dan Abhirup Roy

(Reuters) – Sebuah kerumunan merusak dan membakar sebuah mobil otonom Waymo dengan menggunakan kembang api di San Francisco pada hari Sabtu, perusahaan yang dimiliki oleh Alphabet dan pihak berwenang mengatakan, ini merupakan serangan yang paling merusak yang pernah terjadi pada kendaraan tanpa pengemudi di Amerika Serikat.

Pada malam Sabtu, sebuah kerumunan mengelilingi sebuah mobil utilitas olahraga putih yang sedang melintasi jalan di distrik Chinatown kota tersebut, kata juru bicara perusahaan.

Michael Vandi, seorang saksi yang memposting video insiden tersebut, mengatakan kepada Reuters bahwa orang-orang sedang merayakan Tahun Baru Imlek Cina dengan melepaskan kembang api. Seseorang melompat ke atas kap mobil Waymo dan menghancurkan kaca depannya. Seseorang lain juga melompat ke atas kap tersebut 30 detik kemudian sambil beberapa orang di kerumunan tersebut bertepuk tangan, katanya kepada Reuters melalui pesan langsung di Twitter.

“Itulah saatnya menjadi GILA,” tulisnya, menggambarkan orang-orang dengan skateboard merusak kaca dan orang-orang lainnya melukis grafiti di mobil tersebut. “Ada 2 kelompok orang. Orang-orang yang mendukungnya – dan orang-orang lain yang hanya terkejut & mulai merekam. Tidak ada yang berdiri – maksud saya tidak ada yang bisa Anda lakukan untuk melawan puluhan orang.”

Video yang dia buat menunjukkan kendaraan tersebut terbakar dengan asap hitam yang besar.

Waymo mengatakan seseorang melemparkan kembang api ke dalam mobil tersebut, yang menyebabkan mobil tersebut terbakar. Departemen pemadam kebakaran memposting foto-foto di media sosial tentang sisa-sisa mobil yang hangus dan mengatakan sebuah kembang api yang menyebabkan kebakaran tersebut.

MEMBACA  Aston Martin Menunda Peluncuran EV Karena Pengemudi Masih Menginginkan 'Aroma' dan 'Suara' Mesin Bensin

“Mobil tidak mengangkut penumpang dan tidak ada laporan tentang cedera. Kami bekerja sama dengan petugas keamanan setempat untuk menanggapi situasi ini,” kata perusahaan tersebut. Tidak disebutkan apa yang menyebabkan serangan tersebut.

Kepolisian San Francisco mengatakan sedang menyelidiki penyebab kebakaran dan tidak mengatakan apakah telah ada penangkapan. Mobil listrik tersebut, sebuah Jaguar I-PACE, dilengkapi dengan 29 kamera dan sensor lainnya.

Insiden terbaru ini terjadi sehari sebelum kejuaraan Super Bowl NFL yang melibatkan San Francisco 49ers dan Kansas City Chiefs.

“Ini adalah peristiwa yang terjadi sekali saja,” kata juru bicara Waymo kepada Reuters, menambahkan bahwa mereka akan “terus melayani penumpang selama perayaan hari ini.”

Insiden ini bukan kali pertama orang-orang mengganggu mobil otonom, tetapi tingkat keparahannya mungkin mencerminkan adanya ketidakramahan publik yang semakin meningkat setelah kecelakaan penabrakan pejalan kaki tahun lalu yang melibatkan kendaraan yang dioperasikan oleh unit Cruise milik General Motors (NYSE:).

Pada kesempatan sebelumnya di San Francisco dan Phoenix, Arizona, kelompok-kelompok telah mengganggu operasi kendaraan otonom, menghalangi jalannya kendaraan, mencoba masuk ke dalam kendaraan, dan melompat ke atas kap kendaraan tersebut. Video yang menjadi viral menunjukkan orang-orang menempatkan tanda cone lalu lintas oranye di atas kendaraan untuk menghalangi sensor mereka dan memaksa kendaraan tersebut berhenti secara tiba-tiba.

Pekan lalu, mobil Waymo tanpa pengemudi bertabrakan dengan seorang pengendara sepeda di San Francisco, menyebabkan cedera ringan. Kejadian tersebut sedang ditinjau oleh regulator otomotif negara bagian.

Waymo menawarkan layanan transportasi berbasis otonom di Phoenix dan sedang berupaya untuk memperluas layanan tersebut ke Los Angeles dan Austin, Texas.

Pada tanggal 2 Oktober 2023, seorang pejalan kaki yang tertabrak oleh kendaraan lain terhempas ke jalur kendaraan otonom Cruise dan ditarik sejauh 20 kaki (6 meter). California kemudian mencabut lisensi pengujian kendaraan tanpa pengemudi perusahaan tersebut, dan Cruise menarik semua kendaraan otonomnya dari pengujian di Amerika Serikat.

MEMBACA  PKB Ranks the Highest, Followed by PDIP and GerindraPKB Menempati Posisi Tertinggi, Diikuti oleh PDIP dan Gerindra

Kendaraan uji otonom sepenuhnya, sebagian besar dari armada Cruise dan Waymo, telah menempuh perjalanan hampir 3,3 juta mil (5,3 juta km) di California tahun lalu.