Jeremy Grantham, Jeffrey Gundlach, dan para veteran pasar memprediksi kesulitan untuk saham – dan melihat resesi di depan

Banyak ahli pasar memprediksi saham akan menurun dan resesi akan melanda. David Karp/AP

S&P 500 diperdagangkan mendekati level tertinggi sepanjang masa karena pasar telah mengabaikan ketakutan akan kondisi ekonomi.

Beberapa investor dan ekonom terkemuka masih memperingatkan bahwa saham akan turun dan resesi akan melanda.

Ini yang dikatakan oleh Jeremy Grantham, David Rosenberg, Jeffrey Gundlach, dan Gary Shilling.

S&P 500 melesat melampaui 5.000 poin untuk pertama kalinya minggu ini, saat para investor merayakan kinerja perusahaan yang kuat, inflasi yang melambat, prospek pemotongan suku bunga, dan ancaman resesi yang meredah.

Namun, beberapa investor dan ekonom terkemuka tetap yakin bahwa saham akan jatuh dan resesi akan melanda Amerika Serikat. Ini adalah rangkuman dari peringatan mengerikan terbaru mereka:

“Pasar saham akan menghadapi tahun yang sulit,” kata Jeremy Grantham kepada ThinkAdvisor baru-baru ini, mencatat bahwa saham AS “harganya hampir terlalu tinggi” dibandingkan dengan saham di negara lain.

Sejarawan pasar dan salah satu pendiri manajer dana GMO ini memperingatkan adanya “super gelembung” yang melibatkan saham, perumahan, dan aset lainnya pada awal 2022.

Sekarang dia memperingatkan bahwa saham bisa terkena bukan hanya oleh penurunan valuasi, tetapi juga penurunan laba perusahaan saat belanja konsumen dan pertumbuhan melambat.

“Ekonomi akan melemah,” katanya. “Setidaknya, kita akan mengalami resesi ringan.”

Grantham menambahkan bahwa konflik yang terjadi di Ukraina dan Palestina telah menciptakan latar belakang geopolitik yang “mengerikan” dan bisa menyebabkan masalah saat harga aset berada pada level tertinggi: “Ada banyak faktor negatif saat ini.”

“Bull market dalam rasa puas akan terurai saat resesi yang sedikit yang dilihat oleh beberapa orang, dan tidak banyak yang siap menghadapinya, akhirnya muncul ke permukaan,” kata David Rosenberg di LinkedIn bulan lalu.

MEMBACA  Perpusnas mendesak perpustakaan lokal untuk berinovasi guna meningkatkan kebiasaan membaca

Presiden Rosenberg Research dan mantan kepala ekonom Amerika Utara di Merrill Lynch menggambarkan penurunan pasar saham 2022 sebagai “hidangan pembuka” untuk apa yang bisa terjadi ketika investor memasukkan resesi ke dalam harga pasar.

Ekonomi lolos dari kemerosotan tahun lalu karena konsumen menggunakan tabungan dan kartu kredit mereka, pengusaha menahan diri untuk tidak mem-PHK pekerja setelah menghadapi kekurangan tenaga kerja akibat pandemi, dan pemerintah federal menggelontorkan uang ke dalam ekonomi, kata Rosenberg.

Dia menunjuk kepada pengecer dan pembangun rumah yang berusaha meningkatkan permintaan dengan promosi dan diskon, serta pengeluaran agresif pemerintah ketika pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja terlihat kuat, sebagai tanda-tanda masalah di depan.

Saham dan aset lainnya “sangat panas” dan “mengalami reli luar biasa” pada saat semakin banyak orang Amerika yang mengalami kesulitan membayar tagihan kartu kredit mereka, dan industri real estat komersial yang terpuruk semakin buruk, kata Jeffrey Gundlach kepada Pensions & Investments dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

CEO DoubleLine Capital yang merupakan miliarder tersebut mengeluhkan pasar yang “malas” dan “puas”, membandingkannya dengan gelembung dot-com dan perumahan dalam hal kerumunan investor yang tidak selektif.

Gundlach mengatakan bahwa S&P 500 jelas terlalu bernilai tinggi dan kemungkinan akan mundur pada suatu saat, tetapi tidak dalam waktu dekat.

Dia menambahkan bahwa dia tidak bersedia mengabaikan dua tanda besar resesi, yaitu kurva imbal hasil terbalik dan penurunan progresif indikator ekonomi utama: “Saya pikir kita akan mengalami resesi pada pertengahan tahun ini.”

“Saham sangat mahal dan sangat terdistorsi,” kata Gary Shilling kepada Business Insider baru-baru ini, dengan menambahkan bahwa S&P 500 dapat jatuh 30% menjadi di bawah 3.500 poin, level terendah sejak akhir 2020.

MEMBACA  Laptop Transparan Lenovo Menggabungkan Dunia Nyata dan Virtual

Ekonom kepala pertama Merrill Lynch yang berhenti untuk menjalankan perusahaan konsultansi dan penasehatannya sendiri pada tahun 1978 ini dikenal karena beberapa prediksi pasar yang benar selama empat dekade terakhir.

Shilling memprediksi resesi tahun ini berdasarkan “tanda-tanda klasik” seperti kurva imbal hasil terbalik, penurunan yang berkepanjangan dalam indikator ekonomi utama, dan data pekerjaan usaha kecil yang melemah.

Dia juga mencatat bahwa konsumen hampir habis tabungan pandemi mereka, pemulihan pembayaran pinjaman mahasiswa telah menyusutkan pendapatan lebih lanjut, dan pendaratan lembut ekonomi sangat jarang terjadi.

Selain itu, resesi bisa dipicu oleh tekad Federal Reserve untuk tidak menurunkan suku bunga sampai inflasi benar-benar terkendali, serta pengurangan pemecatan pekerja dan penundaan pemotongan suku bunga, kata Shilling.

Baca artikel asli di Business Insider