Israel menghadapi gelombang kecaman atas serangan di kamp Rafah

Israel menghadapi kecaman internasional yang luas pada hari Senin setelah serangan udara Israel menewaskan puluhan warga Palestina di sebuah kamp untuk pengungsi di Rafah.

Pejabat Palestina mengatakan setidaknya 45 orang tewas dan lebih dari 200 luka-luka setelah kebakaran dan ledakan yang dipicu oleh serangan merobek kota tenda yang ramai di kampung Tal as-Sultan di Rafah, yang dihuni oleh orang-orang yang telah melarikan diri dari pertempuran di tempat lain di Gaza.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyebut kematian tersebut sebagai “kecelakaan tragis” dan jaksa militer Israel memerintahkan penyelidikan terhadap serangan itu, mengatakan negara menyesali “kerugian terhadap warga sipil yang tidak terlibat”.

Sebelumnya, militer Israel mengatakan serangannya menargetkan “kompleks Hamas” di daerah Rafah dan bahwa dua militan senior telah tewas.

Namun, kematian warga Palestina — dua hari setelah Mahkamah Internasional memerintahkan Israel untuk “segera menghentikan” serangannya di kota Gaza selatan — memicu gelombang kritik internasional.

Emmanuel Macron, presiden Prancis, mengatakan dia “marah dengan serangan Israel yang telah membunuh banyak pengungsi di Rafah”.

“Operasi ini harus dihentikan. Tidak ada area aman di Rafah untuk warga Palestina. Saya menyerukan penghormatan penuh terhadap hukum internasional dan gencatan senjata segera,” tulisnya di X.

Menteri pertahanan Italia Guido Crosetto mengatakan “rakyat Palestina ditekan tanpa memperhatikan hak-hak orang-orang tak bersalah, baik pria, wanita, maupun anak-anak yang tidak ada hubungannya dengan Hamas”. Dia menambahkan, “Ini tidak dapat lagi dibenarkan.”

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS mengatakan “gambar-gambar yang menghancurkan” setelah serangan Israel di Rafah adalah “menghancurkan hati”.

Mereka menambahkan bahwa Israel memiliki hak untuk “mengejar Hamas”, tetapi “harus mengambil setiap langkah yang mungkin untuk melindungi warga sipil”.

MEMBACA  Miliarder Rusia Alisher Usmanov menggugat UBS atas penyelidikan Jerman

Mélanie Joly, menteri luar negeri Kanada, mengatakan di X: “Kami terkejut dengan serangan yang menewaskan warga sipil Palestina di Rafah.”

Negara-negara Arab, termasuk Mesir, Qatar, dan Arab Saudi, mengutuk serangan Israel. Qatar memperingatkan bahwa hal itu bisa menghambat upaya untuk mediasi gencatan senjata di Gaza dan pembebasan sandera Israel yang masih ditahan oleh Hamas.

Mesir menuduh Israel “mengincar warga sipil tak bersenjata”, menggambarkan serangan itu sebagai “pelanggaran nyata” terhadap hukum kemanusiaan internasional.

UNRWA, agensi PBB untuk pengungsi Palestina, mengatakan ada “laporan . . . anak-anak dan perempuan di antara mereka yang tewas” dalam insiden “mengerikan” itu.

“Gaza adalah neraka di bumi. Gambar-gambar dari semalam adalah bukti lain dari itu,” tambahnya.

Diplomat Eropa menuntut agar Israel mematuhi perintah ICJ setelah serangan di Rafah.

“Saya mengutuk ini dengan tegas. Ini membuktikan bahwa tidak ada tempat aman di Gaza,” kata diplomat kepala UE Josep Borrell setelah pertemuan menteri luar negeri UE.

Borrell mengatakan menteri “terkejut” dengan reaksi Israel terhadap putusan ICJ, menambahkan bahwa “kami telah melihat peningkatan aktivitas militer, peningkatan pengeboman, dan peningkatan jumlah korban warga sipil”.

Menurut pejabat Palestina, serangan Israel di Gaza telah menewaskan 36.000 orang, mengungsi 1,7 juta dari 2,3 juta penduduknya, dan mengurangi sebagian besar enklaf itu menjadi puing-puing tak layak huni.

Israel melancarkan serangannya sebagai tanggapan atas serangan Hamas pada 7 Oktober terhadap negara Yahudi, di mana militan membunuh 1.200 orang, dan menyandera 250 orang, menurut pejabat Israel.

Mesir mengatakan pada hari Senin ada salah satu penjaga perbatasannya yang tewas di perlintasan Rafah dengan Gaza, setelah laporan pertukaran tembakan antara pasukan Mesir dan Israel.

MEMBACA  Luis Rubiales: Mantan Presiden Federasi Sepak Bola Spanyol mengatakan dalam wawancara TV bahwa ia menghadapi sidang atas ciuman 'karena saya seorang pria'

Israel mengonfirmasi bahwa “insiden penembakan” telah terjadi di perbatasan Mesir, menambahkan bahwa hal itu “sedang ditinjau”.

ICJ pada Jumat memerintahkan Israel untuk “segera menghentikan serangan militer, dan tindakan lain di kecamatan Rafah, yang dapat menyebabkan kelompok Palestina di Gaza kondisi kehidupan yang bisa menyebabkan kehancuran fisiknya secara keseluruhan atau sebagian”.

“Sayangnya, apa yang kita lihat dalam beberapa jam terakhir adalah bahwa Israel terus melanjutkan tindakan militer yang diminta untuk dihentikan,” kata Borrell, mencatat bahwa Hamas juga terus meluncurkan roket ke Israel.

Pejabat Israel telah berulang kali menegaskan bahwa operasi di Rafah diperlukan untuk mengalahkan kelompok militan Palestina tersebut.

Tzachi Hanegbi, penasihat keamanan nasional negara itu, mengklaim pada hari Sabtu bahwa pilihan kata dalam perintah ICJ bukanlah larangan total bagi pasukan Israel untuk beroperasi di Rafah.

“Apa yang mereka minta dari kami, bukan untuk melakukan genosida di Rafah. Kami tidak melakukan genosida dan kami tidak akan melakukan genosida,” katanya kepada TV Israel N12.

“Menurut hukum internasional, kami memiliki hak untuk membela diri dan bukti bahwa pengadilan tidak menghalangi kami untuk terus membela diri.”

Perintah ICJ tersebut menjadi penutup dari satu minggu kemunduran diplomasi bagi Israel, di mana tiga negara Eropa mengatakan mereka akan mengakui Palestina, dan jaksa di Pengadilan Pidana Internasional mencari surat perintah penangkapan untuk Netanyahu dan menteri pertahanan Yoav Gallant, serta tiga pemimpin Hamas.

Borrell mengatakan bahwa karya ICC harus “dihormati” dan membela jaksa, Karim Khan, yang menghadapi kritik intens dari Israel dan sekutunya atas keputusannya untuk mencari surat perintah penangkapan terhadap Netanyahu dan Gallant.

Penambahan laporan oleh Heba Saleh di Kairo dan Lauren Fedor di Washington

MEMBACA  Israel ditambahkan ke daftar 'penjara terburuk bagi jurnalis' untuk pertama kalinya.