Inilah Saham Kecerdasan Buatan (AI) Unggulan yang Harus Dibeli Sekarang Juga (Petunjuk: Bukan Nvidia)

Nvidia (NASDAQ: NVDA) telah memiliki kinerja yang luar biasa di pasar saham sejak awal tahun 2023. Saham spesialis kartu grafis ini telah naik 727% dalam waktu kurang dari 18 bulan berkat permintaan gila akan chip yang diperlukan untuk pelatihan dan implementasi model kecerdasan buatan (AI).

Pendapatan dan laba bersihnya telah tumbuh dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sejak AI mulai diadopsi secara luas. Pendapatan pada tahun fiskal 2024 (yang berakhir pada Januari lalu) melonjak 126% menjadi $60,9 miliar, sementara laba yang disesuaikan meningkat 288% year over year menjadi $12,96 per saham. Yang lebih penting, Nvidia diharapkan terus tumbuh dengan kecepatan yang fantastis.

Analisis memperkirakan pendapatannya hampir akan melonjak dua kali lipat lagi dalam tahun fiskal saat ini menjadi sedikit lebih dari $120 miliar. Laba Nvidia, di sisi lain, diharapkan lebih dari dua kali lipat menjadi $27,03 per saham. Perusahaan ini memang bisa memberikan pertumbuhan yang begitu spektakuler karena posisinya yang dominan di pasar chip AI.

Tetapi jika Anda melewatkan kenaikan menakjubkan Nvidia dan ingin memanfaatkan pasar yang berkembang pesat untuk chip AI – yang diharapkan tumbuh 40% setiap tahun hingga 2032 dan menghasilkan lebih dari $1,11 triliun pendapatan tahunan – pertimbangkan untuk membeli mitra foundry Nvidia, Taiwan Semiconductor Manufacturing Company (NYSE: TSM), yang dikenal sebagai TSMC.

Mari kita lihat alasan mengapa TSMC bisa menjadi salah satu saham AI terbaik untuk dibeli saat ini.

TSMC diperdagangkan dengan valuasi menarik

Saham TSMC saat ini diperdagangkan dengan 31 kali laba trailing, yang merupakan diskon besar jika dibandingkan dengan 71 kali laba trailing untuk Nvidia. Tentu saja, berkat pertumbuhan fenomenalnya, multiple forward earnings Nvidia turun menjadi 45, tetapi TSMC unggul dari raksasa kartu grafis ini juga dengan saham diperdagangkan dengan 26 kali perkiraan laba.

MEMBACA  Pengadilan tinggi Israel menyatakan pemerintah harus menghentikan pendanaan seminari. Dapatkah itu menjatuhkan Netanyahu?

Membeli raksasa foundry berbasis Taiwan ini dengan valuasi ini terlihat seperti pilihan yang tepat mengingat perusahaan ini memproduksi chip AI yang dirancang Nvidia. Lebih spesifik lagi, Nvidia dikabarkan menjadi pelanggan terbesar kedua dari chip TSMC, yang menyumbang 11% dari pendapatannya pada tahun 2023.

Bahkan lebih baik, TSMC terlihat sebagai investasi AI yang cerdas karena memproduksi chip untuk banyak produsen chip teratas yang ingin memberikan kontribusi di pasar AI. Baik Intel maupun Advanced Micro Devices menggunakan TSMC untuk memproduksi chip AI, yang menempatkan perusahaan ini dalam posisi yang solid untuk memanfaatkan pertumbuhan sekuler pasar semikonduktor AI.

Misalnya, chip AI baru AMD, MI325X, akan diproduksi menggunakan node proses N5 dan N6 TSMC. Ke depan, chip AI AMD, MI350X, yang diharapkan pada tahun depan, akan didasarkan pada node proses 3-nanometer (nm) TSMC.

Cerita berlanjut

Intel telah memilih TSMC untuk memproduksi chip Lunar Lake yang ditujukan untuk PC yang dioptimalkan AI. Nvidia telah menggunakan node proses TSMC untuk memproduksi chip AI terbarunya dan diharapkan akan menggunakan node 3nm TSMC untuk chip Rubin-nya, yang direncanakan rilis pada tahun 2026.

Raksasa foundry dapat memanfaatkan pertumbuhan AI dengan berbagai cara

Kita telah melihat bahwa TSMC memainkan peran krusial dalam membantu perusahaan seperti Intel, AMD, dan Nvidia memproduksi perangkat keras yang diperlukan untuk pelatihan dan inferensi AI. Tetapi pada saat yang sama, perusahaan ini juga berada dalam posisi yang baik untuk mendapatkan manfaat dari adopsi yang semakin meningkat untuk PC dan smartphone AI.

Apple, misalnya, dilaporkan sedang mencari kapasitas produksi chip 2nm TSMC untuk menerapkan fitur AI di perangkat seperti iPhone dan iPad. Selain itu, Qualcomm dilaporkan telah memilih TSMC untuk membantunya memproduksi chip untuk menggerakkan PC yang dioptimalkan AI, menggunakan proses manufaktur 4nm-nya. Qualcomm juga menggunakan TSMC untuk memproduksi chip smartphone AI-focused Snapdragon 8 Gen 3-nya.

MEMBACA  Satu orang tewas, beberapa orang terluka oleh tembakan di dekat parade Super Bowl Kansas City oleh Reuters

Gartner memperkirakan pengiriman global PC dan smartphone AI-enabled bisa tumbuh dari 29 juta unit tahun lalu menjadi 295 juta unit pada tahun 2024. Meskipun begitu, akan ada landasan pertumbuhan yang panjang untuk penjualan perangkat ini dalam jangka panjang – hanya 22% PC dan smartphone yang dikirim tahun ini diharapkan mampu AI-capable.

Jadi, sementara peluang AI Nvidia terletak terutama di pasar pusat data saat ini, TSMC berpotensi mendapatkan manfaat dari penyebaran teknologi ini dari berbagai sisi.

TSMC siap memberikan pertumbuhan yang lebih kuat

Pendapatan TSMC tahun 2023 turun 9% menjadi $69,3 miliar berkat kelemahan yang lebih luas di pasar semikonduktor. Namun, kondisi industri mulai berubah menjadi lebih baik – pendapatan Q1 2024-nya meningkat 13% year over year menjadi $18,9 miliar. Lebih dari itu, pendapatan TSMC untuk bulan April melonjak hampir 60% year over year, percepatan yang bagus dari pertumbuhan 34% yang dicapai pada bulan Maret.

Analisis memperkirakan pendapatan TSMC akan meningkat hampir 23% pada tahun 2024 menjadi sedikit lebih dari $85 miliar, yang akan menjadi peningkatan besar dari kinerjanya tahun lalu. Bahkan lebih baik, TSMC diharapkan dapat memberikan pertumbuhan pendapatan 20% lagi pada tahun 2025, dan ada kemungkinan besar perusahaan ini akan mampu mempertahankan tingkat pertumbuhan yang sehat ini berkat banyak katalis AI yang telah dibahas di atas.

Investor yang tidak dapat membeli saham Nvidia sebelum harganya melonjak akan sangat baik jika membeli saham TSMC sekarang. Perusahaan ini memainkan peran kunci dalam penyebaran teknologi ini, yang sepertinya akan berdampak pada pertumbuhan pendapatan dan laba yang mengesankan.

Haruskah Anda menginvestasikan $1.000 dalam Taiwan Semiconductor Manufacturing saat ini?

Sebelum Anda membeli saham di Taiwan Semiconductor Manufacturing, pertimbangkan hal ini:

MEMBACA  Kabel USB-C seharga $20 ini dilengkapi dengan fitur yang menakjubkan

Tim analis Motley Fool Stock Advisor baru saja mengidentifikasi apa yang mereka yakini sebagai 10 saham terbaik untuk investor beli sekarang… dan Taiwan Semiconductor Manufacturing bukan salah satunya. 10 saham yang masuk dalam daftar tersebut bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa tahun mendatang.

Bayangkan ketika Nvidia masuk dalam daftar ini pada 15 April 2005… jika Anda menginvestasikan $1.000 pada saat rekomendasi kami, Anda akan memiliki $740.690!*

Stock Advisor memberikan panduan yang mudah diikuti bagi investor untuk sukses, termasuk panduan tentang membangun portofolio, pembaruan reguler dari para analis, dan dua rekomendasi saham baru setiap bulan. Layanan Stock Advisor telah lebih dari empat kali lipatkan kembali S&P 500 sejak tahun 2002*.

Lihat 10 saham tersebut »

*Pengembalian Stock Advisor hingga Juni 10, 2024

Harsh Chauhan tidak memiliki posisi dalam saham yang disebutkan. Motley Fool memiliki posisi dalam dan merekomendasikan Advanced Micro Devices, Apple, Nvidia, Qualcomm, dan Taiwan Semiconductor Manufacturing. Motley Fool merekomendasikan Gartner dan Intel serta merekomendasikan opsi berikut: panggilan panjang Januari 2025 $45 pada Intel dan panggilan pendek Agustus 2024 $35 pada Intel. Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.

Sini adalah Saham Kecerdasan Buatan (AI) Terbaik yang Harus Anda Beli Sekarang (Petunjuk: Bukan Nvidia) awalnya diterbitkan oleh The Motley Fool