Generasi Z sangat menyukai kesederhanaan sehingga Athletic Brewing, merek bir non-alkohol terbesar di Amerika, baru saja meningkatkan valuasinya menjadi $800 juta

Merek bir bir di Amerika Serikat yang terbesar untuk bir non-alkohol baru saja menjadi lebih bernilai berkat upaya Gen Z untuk membuat kebersihan menjadi tren.

Athletic Brewing, didirikan oleh mantan trader hedge fund yang kini menjadi chief executive Bill Shufelt pada tahun 2018, hampir menggandakan valuasinya menjadi sekitar $800 juta dalam waktu dua tahun setelah melakukan putaran pendanaan ekuitas sebesar $50 juta yang dipimpin oleh perusahaan ekuitas pertumbuhan General Atlantic, seperti dilaporkan oleh Wall Street Journal, mengutip sumber yang akrab dengan masalah ini.

Juru bicara untuk Athletic mengatakan bahwa perusahaan tidak bisa mengkonfirmasi atau membantah valuasi baru tersebut.

Perusahaan akan menggunakan pendanaan baru ini untuk mengembangkan timnya dan mendanai renovasi di fasilitas pembuatan bir ketiganya di wilayah San Diego, kata Shufelt dalam email kepada Fortune. Fasilitas baru ini akan memungkinkan perusahaan untuk menggandakan kapasitas pembuatan bir di Amerika Serikat, kata Shufelt.

Perusahaan baru ini telah melampaui yang sudah mapan seperti Heineken dan Budweiser untuk mendapatkan gelar merek bir non-alkohol teratas berdasarkan penjualan di toko-toko kelontong Amerika Serikat, menurut analisis Journal atas data NielsenIQ. Dengan penjualan 258.000 barel tahun lalu, Athletic masuk dalam 20 besar pabrik bir di Amerika Serikat. Perusahaan mengatakan bahwa penjualannya mencapai lebih dari $90 juta tahun lalu.

Sementara merek bir yang lebih terkenal fokus hanya sebagian dari operasinya pada bir non-alkohol, Shufelt mengatakan fokusnya yang tulus pada kategori tersebut telah memberinya keunggulan atas kompetisi.

“Bir non-alkohol sebelumnya dianggap sebagai pasar yang sangat kecil, tetapi kami melihat peluang besar untuk menambahkan kedudukan dan populasi baru dalam dunia minuman dewasa dengan membuka hari-hari baru bagi konsumen yang sudah ada dan secara aktif merekrut konsumen baru ke kategori tersebut,” kata Shufelt kepada Fortune dalam email.

MEMBACA  Saya meminjam $20.000 dari ibu saya pada tahun 1996, namun hanya membayar $5.000. Ia mengurangi seluruh pinjaman dari warisan saya. Saya membutuhkan uang itu. Apa yang harus saya lakukan sekarang?

Di samping General Atlantic, para pendukung besar Athletic lainnya termasuk perusahaan minuman Keurig Dr. Pepper, yang menginvestasikan lebih dari $50 juta pada tahun 2022, serta selebriti seperti mantan pemain NFL J.J. Watt, pendiri Momofuku David Chang, dan pesepeda Lance Armstrong.

Kesuksesan penjualan Athletic, dan keyakinan investor pada merek tersebut, sebagian berkat keingintahuan Gen Z yang semakin berkembang terhadap gaya hidup tanpa alkohol dan minuman non-alkohol. Di TikTok, #sober dan #sobercurious telah mengumpulkan jutaan posting dengan banyak influencer yang memuji manfaat kesehatan dari transisi mereka ke kebersihan. Lebih dari 60% dari generasi muda yang lahir antara 1997 dan 2002, naik dari 40% tahun lalu, mengatakan bahwa mereka berencana untuk mengurangi konsumsi alkohol mereka tahun ini, menurut survei bulan Januari oleh perusahaan periklanan NCSolutions. Chief executive Athletic, Shufelt, mengatakan bahwa 75% dari pelanggan perusahaan berusia di bawah 45 tahun.

Meskipun di masa lalu, penekanan pada kebersihan mungkin mencapai puncaknya selama “Januari Tanpa Alkohol,” Shufelt mengatakan bahwa musim panas sebenarnya adalah salah satu waktu tersibuk bagi perusahaan. Proliferasi opsi non-alkohol sudah tak terbayangkan sepuluh tahun lalu, katanya kepada Journal.

“Sepuluh tahun lalu, tidak ada opsi,” kata Shufelt. “Kami harus benar-benar mengubah produk dan pemasarannya.”

Tren kebersihan, atau “konsumsi yang sadar,” yang semakin berkembang telah menjadikan bir non-alkohol sebagai segmen tercepat dalam pasar bir, meskipun penjualan bir secara keseluruhan telah menurun dengan perubahan preferensi. Seiring dengan semakin banyaknya generasi muda yang mengurangi minum alkohol, mereka beralih ke alternatif, termasuk minuman beralkohol rendah dan bir non-alkohol, yang sangat menguntungkan bagi Athletic.

“Kami telah membuat bir non-alkohol menjadi pilihan positif dan memberikan konsumen produk yang mereka banggakan pegang di tangan mereka,” kata Shufelt.

MEMBACA  Mengapa Nikki Haley masih berjalan?

Langganan newsletter Fortune Next to Lead untuk mendapatkan strategi mingguan tentang bagaimana mencapai kantor pusat. Daftar gratis.