Ekonomi Amerika Serikat, China, dan Eropa Sedang Berjauhan. ‘Decoupling’ Global Menggerakkan Pasar.

Ekonomi global sedang mengalami “decoupling” (pelepasan), menurut Bank of America. Ekonomi terbesar di dunia mengalami tren yang berbeda, dengan Amerika Serikat menunjukkan ketahanan yang mengejutkan, pertumbuhan Eropa yang lemah, dan China yang terhuyung-huyung.

Saham-saham global mencerminkan perubahan dalam perdagangan dan rantai pasokan.

Pemain terbesar dalam ekonomi global sedang berada dalam lintasan yang berbeda, dan pasar di seluruh dunia mencerminkan perubahan lanskap ini.

Menurut Bank of America, ekonomi Amerika Serikat terus menunjukkan ketahanan yang luar biasa, pertumbuhan Eropa terhenti, dan China menghadapi prospek yang paling menantang akibat masalah real estat, deflasi, dan tekanan demografis.

“Tanda-tanda decoupling terlihat dalam pertumbuhan global, perdagangan, dan pasar ekuitas,” tulis para ahli strategi Bank of America dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Khususnya, Amerika Serikat telah mencatat pertumbuhan PDB yang kuat dalam beberapa kuartal terakhir dan inflasi yang terus mereda, serta data ekonomi yang menjanjikan dan reli pasar saham yang tidak berhenti.

Bank of America memprediksi perlambatan ekonomi dan kebijakan moneter yang lebih longgar mulai Juni sebagai skenario dasar mereka untuk Amerika Serikat. Banyak di Wall Street yang memiliki pandangan serupa, dan investor telah berdagang dengan optimisme tersebut, dengan S&P 500 mencetak sejumlah rekor dalam beberapa minggu terakhir.

Pertumbuhan yang lebih kuat dari yang diharapkan dan data pasar tenaga kerja yang kuat untuk mengakhiri tahun 2023 menunjukkan momentum positif yang berkelanjutan di tahun baru, menurut BofA.

Ketatnya kondisi keuangan telah menempatkan sektor real estat komersial Amerika Serikat di bawah tekanan yang lebih besar, catat perusahaan tersebut, dan hal ini tercermin dalam penurunan harga di pasar gedung perkantoran. Menteri Keuangan Amerika Serikat, Janet Yellen, telah menyatakan kekhawatirannya terhadap CRE, tetapi tetap yakin bahwa hal tersebut tidak akan menjadi risiko sistemik bagi sektor perbankan.

MEMBACA  "Masih terlalu cepat untuk mengatakan" apakah kesepakatan sandera Israel akan muncul

Masih ada beberapa ketidakpastian mengenai langkah apa yang akan diambil oleh Federal Reserve untuk mengatasi “kilometer terakhir” inflasi, tetapi hal tersebut tidak akan secara dramatis mempengaruhi posisi Amerika Serikat dibandingkan dengan kekuatan ekonomi lainnya.

Dalam hal ini, prospek untuk kawasan Euro terlihat lebih lemah.

“Pertumbuhan di kawasan Euro sangat rendah, termasuk data yang lebih lemah dari yang diperkirakan di Jerman,” kata para ahli strategi. “Meskipun demikian, skenario dasar kami tetap berpegang pada ECB untuk mulai memangkas suku bunga pada bulan Juni.”

BofA memperkirakan pertumbuhan kawasan Euro sebesar 0,4% pada tahun 2024 dan 1,1% pada tahun 2025. Namun, Jerman, ekonomi terbesar di blok tersebut, akan mengalami pelemahan sebesar -0,4%, dan Spanyol akan menunjukkan kekuatannya dengan pertumbuhan sebesar 1,3%. Spektrum pandangan yang luas di Eropa pada akhirnya akan konvergen, asalkan tidak ada guncangan pertumbuhan tambahan.

“Dari perspektif pasar, kelemahan di Jerman lebih mudah dicerna daripada kelemahan di wilayah pinggiran,” kata para ahli strategi. “Permintaan domestik Jerman tetap menjadi faktor penggerak besar bagi ekspor negara-negara lain di kawasan Euro, begitu juga dengan ekspor Jerman sendiri mengingat integrasi rantai produksi di kawasan Euro dalam negeri.”

Sementara itu, China menghadapi kombinasi unik dari demografi yang tidak menguntungkan, kepercayaan konsumen yang suram, dan eksodus investor asing.

Pertunjukan ekonomi yang kontras tersebut terlihat dalam saham-saham, dengan China tertinggal dibandingkan dunia dan kesulitan untuk menghilangkan narasi “uber-bearish” (sangat pesimis).

“SPX telah mengungguli Indeks MSCI World, sedangkan ekuitas Eropa tampil di bawah rata-rata,” kata para ahli strategi BofA. “Selain itu, decoupling saham-saham China lebih kentara, dan belum menunjukkan tanda-tanda pemulihan.”

MEMBACA  Mania Bitcoin ETF Meningkatkan BlackRock dan Fidelity

Saham-saham China bergerak berlawanan arah dengan saham-saham Amerika Serikat dan Eropa.

Baca artikel asli di Business Insider