Dewan OpenAI tidak akan memiliki Microsoft dan Apple sebagai pengamat

Unlock Editor’s Digest secara gratis

Microsoft telah mundur dari posisinya sebagai pengamat di dewan OpenAI sementara Apple tidak akan mengambil posisi serupa, di tengah meningkatnya pengawasan oleh regulator global terhadap investasi Big Tech dalam perusahaan rintisan AI.

Microsoft, yang telah menginvestasikan $13 miliar dalam pembuat chatbot AI generatif ChatGPT, mengatakan dalam surat kepada OpenAI bahwa penarikan diri dari peran dewan tersebut akan “berlaku segera”.

Apple seharusnya juga mengambil peran pengamat di dewan OpenAI sebagai bagian dari kesepakatan untuk mengintegrasikan ChatGPT ke perangkat-perangkat pembuat iPhone, tetapi tidak akan melakukannya, menurut seseorang yang memiliki pengetahuan langsung tentang masalah tersebut. Apple menolak untuk memberikan komentar.

Sebagai gantinya, OpenAI akan mengadakan pertemuan rutin dengan mitra seperti Microsoft dan Apple serta investor Thrive Capital dan Khosla Ventures — bagian dari “pendekatan baru untuk memberi informasi dan melibatkan mitra strategis kunci” di bawah pimpinan Sarah Friar, mantan bos Nextdoor yang dipekerjakan sebagai chief financial officer pertamanya bulan lalu, kata juru bicara OpenAI.

Langkah ini juga datang ketika otoritas persaingan di UE dan AS meneliti kemitraan antara Microsoft dan OpenAI sebagai bagian dari kekhawatiran yang lebih luas tentang persaingan di sektor yang berkembang pesat tersebut.

Microsoft menerima peran non-voting di dewan setelah kekacauan yang melanda OpenAI tahun lalu ketika CEO Sam Altman dengan tiba-tiba dipecat oleh dewan, sebelum kemudian dipulihkan hanya dalam beberapa hari. Upaya kudeta di ruang rapat mengancam valuasi OpenAI, dan dengan itu investasi multibilion dolar Microsoft ke perusahaan tersebut.

“Posisi ini memberikan wawasan tentang aktivitas dewan tanpa mengorbankan kemandiriannya,” tulis wakil penasihat jenderal Microsoft Keith Dolliver dalam surat kepada OpenAI pada Selasa malam. Sejak itu “kami telah menyaksikan kemajuan signifikan dari dewan yang baru terbentuk dan yakin dengan arah perusahaan.” Oleh karena itu, peran Microsoft di dewan tidak lagi “diperlukan”, katanya.

MEMBACA  Beberapa aplikasi Apple untuk Vision Pro akan menjadi aplikasi iPad yang 'tidak dimodifikasi' saat dimulai.

OpenAI tetap menjadi “mitra yang paling dihargai” Microsoft, tulis Dolliver.

Kemitraan Microsoft telah menjadi kunci keberhasilan OpenAI. Perusahaan rintisan ini bergantung pada Microsoft untuk kekuatan komputasi dan penyimpanan awan senilai miliaran dolar. CEO Microsoft Satya Nadella adalah pemain kunci selama kekacauan di ruang rapat OpenAI pada bulan November.

Investasi di OpenAI juga telah mendorong Microsoft ke posisi unggul di perlombaan AI generatif. Perusahaan tersebut mengatakan pada bulan April bahwa mereka kesulitan untuk mengikuti permintaan atas layanan AI mereka, yang telah membantu mendorong penjualan di platform komputasi awan Azure mereka dengan laju yang dipercepat selama tiga kuartal terakhir.

Microsoft tidak memiliki saham ekuitas konvensional di perusahaan rintisan tersebut. Sebaliknya, mereka memiliki hak atas sebagian dari keuntungan dari anak perusahaan OpenAI, hingga batas tertentu.

Menurut situs web OpenAI, perusahaan tersebut “tetap menjadi perusahaan independen yang diperintah oleh OpenAI Nonprofit”.

Microsoft dan OpenAI telah merendahkan ikatan mereka ketika kekhawatiran persaingan tumbuh. Komisi Eropa mengatakan pada bulan Juni bahwa mereka sedang mengeksplorasi kemungkinan penyelidikan persaingan usaha atas kemitraan ini setelah mengatakan bahwa mereka tidak akan melanjutkan penyelidikan berdasarkan aturan kontrol penggabungan. Komisi Perdagangan Federal di AS juga telah mulai menyelidiki investasi yang dilakukan oleh perusahaan Big Tech termasuk Microsoft, Amazon, dan Google ke perusahaan rintisan AI generatif.

Seorang juru bicara OpenAI mengatakan: “Kami berterima kasih kepada Microsoft atas kepercayaan mereka terhadap dewan dan arah perusahaan, dan kami berharap untuk melanjutkan kemitraan yang sukses kami.”

Dewan delapan orang OpenAI termasuk Altman serta Larry Summers, mantan Menteri Keuangan AS, dan Fidji Simo, chief executive dari perusahaan pengiriman barang dagangan Instacart. Dewan tersebut dipimpin oleh Bret Taylor, mantan co-CEO Salesforce dan co-founder dari perusahaan rintisan AI Sierra.

MEMBACA  3 Saham Melayang yang Akan Saya Beli Sekarang Tanpa Ragus

Penyiaran tambahan oleh Michael Acton di San Francisco