Dana lindung beralih ke Korea Selatan untuk gelombang berikutnya dalam AI Oleh Reuters

By Summer Zhen

HONG KONG (Reuters) – Hedge fund yang mencari kesepakatan saham terkait kecerdasan buatan sedang bergegas masuk ke produsen chip Korea Selatan, bertaruh gelombang permintaan baru untuk chip memori high-end dan pengeluaran pemerintah membuat mereka lebih berharga.

Man Group dari Britania Raya, FengHe Fund Management dari Singapura, serta CloudAlpha Capital Management dan East Eagle Asset Management dari Hong Kong adalah beberapa hedge fund yang mencari paparan kecerdasan buatan di Asia yang mencari keberuntungan di perusahaan raksasa Korea Selatan seperti SK Hynix dan Samsung Electronics (KS:), yang sejauh ini tertinggal dari reli sektor tersebut.

“Jika kami menganggap Nvidia (NASDAQ:) sebagai raja dari cerita kecerdasan buatan, maka Hynix adalah ratunya,” kata Matt Hu, chief investment officer dari FengHe dengan aset senilai $4 miliar, yang telah membeli saham Hynix dan Samsung tahun ini.

FengHe dan investor hedge fund lainnya percaya bahwa kegilaan kecerdasan buatan selama setahun terakhir yang melipatgandakan nilai saham yang terdaftar di AS seperti Nvidia menjadi lebih dari $3 triliun telah meninggalkan saham seperti Hynix relatif terhadap pemain kecerdasan buatan Asia lainnya yang lebih populer seperti TSMC dari Taiwan.

Namun, sorotan beralih ke produsen chip Korea Selatan saat perusahaan teknologi dalam perlombaan kecerdasan buatan berusaha untuk mengamankan chip memori high-bandwidth (HBM) yang diproduksi terutama oleh Hynix, Samsung, dan Micron Technology (NASDAQ:) berbasis AS.

Hynix adalah pemasok teratas chip memori HBM canggih untuk Nvidia. Hu dari FengHe memperkirakan bahwa Hynix mendapatkan proporsi pendapatan yang lebih besar dari Nvidia daripada yang didapatkan TSMC, namun Hynix diperdagangkan dengan 9 kali lipat pendapatannya ke depan selama 12 bulan dibandingkan dengan 23 kali lipat untuk TSMC.

MEMBACA  Pemimpin Baru Mengambil Alih Armada Laut Hitam Rusia Setelah yang Terakhir Membiarkan Kapal Perangnya Hancur oleh Drone yang Meledak

Ada angin sepoi-sepoi lain untuk saham-saham ini, seperti paket dukungan senilai 26 triliun won ($19 miliar) dari pemerintah Korea Selatan untuk industri chip dan program \’Corporate Value-up Programme\’ baru, sejalan dengan upaya serupa di Jepang dan Tiongkok untuk meningkatkan pengembalian kepada pemegang saham.

Lonjakan dana hedge fund ke sektor kecerdasan buatan Korea Selatan membantu indeks acuan mencatat bulan terbaiknya dalam tujuh bulan pada bulan Juni. Saham Korea Selatan menarik aliran masuk terbesar di antara pasar emerging Asia sejauh ini tahun ini, dan aliran masuk terbesar mereka sejak 2008, menurut data LSEG.

Imbal hasil dari berinvestasi di Korea Selatan melebihi risiko besar, kata hedge fund, yaitu tekanan dari depresiasi won Korea dan pembatasan short-selling saham di pasar lokal.

KOSPI diperdagangkan dengan 10 kali lipat pendapatannya ke depan selama 12 bulan, dibandingkan dengan 18 kali lipat untuk Taiwan dan 15 kali lipat untuk Jepang.

LEBIH BANYAK MEMORI

Samsung dan Hynix menyumbang sekitar 30% dari KOSPI berdasarkan kapitalisasi pasar.

Walaupun saham Hynix naik lebih dari 70% tahun ini, saham Samsung hanya naik 12% dan KOSPI secara keseluruhan hampir 9%.

Selain chip HBM, kelangkaan pasokan chip memori yang lebih luas telah memperkuat pemasok Korea Selatan. Samsung mengatakan minggu lalu bahwa mereka mengharapkan kenaikan lebih dari 15 kali lipat dalam laba operasional kuartal kedua mereka, berkat kenaikan harga chip.

Sumant Wahi, seorang portfolio manager di Man Group yang fokus pada saham teknologi, mengharapkan harga chip Dynamic Random Access Memory (DRAM) tradisional juga akan naik karena industri chip telah memindahkan terlalu banyak kapasitas ke pembuatan HBM.

MEMBACA  ‘Saya tidak akan pergi ke mana pun’: Biden kembali menolak panggilan untuk mengundurkan diri | Berita Politik

“Terdapat peluang di sana,” katanya.

Pierre Hoebrechts, kepala riset makro di East Eagle Asset Management, mengharapkan Samsung akan mengejar ketertinggalannya di paruh kedua karena kinerja yang signifikan lebih rendah dibandingkan dengan TSMC tahun ini.

Tema kecerdasan buatan Korea Selatan juga sedang melebar di luar produsen chip. Chris Wang, seorang portfolio manager di CloudAlpha Capital Management yang berfokus pada teknologi, telah berinvestasi di produsen peralatan listrik HD Hyundai (OTC:) Electric tahun ini, bertaruh bahwa saham tersebut akan mendapatkan manfaat dari lonjakan konsumsi listrik. Sahamnya naik 333% sejak Januari.

“Korea memiliki potensi untuk menjual lebih banyak peralatan semikonduktor, sistem pendingin, dan bahkan elektronik konsumen bersamaan dengan ekosistem kecerdasan buatan yang berkembang,” kata Simon Woo, koordinator riset teknologi Asia-Pasifik di BofA Securities.

Perang teknologi berkelanjutan antara Tiongkok dan Amerika Serikat juga memastikan bahwa Tiongkok terus menggunakan chip memori canggih Korea Selatan, mengingat produsen chip Tiongkok sejauh ini belum dapat bersaing ketika berada di bawah larangan ekspor AS, tambah Woo.