Biotech baru bertujuan untuk meringankan penderitaan yang disebabkan oleh penyakit kulit

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Perusahaan bioteknologi baru yang bertujuan untuk memanfaatkan sistem kekebalan tubuh untuk mengobati berbagai penyakit kulit akan diluncurkan pada hari Senin dengan pendanaan awal sebesar $100 juta.

Alys Pharma, yang berbasis di Boston dan Jenewa, didirikan oleh Medicxi, dana investasi kesehatan Eropa, dengan enam ilmuwan universitas yang secara bersama-sama memiliki saham minoritas yang signifikan di perusahaan ini.

Teknologi baru – terutama penerapan imunologi – sedang mengubah dermatologi dari pasar farmasi dengan margin kecil menjadi pasar yang berkembang pesat dan bernilai tinggi, kata Francesco De Rubertis, ketua eksekutif Alys. “Kami siap menjadi pemimpin dalam imuno-dermatologi, dengan garis produk yang luas termasuk 14 program penelitian dan pengembangan aktif.”

Alys telah mendirikan enam anak perusahaan yang beroperasi – tiga di AS dan tiga di Inggris – yang berfokus pada jenis penyakit kulit dan mekanisme pengobatan yang berbeda. Sasaran mereka termasuk psoriasis, dermatitis atopik (eksim), pruritus (gatal), dan vitiligo (kehilangan warna kulit).

Obat psoriasis adalah yang pertama mengubah dermatologi menjadi pasar bernilai tinggi, dengan penjualan Stelara oleh Johnson & Johnson yang melebihi $10 miliar per tahun; empat pengobatan psoriasis lainnya memiliki penjualan tahunan di atas $2,5 miliar. Gangguan kulit berikutnya yang menghasilkan blockbuster adalah dermatitis atopik, yang dipimpin oleh Dupixent, yang dikembangkan oleh Regeneron dan Sanofi, dengan penjualan pada tahun 2023 naik 34 persen menjadi €10,7 miliar.

“Alys sepertinya sangat baik dalam memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh terapi biologis untuk penyakit kulit yang memiliki target pada sistem kekebalan tubuh,” kata Christopher Griffiths, direktur Manchester Centre for Dermatology Research, yang tidak terlibat dalam perusahaan. “Mereka sekarang dapat dihadapi dengan cara yang terfokus tanpa kerusakan kolateral pada sistem kekebalan tubuh yang lain.

MEMBACA  Manfaatkan Data Satelit untuk Meningkatkan Produktivitas Pertanian, Inagro Cipta Nusantara

“Ada pasar tak tergarap bernilai miliaran dolar, karena obat-obatan ini masih digunakan hanya untuk orang-orang yang memiliki penyakit yang sangat parah – yang menurut pendapat saya salah – padahal setiap bentuk atau tingkat keparahan penyakit akan merespons dengan baik,” tambah Griffiths.

“Kami tidak berjuang untuk mendapatkan bagian dari pasar yang sudah ada,” kata Thibaud Portal, chief operating officer Alys. “Produk-produk dermatologi baru akan mengembangkan pasar. Misalnya, dalam dermatitis atopik, penetrasi terapi canggih saat ini adalah 9 hingga 10 persen dan diperkirakan akan meningkat menjadi 20 persen; kami dapat mengatasi jumlah pasien yang sangat banyak yang saat ini belum mendapatkan pengobatan.”

Alys mengejar berbagai pendekatan yang luar biasa, kata Griffiths. Salah satu teknologi yang sedang dikembangkan adalah siRNA (short interfering RNA), yang bertujuan untuk mematikan gen yang bertanggung jawab atas peradangan yang tidak diinginkan pada kulit. Para ilmuwan perusahaan juga sedang bekerja dengan antibodi, peptida, dan molekul kecil yang lebih tradisional. Beberapa obat akan disuntikkan ke atau di bawah kulit, sedangkan yang lain diterapkan sebagai gel topikal.

Satu jalur penelitian inovatif adalah untuk meredakan gatal, manifestasi yang menjengkelkan tetapi diabaikan secara medis dari gangguan kulit yang memperburuk masalah karena mengarah pada menggaruk. Salah satu ilmuwan Alys, Brian Kim dari Icahn School of Medicine di Mount Sinai, New York, menyelidiki biologi gatal – dan cara menghentikannya.

Alys bertujuan untuk memberikan hasil uji klinis awal untuk tujuh hingga 10 pengobatan kulit dalam tiga tahun ke depan. Rencana bisnisnya mencakup penggalangan dana sekitar $200 juta dalam putaran seri A akhir tahun ini, kata De Rubertis. “Terdapat minat yang besar dari pihak eksternal yang ingin menjadi bagian dari pipa produk imuno-dermatologi ini.”

MEMBACA  Bloomsbury meningkatkan pandangan keuntungan saat pembaca berbondong-bondong ke dunia fantasi