Argumen Beruang Melawan Palantir Runtuh. Ini Alasannya.

Salah satu bisnis yang paling polarisasi dan mungkin salah paham di Wall Street adalah Palantir Technologies (NYSE: PLTR). Selama bertahun-tahun, perusahaan ini dimiliki secara pribadi dan didanai oleh para venture capitalist terkemuka di Silicon Valley, terutama Peter Thiel.

Berbeda dengan startup lainnya, Palantir tetap agak sulit dipahami selama menjadi perusahaan swasta. Sangat sedikit yang diketahui tentang operasinya selain keterkaitannya dengan pemerintah Amerika Serikat.

Ketika Palantir meluncurkan sahamnya di bursa publik pada akhir tahun 2020, segera terbentuklah sebuah dikotomi antara investor ritel dan dana institusional. Komunitas ritel menyukainya, terutama berkat CEO-nya, Alex Karp.

Namun, Wall Street memiliki pendapat yang berbeda. Banyak analis riset melihat perusahaan ini hanya sebagai kontraktor pemerintah atau bisnis konsultan yang dibesar-besarkan, berkedok pengembang perangkat lunak perusahaan.

Setelah mengalami penjualan brutal pada tahun 2022, sahamnya melonjak tajam tahun lalu, naik 167%. Sejak melaporkan pendapatan untuk kuartal keempat dan tahun penuh 2023 awal minggu ini, Palantir kembali menanjak.

Mari kita telaah laporan pendapatan dan menilai bagaimana perusahaan ini membantah argumen bear Wall Street.

Bukankah Palantir hanyalah kontraktor pemerintah?

Palantir bekerja erat dengan pemerintah AS dan sekutu-sekutunya di Barat. Mengingat ketergantungannya pada kesepakatan sektor publik yang besar, banyak di Wall Street menyebut bisnis ini sebagai kontraktor serupa dengan RTX Corporation atau Lockheed Martin.

Ada banyak uang yang bisa didapatkan dari kontrak pemerintah, tetapi kesepakatan ini cenderung tidak teratur dan jauh lebih sulit diprediksi dibandingkan bisnis teknologi tradisional lainnya. Manajemen membicarakan kemampuan analisis data mereka yang canggih berbasis kecerdasan buatan (AI); Wall Street sepertinya tidak mempercayainya.

Bahkan, Edwin Dorsey dari The Bear Cave menyebut Palantir sebagai “pembohong AI”.

MEMBACA  Peter Magubane, 91, yang Melawan Apartheid dengan Kameranya, Meninggal Dunia.

Image Source: Getty Images

Tantangannya nyata, ataukah tidak?

Dengan sentimen di atas, jelas bahwa Wall Street meragukan kemampuan Palantir untuk menembus sektor swasta. Tabel di bawah ini menggambarkan tren pendapatan antara segmen pemerintah dan komersial selama beberapa tahun terakhir.

Kategori
2020
2021
2022
2023
Pertumbuhan pendapatan pemerintah tahunan
77%
47%
19%
14%
Pertumbuhan pendapatan komersial tahunan
22%
34%
29%
20%
Sumber data: Hubungan investor Palantir

Tabel ini sedikit sulit diinterpretasikan. Pada permukaannya, mungkin terlihat bahwa Palantir bergerak ke arah yang salah, mengingat pertumbuhannya yang melambat. Perlu diingat bahwa beberapa tahun terakhir ini telah sangat sulit bagi bisnis perangkat lunak karena perusahaan dari berbagai ukuran telah mengurangi pengeluaran mereka akibat tantangan makroekonomi.

Tema yang lebih penting adalah bisnis sektor komersial Palantir umumnya mengalami percepatan dan tidak lagi berada di peringkat kedua setelah segmen pemerintah yang sudah ada. Untuk periode 12 bulan yang berakhir pada 31 Desember, jumlah pelanggan total meningkat 35% dibandingkan tahun sebelumnya – tetapi jumlah pelanggan sektor komersial naik 44%. Ini penting untuk dipahami.

Pada dasarnya, Palantir telah melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam mendapatkan pelanggan baru, terutama di luar lembaga pemerintah. Namun, tingkat pertumbuhan yang tergambar di atas menunjukkan bahwa mereka belum sepenuhnya memonetisasi bisnis baru ini. Oleh karena itu, para investor seharusnya merasa optimis tentang masa depan perusahaan ini dan potensi pertumbuhan eksponensial.

Argumen bear harus kembali ke gua mereka

Palantir berhasil dengan cepat masuk ke sektor swasta berkat strategi penghasilan prospek yang kreatif. Tahun lalu, perusahaan ini merilis produk utama keempatnya, Platform Kecerdasan Buatan (AIP). Dalam upaya memasarkan produk tersebut di tengah persaingan yang ketat, Palantir mulai mengadakan seminar intensif yang disebut boot camp, di mana calon pelanggan dapat mencoba produk perusahaan dan menemukan penggunaan untuk AI.

MEMBACA  Ark Invest Cathie Wood Menjual Saham Nvidia dan Membeli Saham Kecerdasan Buatan (AI) Ini

Manajemen mengatakan telah mengadakan lebih dari 500 boot camp pada tahun 2023, dibandingkan dengan 92 demo pilot pada tahun 2022. Peningkatan ini menunjukkan seberapa besar perhatian yang diberikan pada produk yang didukung oleh AI, dan pertumbuhan pelanggan perusahaan yang telah diuraikan di atas memvalidasi klaim manajemen bahwa “momentum di AIP mendorong konversi pelanggan baru dan ekspansi pelanggan yang sudah ada.”

Pertumbuhan Palantir yang tak kenal lelah di sektor komersial melemahkan argumen bear bahwa perusahaan ini hanya merupakan kontraktor pemerintah yang dibesar-besarkan. Lebih dari itu, keberhasilan luar biasa AIP dan permintaan yang dihasilkannya membuktikan bahwa perusahaan ini telah mengembangkan produk perangkat lunak analitik yang mengesankan.

Meski saya curiga bahwa para bear seperti analis Louie DiPalma di William Blair tidak akan segera mengubah pendapatnya, aksi harga saham baru-baru ini mungkin menunjukkan bahwa perusahaan ini semakin diterima secara luas sebagai pemimpin AI yang muncul di antara pesaing teknologi besar.

Beberapa mungkin berpendapat bahwa bisnis pemerintah perusahaan ini melambat, tetapi tren seperti ini seharusnya diharapkan mengingat sifat tak teratur dari kesepakatan sektor publik. Selain itu, argumen ini tidak memiliki banyak dasar mengingat bahwa beberapa di Wall Street awalnya meragukan Palantir karena terlalu bergantung pada kontrak pemerintah.

Perusahaan ini sedang membangun bisnis yang kuat di luar praktik pemerintah lamanya, dan mereka menggunakan solusi inovatif yang didukung oleh AI untuk mencapai fase pertumbuhan baru ini. Singkatnya, Wall Street tidak bisa meminta keduanya.

Meskipun harga sahamnya naik, saham ini masih diperdagangkan sekitar 40% di bawah level tertinggi sepanjang masa. Bagi investor yang ingin mendapatkan eksposur pada bisnis AI dengan pertumbuhan tinggi, Palantir merupakan peluang unik di luar teknologi megakapitalis. Sekarang bisa menjadi waktu yang menarik untuk mulai membangun posisi jangka panjang.

MEMBACA  Ayah Korban Mengucapkan Kalimat Ini Setelah Pembunuh Mahasiswi Diadili dan Dihukum 20 Tahun Penjara.

Apakah Anda harus berinvestasi $1.000 di Palantir Technologies saat ini?

Sebelum Anda membeli saham Palantir Technologies, pertimbangkan hal berikut:

Tim analis The Motley Fool Stock Advisor baru saja mengidentifikasi 10 saham terbaik yang mereka yakini bisa dibeli oleh investor sekarang… dan Palantir Technologies bukan salah satunya. 10 saham yang masuk daftar tersebut bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa tahun mendatang.

Stock Advisor memberikan panduan yang mudah diikuti bagi investor untuk sukses, termasuk panduan dalam membangun portofolio, pembaruan reguler dari para analis, dan dua rekomendasi saham baru setiap bulannya. Layanan Stock Advisor telah menghasilkan pengembalian lebih dari tiga kali lipat dari S&P 500 sejak tahun 2002*.

Lihat 10 saham tersebut

*Pengembalian Stock Advisor per tanggal 5 Februari 2024

Adam Spatacco memiliki posisi di Palantir Technologies. The Motley Fool memiliki posisi di dan merekomendasikan Palantir Technologies. The Motley Fool merekomendasikan Lockheed Martin dan RTX. The Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.

Argumen Bear Terhadap Palantir Runtuh. Inilah Alasannya. pertama kali diterbitkan oleh The Motley Fool