Alex Stubb menjadi presiden Finlandia berikutnya

Unlock the Editor’s Digest for free

Mantan Perdana Menteri Finlandia, Alex Stubb, akan menjadi presiden berikutnya negara Nordik tersebut setelah pemilihan yang dianggap sebagai yang paling berdampak dalam beberapa dekade setelah invasi penuh skala Rusia ke Ukraina.

Stubb mengalahkan Pekka Haavisto, mantan menteri luar negeri hingga Juni, dengan perbandingan 52 persen hingga 48 persen pada Minggu malam, menurut hitungan sementara dengan hampir semua suara terhitung dalam pemilihan tersebut.

“Ini adalah kehormatan terbesar dalam hidup saya,” kata Stubb saat ia menyatakan kemenangan. “Kita menghadapi era baru dalam kebijakan luar negeri di mana aturan-aturan ditantang, dan ada perang di sebelah.”

Stubb menjadi presiden pada saat Rusia yang berbatasan dengan Finlandia meningkatkan retorikanya dan menyatakan akan memperkuat pasukannya di dekat perbatasan sebagai akibat dari bergabungnya Helsinki dengan NATO tahun lalu.

“Presiden berikutnya yang akan memberikan pengaruh pada kebijakan NATO dan bagaimana hal itu dilakukan antara presiden dan pemerintah. Finlandia juga harus merekonstruksi hubungannya dengan Rusia – ini tidak berbeda dengan tugas yang dihadapi oleh presiden Finlandia segera setelah Perang Dunia II,” kata Charly Salonius-Pasternak, peneliti utama di Finnish Institute of International Affairs.

Stubb, juga mantan menteri luar negeri, keuangan, dan perdagangan Finlandia, adalah seorang ahli kebijakan luar negeri dan Uni Eropa yang dalam beberapa tahun terakhir memimpin sekolah pemerintahan transnasional di European University Institute.

Ia mengatakan kepada Financial Times bulan lalu bahwa presiden Finlandia memiliki tiga peran: sebagai panglima tertinggi angkatan bersenjata; memimpin kebijakan luar negeri dan keamanan, termasuk NATO; dan menjaga nilai-nilai negara Nordik tersebut.

MEMBACA  Dow Jones Turun Saat FTC Memblokir Merger Kroger; Cathie Wood Membeli Saham Penyelamatan Investor\'s Business Daily.

Menanggapi negara lain yang memperingatkan tentang kemungkinan Rusia menguji NATO dalam beberapa tahun mendatang, Stubb berkata dalam wawancara tersebut: “Finlandia berada dalam salah satu posisi paling aman sepanjang sejarahnya.”

Finlandia mampu mengandalkan salah satu angkatan bersenjata terbesar di antara negara-negara Eropa karena memiliki banyak cadangan tentara yang terlatih dengan baik dalam kesiapsiagaan menghadapi serangan Rusia yang mungkin terjadi selama beberapa dekade.

“Kemampuan Stubb dalam berkomunikasi dalam bahasa Inggris, baik kepada media maupun pembuat keputusan, harus menjadi aset. Ia menyadari bahwa seorang presiden mungkin harus membuat pilihan yang sulit, tetapi hal itu perlu dikomunikasikan,” kata Salonius-Pasternak.

Stubb adalah salah satu yang pertama kali memperingatkan tentang Rusia yang revansis pada tahun 2008 ketika Moskow menginvasi Georgia.

Namun, ia menghadapi pengawasan atas keputusannya sebagai perdana menteri pada tahun 2014 – hanya beberapa bulan setelah Rusia secara ilegal mengannex Crimea dari Ukraina – untuk menyetujui pembangunan reaktor nuklir yang didanai dan dibangun oleh Rusia di Finlandia. Proyek tersebut akhirnya dibatalkan pada tahun 2022 setelah invasi penuh skala Rusia ke Ukraina.

Mantan perdana menteri Finlandia ini juga mendapat kritik dari beberapa komentator atas pandangannya tentang Tiongkok.

Ia mengatakan kepada FT bahwa ia melihat Tiongkok sebagai “rival strategis” dan bahwa Finlandia harus “tidak memisahkan diri tetapi mengurangi risiko”. Ia menambahkan bahwa para ahli tidak boleh “mengelompokkan” Tiongkok bersama Rusia, Korea Utara, dan Iran dalam “jenis poros jahat”.

Stubb akan mulai menjabat sebagai presiden pada tanggal 1 Maret menggantikan Sauli Niinistö, yang telah menjalankan peran tersebut selama 12 tahun terakhir dan mendapat pujian atas cara ia membawa Finlandia menjadi anggota NATO dalam waktu yang singkat pada 2022-2023.

MEMBACA  Kabar yang Mengatakan Nindy Ayunda Akan Menjadi Saksi dalam Sidang Kasus Dito Mahendra