Terlihat Seperti Taylor Swift Memiliki Dua Pesawat Pribadi untuk Penerbangan Super Bowl

Menurut laporan yang dilansir oleh FlightRadar24, layanan pelacakan penerbangan global, bintang pop Taylor Swift sangat ingin terbang dari Tokyo, Jepang kembali ke Amerika Serikat untuk menonton pertandingan Super Bowl dan melihat kekasihnya, Travis Kelce, bermain. Hal ini begitu penting bagi Swift sehingga ia dikabarkan memiliki pesawat pribadi kedua yang siap standby.

Pesawat pribadi kedua untuk Swift, yang saat itu sedang menggelar serangkaian konser di Tokyo, dilaporkan oleh FlightRadar24 dengan nama “Backup Quarterback” di situsnya. Jason Rabinowitz, co-host podcast AvTalk dari FlightRadar24, mengatakan bahwa operator pesawat pribadi VistaJet telah menyiapkan mekanik di Bandara Haneda Tokyo jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

Rabinowitz juga menyatakan bahwa “logistik untuk mengirim Taylor Swift ke seberang planet untuk menonton pertandingan sepak bola adalah produksi yang cukup besar.” Ia juga mengungkapkan bahwa VistaJet tidak hanya menyediakan mekanik di Bandara Haneda Tokyo jika ada masalah, tetapi juga menyediakan pesawat kedua sebagai cadangan. Pesawat tersebut bisa dikatakan sebagai “Air Force One” pribadi bagi Swift.

Informasi tentang pesawat kedua ini, yang merupakan Bombardier Global 6000 dengan kode panggilan VTJ968, didapatkan Rabinowitz dari teman-temannya di industri pesawat pribadi. Namun, ia tidak memberikan informasi lebih lanjut terkait hal ini. Gizmodo telah mencoba menghubungi tim Swift dan VistaJet untuk mendapatkan komentar tentang pesawat kedua ini, tetapi belum menerima tanggapan.

Beruntungnya, tidak ada masalah dengan pesawat pertama yang juga merupakan Bombardier Global 6000 dengan kode panggilan VJT993 dan diberi nama “The Football Era” oleh FlightRadar24. Namun, bagaimana kita bisa yakin bahwa ini adalah penerbangan Swift? Ian Petchenik, direktur komunikasi FlightRadar24, menyatakan bahwa mereka tidak dapat mengkonfirmasi apakah Swift naik ke pesawat tersebut, tetapi tim mereka memiliki “tingkat keyakinan yang tinggi” bahwa ini adalah penerbangan Swift berdasarkan informasi yang mereka terima.

MEMBACA  Facebook Menghapus Tab Berita Sulit Ditemukan Karena Pengguna Tidak Peduli Tentang Berita

VJT993 berangkat dari Tokyo pada pukul 11:36 malam waktu setempat dan dijadwalkan tiba di Los Angeles pada pukul 3:27 sore waktu setempat pada hari Sabtu, memberinya banyak waktu untuk sampai ke Las Vegas untuk Super Bowl pada hari Minggu. Petchenik mengatakan bahwa rata-rata 6.000 orang memantau penerbangan Swift selama 9 jam dari Tokyo ke Los Angeles pada hari Sabtu. Dan dalam jam terakhir penerbangan tersebut, Gizmodo mengkonfirmasi bahwa ada lebih dari 10.400 orang yang memantau penerbangan secara langsung.

Sementara itu, pesawat “Backup Quarterback” atau VTJ968 terlihat mengambil arah yang berlawanan setelah penerbangan Swift lepas landas.

Jika benar terdapat pesawat kedua untuk Swift di Tokyo, hal ini akan meningkatkan jejak karbonnya ke tingkat yang baru. Memberikan pesawat pribadi kepada teman atau menggunakannya untuk bertemu kekasih memang sudah cukup, tetapi memiliki pesawat kedua yang terbang hanya sebagai cadangan jika pesawat pertama rusak, lalu mengirimnya kembali dengan kosong adalah hal yang berbeda.