Pengguna Twitter X telah berhenti bertumbuh di bawah Elon Musk

Elon Musk’s X terjebak. X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter, telah mengalami stagnasi dalam pertumbuhan pengguna sejak Musk mengakuisisi perusahaan tersebut. Menurut laporan terbaru dari Financial Times, X memiliki sekitar 251 pengguna aktif harian global pada kuartal kedua tahun 2024. Ini hanya mewakili peningkatan 1.6 persen dalam pengguna di X dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Platform media sosial, yang saat itu dikenal sebagai Twitter, menikmati pertumbuhan dua digit sebelum Musk mengambil alih perusahaan pada Oktober 2022. Sebaliknya, X milik Musk hanya menambahkan sedikit lebih dari empat juta pengguna dari Q2 2023 hingga Q2 2024. Pertumbuhan terhenti di X milik Musk lebih buruk dari yang terlihat. Perincian kuartalan pertumbuhan pengguna aktif harian X sebenarnya memberikan sentuhan positif pada realitas platform, menurut laporan sebelumnya dari Mashable. X tidak secara terbuka membagikan angka pengguna aktif harian sejak Musk mengambil alih perusahaan. Namun, segera setelah Musk mengakuisisi perusahaan tersebut, pemilik baru Twitter saat itu cukup terbuka tentang lonjakan basis pengguna X – tampaknya didorong oleh pengguna yang mendaftar untuk melihat apa yang akan dilakukannya. Pada akhir November 2022, Musk membagikan grafik yang menunjukkan bahwa Twitter saat itu menambahkan sekitar lima juta pengguna aktif harian dalam sebulan sejak dia mengakuisisi perusahaan tersebut. Grafik perincian mingguan menunjukkan bahwa platform media sosial tersebut memiliki 254,5 juta pengguna aktif harian pada 23 Oktober, minggu penuh terakhir Twitter sebelum Musk mengambil alih. Pada 20 November, platform itu memiliki 259,4 juta pengguna aktif harian menurut grafik Musk. Basis pengguna perusahaan sebesar 251 juta pengguna aktif harian global pada Q2 2024 sebenarnya kembali ke posisi pada 16 Oktober 2022, menurut grafik, tepat sebelum Elon Musk mengakuisisi perusahaan pada 28 Oktober. Pada September 2023, X mengklaim memiliki 245 juta pengguna aktif harian – angka yang hanya dibagikan setelah CEO Linda Yaccarino secara publik mengatakan bahwa platform tersebut memiliki 225 juta pengguna aktif harian saat berbicara di sebuah konferensi. X tidak akan membagikan statistik pengguna aktif harian kali ini, menurut Financial Times. Perusahaan hanya membantah laporan tersebut dan mengklaim sebenarnya melihat “peningkatan pengguna bulanan secara signifikan di AS dan Inggris antara Agustus tahun lalu dan Juni tahun ini.” Namun, X tidak akan memberikan data apa pun kepada Financial Times. Pada hari Selasa, @XData (akun resmi “Data on X” X) memposting beberapa statistik platform, tampaknya sebagai respons publik terhadap laporan Financial Times. Akun tersebut membagikan metrik seperti “detik pengguna harian” dan “tayangan video harian.” Namun, masih belum memberikan statistik pengguna aktif harian – metrik yang umum digunakan dalam industri untuk mengukur pertumbuhan – untuk membantah klaim laporan. Berdasarkan data terbaru yang kita miliki, tampaknya Elon Musk’s X telah kehilangan pengguna aktif harian yang didapat setelah akuisisi dan kembali ke angka pengguna tahun 2022 sebelum Musk.

MEMBACA  Berhenti Seperti Swedia Mendorong Pengendalian Tembakau Progresif untuk Menyelamatkan Jutaan Nyawa di Hari Tanpa Tembakau Sedunia