Microsoft bersiap untuk membawa Xbox ke mana-mana.

Bisnis Xbox milik Microsoft perlu berkembang. Penjualan Xbox Series S dan X perusahaan masih tertinggal dibandingkan dengan PlayStation 5 milik Sony, dan CEO Gaming Microsoft, Phil Spencer, sebelumnya telah mengakui bahwa langganan Xbox Game Pass-nya juga melambat. Dia mengakui bahwa di tahun 2022, tahun yang sepi untuk game Xbox setelah game eksklusif besar Microsoft, Starfield dari Bethesda, ditunda. Penurunan langganan Xbox Game Pass mungkin menjadi alasan mengapa saya mendengar bahwa sejumlah game eksklusif Xbox akan hadir di konsol yang biasanya bersaing dengan Microsoft. Sumber yang familiar dengan rencana Microsoft memberitahu The Verge bahwa perusahaan ini bersiap untuk meluncurkan sejumlah game Xbox terpilih di PS5 dan Nintendo Switch. Beberapa rumor selama beberapa minggu terakhir menyarankan bahwa Hi-Fi Rush, Sea of Thieves, dan bahkan judul-judul Bethesda seperti Starfield dan Indiana Jones bisa muncul di platform non-Xbox. Dua game pertama yang akan hadir di konsol pesaing adalah Hi-Fi Rush dan Pentiment, menurut sumber. Microsoft juga sedang merencanakan peluncuran Sea of Thieves di platform non-Xbox tahun ini, dengan judul-judul first-party lainnya juga sedang dipertimbangkan. Hi-Fi Rush tampaknya akan menjadi salah satu game eksklusif Xbox pertama yang hadir di berbagai platform. Gambar: Tango Gameworks Meluncurkan game Xbox di PlayStation atau Nintendo Switch adalah perubahan strategi yang besar, dan bukan keputusan yang diambil dengan sembarangan oleh Microsoft. Ini akan memberikan Microsoft jangkauan yang lebih luas untuk game first-party-nya dan peluang untuk menghasilkan pendapatan gaming lebih banyak, tetapi juga membawa risiko yang besar. Bisnis gaming secara keseluruhan milik Microsoft baru saja melewati pendapatan Windows, berkat akuisisi Activision Blizzard. Akuisisi sebesar $68,7 miliar itu pasti menjadi perhatian Microsoft, terutama jika Anda mempertimbangkan bahwa Call of Duty adalah game multiplatform besar yang menghasilkan pendapatan utama di platform dan perangkat seluler ini. Penurunan langganan Game Pass juga menjadi alasan mengapa Microsoft mempertimbangkan untuk merilis lebih banyak game multiplatform. Pada bulan Mei 2022, Microsoft memiliki target ambisius untuk mencapai 100 juta pelanggan Xbox Game Pass pada tahun 2030. Saat itu, layanan ini, yang memungkinkan pemilik Xbox berlangganan ke perpustakaan game, memiliki 25 juta pelanggan, naik dari 18 juta pada tahun 2021. Pada saat itu, tampaknya akan terus tumbuh dengan pesat berkat fokus Microsoft yang tidak terikat pada perangkat seperti konsol, PC, dan cloud gaming. Namun, kemudian Xbox Game Pass mulai melambat. Starfield dan Redfall, yang seharusnya menjadi game Xbox eksklusif besar, ditunda dari tanggal rilis 2022 menjadi 2023, dengan Starfield melewatkan jendela waktu liburan penting. “Terasa seperti kita kemungkinan akan mengalami jeda hampir 16 bulan di antara peluncuran eksklusif besar di platform kami,” kata CEO Gaming Microsoft Phil Spencer dalam email internal kepada pemimpin Xbox pada Mei 2022, yang terungkap dalam kasus FTC v. Microsoft. “Ini benar-benar situasi bencana bagi kami mengingat semua yang kita investasikan dalam konten melalui studio-studio di dana konten Game Pass kami.” Selama beberapa bulan terakhir, Microsoft tidak memberikan pembaruan tentang jumlah pelanggan kepada investor. Sudah lebih dari dua tahun sejak angka 25 juta diumumkan bersamaan dengan akuisisi Activision Blizzard perusahaan ini, dan beberapa analis memperkirakan bahwa Microsoft hanya memiliki sekitar 33 juta pelanggan. Jika benar, itu berarti pertumbuhan sekitar 33 persen dalam dua tahun. Microsoft menargetkan pertumbuhan 73 persen untuk langganan Game Pass dalam satu tahun fiskal yang berakhir pada Juni 2022, tetapi hanya mencapai 28 persen. Perusahaan kemudian menghapus pertumbuhan Xbox Game Pass sebagai target kompensasi eksekutif Satya Nadella tahun lalu, setelah pertama kali melebihi target Game Pass internal yang ambisius pada 2020 dan kemudian gagal memenuhi target kompensasi selama dua tahun berturut-turut. Xbox masih membutuhkan titik masuk yang lebih besar ke mobile. Gambar: Microsoft Sebaliknya, Microsoft lebih fokus pada pertumbuhan PC Game Pass tahun lalu dan mengurangi beberapa rencana Xbox Cloud Gaming-nya. Kombinasi antara Xbox Series S, konsol Game Pass efektif seharga $299, dan cloud gaming seharusnya menjadi faktor penting dalam mencapai angka 100 juta anggota Game Pass yang bocor dalam dokumen FTC v. Microsoft, tetapi penjualan konsol terbaru Microsoft saja tidak akan mencapai angka tersebut. Microsoft telah mencari jalur lain untuk pertumbuhan pendapatan Xbox Game Pass atau gaming, terutama di mobile – alasan utama di balik akuisisi Activision Blizzard-nya. Lineup penerbit ini termasuk game mobile seperti Call of Duty Mobile, Candy Crush, dan Diablo Immortal. Toko game mobile Xbox baru bisa diluncurkan tahun ini, dengan Microsoft mengandalkan Undang-Undang Pasar Digital Uni Eropa untuk memaksa Apple dan Google untuk mengubah cara mereka mendistribusikan aplikasi di perangkat mobile, dan pada akhirnya membuka platform dan toko mereka untuk persaingan. Tetapi rencana baru Apple untuk mematuhi peraturan teknologi terbaru dari Uni Eropa telah membuat Microsoft dan pihak lain frustrasi. “Kebijakan baru Apple adalah langkah yang salah,” kata Bond sebagai reaksi terhadap proposal Apple bulan lalu. Spencer sebelumnya telah menggambarkan toko game mobile Xbox dan Undang-Undang Pasar Digital Uni Eropa sebagai “peluang besar” bagi Microsoft. Semua ini berarti menambahkan sejumlah game ke Nintendo Switch dan PS5 tidak akan banyak membantu ambisi besar Microsoft untuk Xbox. Itulah sebabnya saya curiga bahwa Microsoft mungkin perlu menggoda lebih banyak visi perangkat keras di masa depan. Presiden Xbox, Sarah Bond, berbicara kepada karyawan minggu ini. Gambar: Getty Images Microsoft mengadakan pertemuan internal untuk karyawan Xbox pekan lalu di mana CEO Gaming Microsoft Phil Spencer, kepala studio game Xbox Matt Booty, dan presiden Xbox Sarah Bond semuanya berbicara kepada karyawan. Shannon Liao pertama kali melaporkan detail pertemuan tersebut. Meskipun para eksekutif Xbox meyakinkan karyawan bahwa perangkat keras Xbox akan terus ada, mereka tidak secara langsung mengatasi isu yang sedang beredar: rumor yang persisten tentang game Xbox eksklusif yang akan hadir di Nintendo Switch dan PS5. Bahkan rumor tentang perpindahan tersebut membuat penggemar Xbox khawatir bahwa Microsoft mungkin akhirnya menghentikan perangkat keras konsol Xbox, membuat perpustakaan Xbox digital tidak berguna, dan hanya menerbitkan game di platform pesaing. Tetapi setelah lebih dari 20 tahun menggunakan perangkat keras Xbox, tampaknya mustahil bagi Microsoft untuk tiba-tiba meninggalkan ekosistem perangkat yang mendorong platform dan pendapatan Xbox-nya. Sebaliknya, saya curiga bahwa Microsoft akan memiliki visi yang memperhatikan beberapa game Xbox yang akan hadir di platform pesaing. Ada bisikan tentang Xbox handheld, dengan Jez Corden dari Windows Central mengklaim awal bulan ini bahwa “Xbox benar-benar menyetujui beberapa proyek perangkat keras baru dalam beberapa minggu terakhir.” Beberapa hari kemudian, Corden berspekulasi tentang potensi adanya Xbox handheld, dan Spencer menyukai postingan di X yang menggambarkan handheld tersebut sebagai “tak terhindarkan.” Microsoft memiliki kebiasaan untuk menggoda perangkat keras di masa depan: pada E3 2016, perusahaan ini mengumumkan Project Scorpio, menggambarkannya sebagai “konsol terkuat yang pernah ada” sebelum diluncurkan 18 bulan kemudian sebagai Xbox One X. Phil Spencer menyukai postingan di X tentang Xbox handheld. Screenshot oleh Tom Warren / The Verge Refresh Xbox Series X tanpa disk dan pengendali Xbox baru bocor tahun lalu dan hal-hal itu masih bisa muncul, tetapi Spencer cukup cepat menolak bocoran itu sebagai rencana lama, jadi mungkin perangkat keras tersebut telah dibatalkan. Bagaimanapun, tanpa komitmen publik terhadap perangkat keras di masa depan, Microsoft bisa menghadapi masalah. Dengan secara bertahap membuka akses ke game Xbox di Nintendo Switch dan PS5, ini juga menimbulkan pertanyaan tentang berapa banyak game yang akan menjadi multiplatform di masa depan. Jika Anda bisa memainkan game Xbox di mana saja – termasuk PC, cloud, Nintendo Switch, dan PS5 – mengapa Anda memerlukan Xbox? Itulah pertanyaan besar yang perlu dijawab oleh Microsoft pada hari Kamis.

MEMBACA  Penawaran terbaik Solawave: Hemat 35% untuk alat terapi cahaya merah