Jelajahi Hotel Francis Ford Coppola untuk Para Pembuat Film

Baru saja menuangkan $120 juta dari kekayaannya sendiri ke dalam Megalopolis, sebuah film yang telah disebut “gila” dan dilaporkan melibatkan adegan panjang karakter Jon Voigt yang mengagumi kemaluannya sendiri, sutradara berpengaruh Francis Ford Coppola tidak beristirahat di atas daun laurelnya. Sebaliknya, dia melangkah ke usaha bisnis besar, gila berikutnya: peluncuran hotel yang dirancang khusus untuk pembuat film.

Hotel All-Movie, yang terletak di Peach Tree, Georgia, menawarkan 27 akomodasi berbeda dan mencakup “fasilitas produksi pasca-produksi di lokasi yang canggih, membina lingkungan kolaboratif bagi para pembuat film untuk mengedit, menyempurnakan, dan memamerkan karya mereka,” kata situs web Coppola. Sebuah teater kecil juga merupakan bagian dari penginapan hotel, jadi pemutaran film sesekali juga, dapat disimpulkan, bagian dari kesepakatan. Hotel All-Movie, yang akan dibuka untuk publik pada tanggal 25 Juli, merupakan bagian dari jaringan hotel yang sudah ada milik Coppola, The Family Coppola Hideaways, yang saat ini memiliki lokasi lain di Belize, Guatemala, Argentina, dan Italia.

© screenshot/thefamilycoppolahideaways.com

“Saya jatuh cinta dengan Peachtree City selama dua tahun tinggal di sini saat syuting Megalopolis,” tulis Coppola di situs webnya. “Kami menciptakan tempat yang benar-benar unik di sini bagi para pembuat film dan penggemar film serta semua tamu Hideaway kami di seluruh dunia, untuk menikmati tempat persembunyian baru ini serta bersilaturahmi dengan pembuat film dalam pekerjaan mereka!”

Dengan kata lain, terdengar seperti, bahkan jika Anda bukan pembuat film, Anda bisa menginap di hotel baru Coppola dan, seperti yang dikatakan olehnya, bersilaturahmi dengan sutradara atau kru yang mungkin menginap di sana.

© screenshot/thefamilycoppolahideaways.com

Bagi pembuat film yang tertarik, hotel ini menawarkan sejumlah fasilitas pembuatan film, termasuk “sayap editorial” dengan suite individu untuk produksi dan penyuntingan suara, serta teater, yang dapat digunakan untuk pemutaran film. Situs Coppla mencatat bahwa lokasi tersebut juga termasuk “sambungan ethernet tambahan yang memungkinkan Anda menambahkan server lokal dan port keluar ke semua kamar/suite yang terletak di properti tersebut.”

MEMBACA  Rayakan Hari Kartini, Yamaha Memberikan Diskon Servis Motor untuk Konsumen Wanita

Bisnis baru pembuat film tampaknya merupakan hasil dari waktunya yang dihabiskan untuk menyutradarai Megalopolis. “Ketika saya tidak ingin memikirkan film, saya akan memikirkan hotel ini, dan ketika saya tidak ingin memikirkan hotel, saya akan memikirkan film,” kata Coppola, dalam video promosi tentang hotel.

© screenshot/thefamilycoppolahideaways.com

Coppola adalah seorang pengusaha yang tidak konvensional, untuk mengatakan minimal. Sutradara karya-karya sinematik Amerika yang monumental seperti trilogi The Godfather dan Apocalypse Now tidak pernah enggan untuk melakukan apa yang dia inginkan. Selain anggur dan hotel yang dimiliki keluarganya, Coppola sebelumnya telah meluncurkan perusahaan ganja, jurnal sastra, restoran dan kafe, dan resor, antara lain. Seperti yang disebutkan sebelumnya, film terbarunya, Megalopolis, juga merupakan karya yang didanai sendiri, yang telah membagi pendapat penonton dan kritikus, tetapi tidak dapat disangkal bahwa film tersebut merupakan karya asli, sama seperti Coppola.