Google menyuntikkan lebih banyak kecerdasan buatan ke Google Docs dan aplikasi Workspace lainnya di acara Google I/O

Pada Selasa di Google I/O, perangkat lunak Google Workspace yang sangat diandalkan – tetapi jarang disukai – mendapatkan suntikan besar fitur AI tambahan yang akan datang segera.
LIHAT JUGA:

Semua yang diumumkan di Google I/O, termasuk AI Agents, Ask Photos, dan lainnya

Gemini 1.5 Pro, dari keluarga model bahasa yang sebelumnya dikenal sebagai Bard, sedang direkatkan ke panel samping di Google Docs, Sheets, dan Slides – tak lupa Drive dan Gmail. Aplikasi-aplikasi ini sudah terhubung, tetapi rangkaian fitur ini bertujuan untuk mengotomatisasi koneksi-koneksi tersebut melalui asisten AI yang ceria dengan kekuatan untuk – dalam teori – teleportasi dari aplikasi ke aplikasi, melakukan tugas-tugas kerja yang dulu membutuhkan tenaga kerja yang intensif. Google jelas membayangkan pengalaman yang lebih lancar dan terintegrasi di seluruh Workspace, dimungkinkan oleh sentralisasi semua dokumen dan data pengguna. Dengan fungsionalitas Gemini yang selalu tersedia di layar, pengguna didorong untuk bertanya pada bot pertanyaan-pertanyaan sehari-hari atau meminta bantuan kecil. Saat di Docs, Gemini dapat mencari detail yang ditemukan dalam email, atau mengorganisir daftar ke dalam spreadsheet secara otomatis.

Pengguna juga tidak diharuskan untuk menentukan tepat aplikasi-aplikasi mana yang mereka harapkan Gemini gunakan untuk melakukan fungsi-fungsi yang dimaksud. Dalam demo, seorang pengguna hanya perlu meminta asisten AI untuk membantu mereka mengorganisir, dan asisten itu menciptakan sebuah sistem di mana akan menempatkan file-file dalam folder baru, dan mengorganisir data dari file-file tersebut ke dalam spreadsheet.

Kredit: Tangkapan layar dari Mashable dari presentasi Google

Jika Anda bersemangat dengan prospek alur kerja yang dibantu AI, layak untuk berhenti sejenak dan mempertimbangkan keamanan data. Tahun lalu, sebuah laporan New York Times mencatat, ada banyak diskusi internal di Google ketika perusahaan mencoba untuk memperbarui perjanjian privasinya untuk mulai menggali data pelatihan AI dari Google Docs publik pengguna. Google sekarang dapat menggunakan data tersebut sesuai dengan perjanjian penggunaannya, tetapi hanya memilih untuk menggabungkan data dari pengguna yang memilih fitur-fitur eksperimen Google, laporan Times tersebut. Juga layak dicatat bahwa kita baru melihat demo sejauh ini. Asisten AI selama ini telah bermasalah, robot-robot pembohong, tampaknya diburu ke pasar terlalu cepat. Dengan OpenAI mengancam Google, penyempurnaan AI baru untuk Workspace Google tidak boleh hanya menjadi tren. Seperti namanya, itu harus berfungsi.

MEMBACA  AS, PBB, dan ICC Meningkatkan Peringatan kepada Israel untuk Tidak Menginvasi Rafah

Topik
Kecerdasan Buatan