Flu Burung Telah Sampai ke Kota Besar Apel

Avian influenza telah datang untuk burung-burung New York City. Dalam sebuah studi baru Rabu ini, para ilmuwan melaporkan jejak H5N1 yang sangat patogen dalam sejumlah kecil populasi burung liar NYC. Meskipun penemuan ini mungkin tidak langsung terkait dengan wabah H5N1 yang sedang berlangsung di sapi susu AS, itu adalah tanda lain bahwa virus-virus ini semakin mendekati jalur kemanusiaan.

Apakah iPad Pro Tipis Baru dari Apple Benar-benar Hebat?

Penelitian tersebut, yang diterbitkan Rabu dalam Jurnal Virologi, adalah hasil dari kolaborasi baru antara beberapa kelompok: Sekolah Kedokteran Icahn di Mount Sinai, Wild Bird Fund, dan Biobus, program yang merekrut siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi untuk berpartisipasi dalam penelitian ilmiah.

“Menurut pengetahuan saya, ini adalah studi skala besar pertama di AS tentang influenza burung di daerah perkotaan, dan yang pertama dengan keterlibatan komunitas aktif,” kata penulis studi Christine Marizzi, direktur ilmu komunitas di situs Biobus Harlem, dalam pernyataan dari American Society for Microbiology, penerbit studi tersebut. Marizzi juga adalah penyelidik utama Program New York City Virus Hunters (NYCVH).

Banyak sampel kotoran burung yang dianalisis oleh para peneliti dikumpulkan oleh siswa sekolah menengah lokal yang mengenakan peralatan pelindung. Sampel lain disediakan oleh pusat rehabilitasi hewan lokal. Para siswa juga membantu NYCVH menyaring virus dalam sampel-sampel ini.

Secara keseluruhan, para peneliti melihat hampir 2.000 sampel feses yang dikumpulkan antara Januari 2022 hingga November 2023 di seluruh taman dan ruang hijau NYC. Mereka menemukan H5N1 dalam enam burung dari empat spesies yang berbeda: angsa Kanada, alap-alap Peregrine, ayam domestik, dan elang ekor merah. Analisis genetik lebih lanjut mengungkapkan setidaknya dua strain sedikit berbeda dari H5N1 di antara sampel-sampel ini. Kedua strain termasuk dalam klade 2.3.4.4.b yang lebih luas dari H5N1 dan tampaknya merupakan campuran dari garis keturunan lokal Amerika Utara dan Eurasia dari virus tersebut.

MEMBACA  Bayar Hanya $80 dan Dapatkan Penawaran Vacuum Stick Tanpa Kabel ini, Hemat $110

Hingga saat ini, tidak ada wabah H5N1 yang dilaporkan di peternakan susu manapun di dalam batas New York (negara bagian tersebut memiliki sekitar 3.500 peternakan), sementara satu-satunya kasus manusia yang terkait dengan wabah tersebut sejauh ini terjadi di Texas. Jadi temuan tim sepertinya tidak terhubung dengan situasi saat ini di sapi, dan juga tidak menunjukkan bahaya langsung bagi penduduk NYC, catat para penulis.

“Penting untuk menyebutkan bahwa, karena kami menemukan H5N1 pada burung kota, ini tidak menandakan dimulainya pandemi influenza manusia. Kami tahu bahwa H5N1 telah ada di New York City selama sekitar 2 tahun, dan tidak ada kasus manusia yang dilaporkan,” kata Marizzi.

Tetapi kedatangan H5N1 di New York tetap mengkhawatirkan. Semakin virus-virus ini menyebar di antara burung-burung yang dekat dengan kita, semakin mungkin bahwa beberapa akan melakukan loncatan ke manusia atau mamalia lainnya. Dengan cukup keberuntungan buruk, salah satu dari strain ini kemudian bisa mendapatkan kombinasi mutasi yang tepat yang akan mengubahnya menjadi pandemi yang menyebar dengan cepat, mematikan.

Jadi meskipun wabah terbaru di sapi berhasil dikelola, H5N1 dan virus-virus influenza burung lain yang sangat patogen akan tetap menjadi masalah konstan yang harus diawasi oleh para ilmuwan seperti Marizzi. Dan warga New York sebaiknya tetap berhati-hati untuk tidak terpapar H5N1 dan kuman-kuman lain yang menyebar melalui hewan.

“Penting untuk tetap waspada dan menjauhkan diri dari satwa liar. Ini juga termasuk mencegah hewan peliharaan Anda agar tidak bersentuhan langsung dengan satwa liar,” kata Marizzi.