Dude, dimana mobil otonomku?

Pada tahun 2015, mantan kepala proyek mobil otonom Google, Chris Urmson, mengatakan salah satu tujuannya dalam mengembangkan kendaraan tanpa pengemudi adalah untuk memastikan bahwa putranya yang berusia 11 tahun tidak perlu memiliki SIM. Teks tersiratnya adalah bahwa dalam lima tahun, ketika putra Urmson berusia 16 tahun, mobil otonom akan begitu umum, dan teknologinya begitu unggul dibandingkan dengan kemampuan mengemudi manusia, sehingga putranya yang remaja tidak akan perlu atau menginginkan untuk belajar mengemudi sendiri. Nah, sekarang tahun 2024, dan putra Urmson sekarang berusia 20 tahun. Apa tebakan Anda apakah dia mendapatkan SIM itu?
Salah satu ciri khas dalam perlombaan mengembangkan kendaraan otonom adalah prediksi yang sangat optimis tentang kapan kendaraan-kendaraan tersebut akan siap digunakan sehari-hari. Lanskapnya benar-benar dipenuhi dengan batas waktu yang terlewatkan. Pada tahun 2015, Wakil Presiden Senior Baidu, Wang Jing, mengatakan perusahaan teknologi tersebut akan menjual mobil otonom kepada pelanggan di Tiongkok pada tahun 2020. Pada tahun 2016, Presiden Lyft saat itu, John Zimmer, mengklaim bahwa “sebagian besar” perjalanan yang terjadi di jaringan layanan bersama mereka akan menggunakan mobil otonom sepenuhnya “dalam lima tahun”. Pada tahun yang sama, Business Insider mengatakan bahwa 10 juta kendaraan otonom akan berada di jalan pada tahun 2020. GM mengatakan akan memproduksi massal mobil otonom tanpa setir atau pedal pada tahun 2019. Ford, sedikit lebih konservatif, memprediksi akan melakukannya pada tahun 2021. Dan pada suatu saat di pertengahan tahun 2010-an, Intel memprediksi industri senilai $7 triliun – lebih dari dua kali lipat dari apa yang dilakukan industri otomotif global saat ini – sekitar tahun 2050.
Tentu saja, tidak ada yang lebih optimis daripada CEO Tesla, Elon Musk, yang telah mengubah membuat prediksi yang salah tentang kesiapan kendaraan otonom menjadi seni. “Pada pertengahan tahun depan, kami akan memiliki lebih dari satu juta mobil Tesla di jalan dengan perangkat keras pengemudi otomatis penuh,” kata Musk pada tahun 2019. Fitur Full Self-Driving (FSD) Tesla akan sangat dapat diandalkan sehingga pengemudi dapat “tidur”. Tesla dengan perangkat lunak FSD perusahaan tersebut bukanlah mobil otonom, dan pengemudi akan disarankan untuk tidak tidur di dalam mobil mereka.
Tentu saja, ada beberapa mobil otonom yang berada di jalan saat ini. Mereka ada di San Francisco, Phoenix, Los Angeles, Hamburg, dan Beijing, di antara kota-kota lainnya. Mereka dioperasikan oleh beberapa perusahaan terbesar dan paling terkapitalisasi di dunia. Anda bahkan bisa naik di beberapa di antaranya. Tetapi mereka terbatas. Tidak terbatas dalam arti bahwa Tesla Cybertruck terjebak dalam lapisan salju kurang dari satu inci. Namun terbatas dalam wilayah layanan geofensif, terhalang oleh kekurangan teknologi mereka sendiri, ditentang oleh serikat pekerja dan pendukung moda transportasi yang lebih dapat diandalkan, dan dilarang mengemudi di jalan tertentu atau dalam kondisi cuaca tertentu.
“Industri kendaraan otonom – terutama perusahaan yang mengembangkan dan menguji robotaxi – telah terlalu lama berhasil menjual visi masa depan yang sebenarnya mereka harus tahu tidak akan pernah terjadi,” tulis Sam Anthony, co-founder dan CTO dari Perceptive Automata, perusahaan AV yang sudah tidak beroperasi, dalam buletinnya pada tahun 2022.
Kita mengasumsikan bahwa robot akan dapat mengemudi sebebas kita. Bagaimanapun, kita membangun dunia di mana kita manusia dapat – dan melakukannya – mengemudi di mana saja, setiap saat. Jadi mengapa kita begitu salah tentang hal ini?
Sebelum kita membahas mengapa industri secara kolektif gagal dalam meluncurkan mobil otonom, penting untuk melihat mengapa prediksi-prediksi ini dibuat pada awalnya. Mengapa menetapkan tujuan-tujuan ini jika mereka sebenarnya tidak begitu penting?
Tentu saja jawabannya adalah uang. Dengan menjanjikan bahwa mobil otonom “segera datang,” dan siap untuk mengambil alih jalan-jalan kita, perusahaan-perusahaan dapat mengumpulkan ratusan miliar dolar untuk mendanai eksperimen mereka. Jumlah uang yang mengalir ke ruang kendaraan otonom juga berdampak pada keyakinan regulator untuk mengambil pendekatan yang longgar dalam hal mobil otonom. Pihak yang mendukung kendaraan otonom memperingatkan bahwa terlalu banyak aturan akan “menghambat inovasi” dan membahayakan keuntungan masa depan, baik itu dalam hal keamanan atau penciptaan lapangan kerja.
Dan ternyata regulator sangat menerima argumen-argumen tersebut. Pemerintah federal – baik di bawah pemerintahan Obama, Trump, atau Biden – hampir tidak melakukan apa-apa untuk menghalangi perusahaan menguji teknologi mereka di jalan-jalan umum. RUU di Kongres yang akan mempercepat peluncuran mobil dengan setir dan pedal terhenti karena perselisihan tentang tanggung jawab hukum, tetapi Anda tidak akan mengetahuinya melihat dana penggalangan dana ini.
Beberapa negara, seperti California, melakukan yang terbaik untuk mengembangkan beberapa aturan regulasi. Tetapi sebagian besar negara ingin menarik perusahaan di bawah keyakinan bahwa mobil otonom adalah masa depan. Dan siapa yang ingin menjadi penghalang masa depan?
Selama hampir satu dekade, operator AV dapat mengumpulkan uang hampir tanpa batasan. Mereka melakukannya melalui saluran penggalangan dana normal, atau dengan mengaitkan diri dengan perusahaan teknologi dan otomotif besar. Cruise Automation diakuisisi oleh General Motors. Ford berinvestasi $1 miliar dalam Argo AI. Google, selalu sedikit di depan yang lain, memisahkan proyek mobil otonomnya menjadi Waymo. Amazon membeli Zoox. Hyundai bersekutu dengan Motional. Beberapa memperkirakan lebih dari $160 miliar telah mengalir ke industri ini selama dua belas tahun terakhir.
Dan setelah pandemi, perusahaan-perusahaan yang tidak dapat dekat dengan produsen mobil besar atau raksasa teknologi menemukan cara baru untuk dengan cepat mengumpulkan uang: SPAC. IPO tradisional lambat, dan perusahaan akuisisi khusus cepat, jadi puluhan startup yang fokus pada mobilitas menjadi perusahaan publik dengan menggabungkan diri dengan perusahaan “blank check” ini untuk mendapatkan akses ke lebih banyak uang dengan lebih cepat.
Dan meskipun mengalami beberapa kendala, seperti kecelakaan, gugatan, dan investigasi, uang terus mengalir masuk. Baru pada tahun 2021, ketika industri ini mengumpulkan $12,5 miliar dengan GM’s Cruise sebagai pemimpin yang mengumpulkan $2,75 miliar, pendanaan untuk perusahaan-perusahaan AV mencapai puncaknya.
Prediksi tentang kedatangan teknologi otonom yang aman dan dapat diandalkan membantu mempercepat aliran uang. Dan setelah prediksi-prediksi itu tidak terwujud, uang mulai berkurang.
Mengapa prediksi-prediksi itu gagal? Teknologi tersebut, meskipun sangat efektif dalam membawa kita ke titik yang hampir mencapai garis finish, tersandung saat semakin mendekati garis finish tersebut.
Dalam dunia AV, ini disebut “ekor panjang 9.” Ini adalah gagasan bahwa Anda dapat memiliki kendaraan yang 99,9 persen baik seperti pengemudi manusia, tetapi Anda tidak pernah benar-benar mencapai 100 persen. Dan itu terjadi karena kasus-kasus ekstrim, peristiwa-peristiwa yang tidak dapat diprediksi yang bahkan membingungkan pengemudi manusia.
Ketika melatih program AI dalam mengemudi, Anda dapat memprediksi banyak hal yang diharapkan, tetapi Anda tidak dapat memprediksi semuanya. Dan ketika kasus-kasus ekstrem tersebut akhirnya muncul, mobil dapat membuat kesalahan – terkadang dengan konsekuensi yang tragis.
Ambil contoh Cruise. Pada bulan Oktober tahun lalu, seorang wanita ditabrak oleh seorang pengemudi manusia saat menyeberang jalan di San Francisco. Dampaknya membuatnya terbang ke jalan dan tertabrak oleh kendaraan Cruise tanpa pengemudi, yang segera mengerem setelah juga menabraknya. Kendaraan Cruise kemudian mencoba untuk berhenti di sisi jalan, tanpa menyadari bahwa wanita tersebut masih terperangkap di bawah kendaraan, dan melukainya lebih parah dalam prosesnya.
Salah satu hal pertama yang dilakukan Cruise setelah insiden itu adalah memanggil kembali semua 950 kendaraan yang mereka miliki di jalan di Amerika Serikat. Ini dilakukan dalam bentuk pembaruan perangkat lunak “over-the-air” untuk subsistem deteksi tabrakan sehingga kend

MEMBACA  Headphone Anak Terbaik (2024): Pembatas Volume, Penghilang Kebisingan, dan Lainnya.