Dijelaskan: Tanggapan terhadap ‘The American Society of Magical Negroes’

Trailer pertama untuk The American Society of Magical Negroes telah dirilis, dan bukannya mengekspresikan kegembiraan untuk film debut komedian-turned-penulis/sutradara Kobi Libii, banyak pengguna media sosial justru bingung.

Ini bukanlah “Black Hogwarts” seperti yang banyak orang kira berdasarkan nama dan poster awal yang menunjukkan tangan yang memegang kartu keanggotaan untuk Society of Magical Negroes yang disebutkan tadi. Sebaliknya, trailer mengungkapkan bahwa film ini akan menjadi komedi romantis satir.

Film ini, yang akan tayang perdana pada bulan Januari di Festival Film Sundance, mengikuti perjalanan Aren (Justice Smith dari All The Bright Places), seorang rekruit untuk masyarakat “magical negroes,” yang misi utamanya adalah menggunakan kekuatan mereka untuk membuat hidup orang kulit putih lebih mudah. Ditugaskan untuk seorang pria kulit putih muda (Drew Tarver dari The Other Two), Aren mulai memahami perannya, membujuk pria tersebut sehingga ia tidak pernah berada dalam situasi yang tidak nyaman. Namun, ketika keduanya jatuh cinta pada rekan kerja mereka (An-Li Bogan), Aren mempertanyakan apakah itu benar untuk mengutamakan kenyamanan orang kulit putih di atas dirinya sendiri.

Setelah trailer mengungkapkan plotnya, muncul tiga kubu di X (sebelumnya Twitter): 1) Mereka yang kecewa karena mereka mengharapkan film tentang orang kulit hitam yang melakukan sihir tanpa trauma orang kulit hitam; 2) Mereka yang kecewa karena film ini adalah komedi romantis satir yang menggunakan trope yang kontroversial; 3) Aktor-aktor dengan niat buruk yang mencoba menggambarkan film ini sebagai rasisme anti-orang kulit putih.

Kami akan mengabaikan kubu terakhir karena mereka hanyalah pengganggu yang memicu perpecahan untuk mendapatkan klik, tetapi beberapa orang di X secara vokal dan sungguh-sungguh terganggu oleh perubahan genre film.

MEMBACA  7 Bingkai Foto Digital Terbaik (2024): Resolusi Tinggi dan Alamiah

Tweet mungkin telah dihapus

Tweet mungkin telah dihapus

Trope “Magical Negro,” dijelaskan

Konsep trope “magical negro,” yang diciptakan oleh pembuat film Spike Lee pada tahun 2002, mengacu pada karakter pendukung kulit hitam yang hanya ada untuk membantu karakter kulit putih dengan masalah mereka.

Trope ini memiliki akar sejarah yang dapat ditelusuri kembali ke teater Spanyol abad ke-15 dan ke-16. Periode ini, ditandai dengan eksplorasi dan ekspansi kolonial, sering menggambarkan karakter keturunan Afrika dalam literatur dan teater dengan cara yang dimaksudkan untuk menjadi mistis atau luar dunia. Pada abad-abad berikutnya, terutama dalam konteks sinema Amerika, trope ini berkembang. Karakter “magical negro” biasanya digambarkan sebagai sosok pendukung yang memiliki wawasan khusus atau kekuatan mistis, yang sering digunakan untuk membantu protagonis kulit putih.

Karakter ini biasanya digambarkan sebagai orang yang tunduk atau sekunder dibandingkan dengan karakter kulit putih utama, mencerminkan sisa-sisa, jika tidak langsung, dari dinamika tuan-budak dari zaman sejarah—dengan demikian mengubah konteks sebagai hubungan yang saling menguntungkan.

Dilihat pertama kali dalam sinema dengan Song of the South milik Disney, film-film terkenal yang termasuk trope ini adalah The Legend of Bagger Vance, The Green Mile, Ghost, dan yang paling baru Green Book. Bahkan trope ini telah disindir dalam budaya populer oleh Key & Peele dan komedian kulit hitam lainnya di masa lalu:

Trope ini memiliki beberapa tujuan. Di satu sisi, ini adalah upaya untuk menyertakan karakter-karakter Afrika-Amerika dalam media mainstream, meskipun dengan cara yang terbatas dan sering stereotipikal.

Di sisi lain, trope ini secara halus memperpetuasi stereotip rasial dan dinamika kekuasaan dengan terus memasukkan karakter kulit hitam dalam peran yang fungsi utamanya adalah mendukung, memberi pencerahan, atau membantu karakter kulit putih, bukan sebagai individu yang memiliki kehidupan sendiri yang terperinci. Dengan demikian, trope ini secara inheren mempromosikan supremasi kulit putih dengan memperkuat gagasan bahwa nilai individu kulit hitam diukur berdasarkan kegunaan mereka dalam narasi kulit putih.

MEMBACA  UE memiliki 3 strategi untuk menghindari veto penghalang Hungaria terhadap bantuan senilai $54,3 miliar untuk Ukraina.

Ketahanan trope ini dalam media modern mencerminkan tantangan berkelanjutan dalam representasi dan penceritaan. Ini menunjukkan perlunya penggambaran yang lebih nuansa dan beragam dari karakter-karakter kulit hitam, melampaui stereotip kuno untuk merangkul kompleksitas dan kemanusiaan penuh individu-individu dari segala latar belakang.

Mengapa The American Society of Magical Negroes menghadapi kecaman?

Keluhan utama banyak orang di media sosial dan terutama di X (sebelumnya Twitter), adalah bahwa film yang dipasarkan bukanlah film yang mereka kira — dan kesalahpahaman umum tentang apa arti “magical negro”.

Tweet mungkin telah dihapus

Tweet mungkin telah dihapus

Seperti yang diungkapkan dalam tweet-tweet ini, beberapa orang mengatakan bahwa mereka menginginkan representasi yang merayakan spektrum lengkap kehidupan dan budaya kulit hitam, di luar narasi yang berpusat pada penderitaan dan kesulitan. Ini adalah sentimen yang sangat valid mengingat adanya film-film horor ras yang buruk seperti Antebellum, Them, dan Bad Hair, atau gambaran pria kulit hitam sebagai penjahat dalam film-film pahlawan super seperti Ant-Man and the Wasp: Quantumania, Guardians of the Galaxy, Vol. 3, Aquaman and the Lost Kingdom.

Inilah sebabnya mengapa Black Panther, meskipun bukan film terbaik sepanjang masa, menjadi fenomena budaya. Black Panther menawarkan perubahan yang menyegarkan, memungkinkan penonton kulit hitam untuk melihat diri mereka sendiri dalam cerita-cerita yang memberdayakan, membangkitkan semangat, dan memperkuat identitas mereka tanpa beban trauma.

Tweet mungkin telah dihapus

Tweet mungkin telah dihapus

Tweet mungkin telah dihapus

Tweet mungkin telah dihapus

Ini bukan berarti The American Society of Magical Negroes akan gagal dengan penonton yang dituju. Film ini baru akan dirilis pada bulan Maret tahun depan, sehingga sebagian besar dari kita harus menunggu setelah Festival Film Sundance untuk mengetahui apa isi akhirnya. Saat ini, kami hanya memiliki poster, satu trailer, dan sinopsis alur cerita yang tersedia untuk kami. Yang kita lihat sekarang mungkin tidak mewakili produk akhir (Lihat saja bagaimana akting ketiga dari Sorry To Bother You mengangkat satire ke level maksimal). Namun, apa yang kita lihat saat ini tidaklah begitu mengesankan.

MEMBACA  Russia tidak termasuk dalam Komisi Sungai Danube karena serangan terhadap Oblast Odesa