Dengan ‘Intelektual Apple,’ Apple memasuki era kecerdasan buatan dengan caranya sendiri

Meskipun misteri yang menyelimuti Apple sejak Steve Jobs mengembalikannya dari ambang kebangkrutan, ini bukan perusahaan yang suka menjadi yang pertama dalam teknologi yang menguntungkan seperti AI generatif, yang sedang populer di dunia teknologi saat ini.

Tikus, antarmuka pengguna grafis, laptop yang kuat, tablet layar sentuh, ponsel layar sentuh, headset realitas tambahan: jangan lupa, Apple tidak menciptakan hal-hal ini. Apa yang Apple tolak untuk lakukan, dengan risiko yang hampir membuatnya mati tetapi juga memberikan keuntungan besar sehingga menjadi perusahaan triliun dolar, adalah mengejar popularitas sesaat yang cepat pudar.

Sebaliknya, perusahaan telah menghabiskan lima dekade bekerja dengan obsesif untuk menyempurnakan teknologi baru yang dikembangkan orang lain. Tujuannya bukan untuk menyenangkan Silicon Valley atau Wall Street, setidaknya tidak dalam jangka pendek. Tujuannya adalah membuat produk yang ramah, nyaman, aman, dan tidak menakutkan bagi pengguna non-teknis rata-rata – atau setidaknya, lebih ramah daripada yang mereka temukan di tempat lain.

Dan itulah saat Anda duduk bersantai dan menyaksikan keuntungan/kenaikan harga saham mengalir.

Dan begitulah dengan Apple Intelligence – nama produk AI yang perusahaan ungkapkan dalam acara kunci WWDC-nya pada hari Senin. Nama itu bukan hanya egoisme perusahaan atau rebranding yang terburu-buru. Nama itu, dan penempatan Apple Intelligence di akhir acara kunci, adalah sinyal bahwa Apple bermaksud untuk menjaga produk AI jauh dari pengguna.

Apple Intelligence akan menggunakan sebanyak mungkin data kontekstual dari dalam taman tembok aman produk Apple Anda untuk menjawab pertanyaan Anda. (Ini juga berarti bahwa semakin banyak produk Apple yang Anda beli, semakin pintar AI Anda). Jika Anda perlu tahu sesuatu yang lebih luas, Apple Intelligence akan mengajukan pertanyaan kepada ChatGPT untuk Anda, tanpa Apple atau OpenAI menerima data pengguna yang bertanya.

MEMBACA  Siaran Langsung DC vs. MI 2024: Nonton IPL secara gratis

(Dan tidak, meskipun apa yang Elon Musk yang bodoh tampaknya pikirkan, ini tidak melibatkan ChatGPT yang tertanam dalam OS itu sendiri; sebaliknya).

Apple Intelligence hanya mendukung perangkat ini: Apakah perangkat Anda ada dalam daftar tersebut?

Ini bukan hal yang diinginkan Wall Street untuk didengar saat ini. Memang, harga saham Apple berakhir dengan sedikit penurunan pada hari itu, sejak acara kunci (sedangkan NASDAQ yang didominasi teknologi sedikit meningkat).

Mashable Light Speed

Apple tidak peduli. Sementara CEO saingannya saling berlomba menggunakan kata AI sebanyak mungkin, Tim Cook dari Apple – seperti yang kami prediksi – mendekati topik dengan sedikit merendahkan dan fokus pada keamanan.

Fokus ini begitu intens sehingga jurnalis diundang ke acara pasca-kunci kedua, yang dibintangi oleh CEO Tim Cook dan SVP/daddy Apple Craig Federighi. (Cook mundur lebih awal).

Cook tampaknya kesal dengan gagasan bahwa perusahaan lambat dalam mengimplementasikan strategi AI-nya. \”Kami telah menggunakan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin selama bertahun-tahun,\” katanya dalam pengantar Apple Intelligence yang direkam sebelumnya – secara harfiah penyebutan pertamanya dalam acara kunci AI. Dia menambahkan bahwa untuk lebih meningkatkan tujuan \”mengangkat pengalaman produk Apple ke level baru … itu harus dibangun dengan privasi dari awal.\”

\”AI untuk kita semua,\” adalah slogan yang digunakan Federighi untuk menyimpulkan fitur-fitur Apple Intelligence. Terjemahan: produk AI generatif dari pihak lain terlalu rumit, terlalu salah. Non-Apple Intelligence tidak peduli pada Anda, data Anda, keamanan Anda, privasi Anda. Tidak ada filter pada itu; itu dapat memuntahkan nonsense beracun (secara harfiah beracun, dalam kasus pizza lem). Ini adalah AI yang aman, mudah, dan efektif untuk massa.

MEMBACA  Monitor Glukosa Terus Menerus Terbaik Tahun 2024

Sam Altman, seorang pendamping di altar Apple

CEO OpenAI Sam Altman di markas Apple, bereaksi pada veteran Apple Eddy Cue.
Kredit: Justin Sullivan / Getty Images

Tanda lain dari sikap Apple terhadap cara AI diatasi sejauh ini: fakta bahwa Sam Altman, CEO OpenAI, berada di acara tersebut tetapi tidak muncul di panggung atau dalam video pra-rekaman.

Sebuah pidato kecil darinya, atau bahkan hanya jabat tangan Cook-Altman, kemungkinan akan meningkatkan kinerja saham Apple. Terutama mengingat seberapa banyak Wall Street menyukai perusahaan AI secara umum, dan OpenAI khususnya.

Demikian pula, Apple Intelligence adalah hal besar bagi Altman. Penggunaannya ChatGPT, bahkan dari jarak jauh ini, adalah sesuatu yang menguntungkan bagi merek yang mulai merosot, terutama menyusul skandal Scarlett Johansson.

Altman tidak benar-benar pemalu ketika berbicara tentang perhatian media; Anda harus berpikir dia ingin berada di panggung setidaknya seburuk CEO Ubisoft yang mendapatkan momen kejayaannya dalam acara kunci.

Tapi Apple menjaga CEO OpenAI itu pada jarak satu. Bagaimanapun, hasilnya adalah semiotika yang halus namun brilian: Altman menapaki jalan ke pintu Apple, tetapi dia duduk diam dengan para VIP lainnya saat perusahaan Tim Cook efektif membagi-bagi produknya yang menarik, menakutkan, sering salah.

Benar-benar Apple Intelligence.