Biarkan Anjing Robot Perang Terlepas

“Pada tes awal pada akhir 2020, Mayor Jordan Criss, komandan Skuadron Keamanan 325th di Pangkalan Angkatan Udara Tyndall, mengatakan, “Anjing-anjing ini akan menjadi sekelompok mata dan telinga ekstra saat menghitung jumlah data yang besar di lokasi-lokasi strategis di seluruh Pangkalan Angkatan Udara Tyndall. Mereka akan menjadi peningkatan besar untuk para pembela kami dan memungkinkan fleksibilitas dalam penempatan dan respons dari personel kami.” Di tahun-tahun berikutnya, anjing-anjing robot telah menjadi semakin umum di seluruh militer AS, di luar patroli instalasi sensitif. Pada Juli 2023, Pangkalan Angkatan Udara Minot di North Dakota memperkenalkan anjing-anjing robot untuk memungkinkan angkatan udara merespons ancaman kimia, biologi, radiologi, dan nuklir “tanpa mengorbankan keselamatan diri mereka sendiri atau orang lain.” Pada bulan Agustus, Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Patrick di Florida menambahkan anjing-anjing robot ke rotasi keamanan perimeter mereka untuk “kapabilitas deteksi dan peringatan tambahan.” Pada bulan yang sama, Pusat Perang Permukaan Angkatan Laut, Divisi Philadelphia, mengumumkan penggunaan anjing-anjing robot untuk “membangun model kapal 3-D di armada kapal yang sudah tidak aktif di Pangkalan Angkatan Laut Philadelphia,” sementara Penjaga Pantai mengungkapkan anjing-anjing “droid” berempat kaki di Hawaii untuk “melawan senjata pemusnah massal.” Akhirnya, pada bulan November, anggota angkatan di Pangkalan Angkatan Udara Barksdale di Louisiana memperkenalkan anjing-anjing robot untuk pembuangan bahan peledak. Meskipun aplikasi non-kombat praktis ini, beberapa perusahaan robotik telah memperhatikan kemungkinan persenjataan. Pada Oktober 2021, Ghost Robotics memamerkan robot cuadrupedal yang disebut “Senjata Khusus Tanpa Awak,” atau SPUR, dengan senapan serbu 6,5-mm Creedmoor yang dikembangkan oleh SWORD International terpasang di bagian belakangnya selama pameran senjata tahunan Angkatan Darat di Washington, DC, contoh publik pertama anjing robot bersenjata. Tahun berikutnya, video anjing robot yang dilengkapi dengan senapan mesin PP-19 Vityaz oleh pengusaha Rusia Alexander Atamov dengan cepat menjadi viral di YouTube dan Twitter. Pada tahun 2023, sebuah perusahaan Amerika telah meluncurkan anjing robot dengan pembakar terpasang di bagian belakangnya, meskipun tidak secara eksplisit untuk penggunaan militer (tidak lagi diterapkan kepada prajurit AS, menggunakan pembakar terhadap musuh pertempuran secara teknis tidak dilarang). Seperti drone Predator, Anda tidak bisa membuat robot baru tanpa seseorang menempelkan senjata di atasnya. Teriaklah Havoc Resepsi publik terhadap anjing robot bersenjata ditentukan oleh keprihatinan yang dicampur dengan ketidaknyamanan, terutama mengingat munculnya sistem senjata otonom atau semiotonom yang dapat melacak dan mengidentifikasi target secara independen. Bahkan di luar pemanggilan kekhawatiran teknologi yang terinspirasi dari Terminator, anjing-anjing robot tampak sangat mirip dengan anjing mekanik yang menakutkan dari Black Mirror. Sebagian dari faktor mengerikan ini berasal dari “lautan aneh,” kata Singer, memanggil fenomena psikologis di mana robot yang hampir-hampir alami tetapi tidak sepenuhnya alami akhirnya membuat panik para pengamat manusia mereka.”

MEMBACA  Puluhan orang ditangkap di kampus-kampus di AS dalam akhir pekan lain dari protes pro-Palestina | Berita Perang Israel di Gaza