Bagaimana 3 Juta Sikat Gigi ‘Diretas’ Menjadi Urban Legend Cyber

Dokumen yang secara eksklusif diperoleh oleh WIRED mengungkapkan bahwa perangkat lunak AI pengawasan melacak ribuan orang yang menggunakan London Underground untuk mendeteksi kejahatan atau situasi yang tidak aman. Perangkat lunak pembelajaran mesin mencari rekaman CCTV langsung untuk menemukan perilaku agresif, senjata yang diacungkan, dan orang-orang yang menghindari membayar tarif. Dokumen tersebut juga menjelaskan kesalahan yang terjadi selama uji coba, misalnya, secara salah mengidentifikasi anak-anak yang berjalan dengan orang tua mereka sebagai penghindar tarif.

Sementara itu, pada hari Rabu, perusahaan pelacak mata uang kripto, Chainalysis, menerbitkan laporan yang menemukan pembayaran ransomware pada tahun 2023 mencapai lebih dari $1,1 miliar, jumlah tahunan tertinggi yang pernah tercatat. Jumlah dana yang diekstorsi ini mencetak rekor karena dua hal: tingginya jumlah serangan ransomware dan jumlah uang yang diminta oleh para peretas kepada korban, banyak di antaranya ditargetkan karena kemampuan mereka untuk membayar dan ketidakmampuan mereka untuk menahan gangguan layanan yang berkepanjangan.

Sebuah perusahaan teknologi, yang terkenal karena menjaga konten ekstrem kanan dan lainnya tetap online, dibeli tahun lalu oleh sebuah perusahaan rahasia yang bisnisnya adalah membantu mendirikan bisnis, sering kali dengan cara yang menjaga rahasia perusahaan-perusahaan tersebut, WIRED melaporkan pada hari Kamis. Akuisisi Registered Agents Inc. terhadap Epik mungkin memungkinkan perusahaan yang misterius ini untuk memberikan pelanggan mereka dengan lapisan anonimitas lainnya.

Selama sebulan terakhir, reporter keamanan senior Matt Burgess telah beralih dari menggunakan kata sandi untuk masuk ke ratusan akun online-nya. Sebagai gantinya, dia menggunakan kunci akses, bentuk otentikasi yang lebih aman yang menggunakan kode yang dihasilkan dan disimpan di perangkat Anda untuk masuk ke situs web dan aplikasi menggunakan identifikasi biometrik seperti sidik jari, pemindaian wajah, atau PIN. Ketika berhasil, ini mudah dilakukan dan aman. Ketika tidak berhasil, ini menjadi kacau.

MEMBACA  10 Film Hantu untuk Ditonton Malam Ini

WhatsApp sedang mengembangkan fitur yang memungkinkan pengguna untuk mengirim pesan melalui aplikasi lain, sambil tetap menjaga enkripsi ujung ke ujung yang aman. Secara teori, langkah ini akan memungkinkan pengguna untuk mengobrol dengan orang-orang di WhatsApp menggunakan aplikasi seperti Signal atau Telegram. Tidak jelas perusahaan mana, jika ada, yang akan menghubungkan layanan mereka dengan WhatsApp.

Dan masih ada lagi. Setiap minggu, kami menyoroti berita yang tidak kami bahas secara mendalam. Klik pada judul di bawah ini untuk membaca cerita lengkapnya. Dan tetaplah aman di luar sana.

Para peretas, di dunia nyata, telah menyebabkan pemadaman listrik, membakar pabrik baja, dan melepaskan cacing yang menjatuhkan sistem catatan medis di rumah sakit di AS dan Inggris. Jadi, sepertinya tidak perlu menciptakan mimpi buruk baru tentang mereka menguasai sikat gigi kita.

Namun, ketika surat kabar Swiss Aargauer Zeitung menerbitkan cerita bahwa penjahat dunia maya telah menginfeksi 3 juta sikat gigi yang terhubung ke internet dengan malware, kemudian menggunakannya untuk meluncurkan serangan siber yang membuat situs web lumpuh selama empat jam dan menyebabkan kerugian jutaan dolar, cerita tersebut entah bagaimana tak bisa ditolak. Pekan ini, media berita di seluruh dunia mengangkat cerita tersebut, yang mengutip perusahaan keamanan cyber Fortinet sebagai sumbernya, dan mengembangkannya sebagai ilustrasi sempurna tentang bagaimana para peretas dapat mengeksploitasi teknologi yang paling biasa untuk kejahatan yang luar biasa. “Contoh ini, yang terlihat seperti skenario Hollywood, sebenarnya terjadi,” tulis surat kabar Swiss tersebut.