Apa itu hubungan parasosial? Apakah artinya, bagaimana mendefinisikannya.

Orang telah memiliki ketertarikan dengan orang terkenal selama berabad-abad – dan di era internet, itu hanya meningkat. Pengaruh, seringkali pembuat konten online, telah membuat baik definisi “selebritas” dan hubungan kita dengan mereka menjadi kabur. Meskipun mungkin terlihat seperti pengaruh adalah teman pengikut karena bagaimana mereka berinteraksi dengan mereka secara online, ini kemungkinan besar bukan kasusnya. Sebaliknya, hubungan ini bersifat parasosial – satu sisi. Tetapi apa hubungan parasosial itu sebenarnya, dan apakah itu sehat? LIHAT JUGA: Pengaruh tidak akan pergi. Jadi apa artinya itu bagi remaja hari ini? Apa itu hubungan parasosial? Hubungan parasosial adalah hubungan satu sisi, biasanya dengan individu sehari-hari dan selebritas atau karakter fiksi, kata profesor asisten studi komunikasi di Universitas Colorado State, Natalie Pennington. Menurut kepala strategi perusahaan teknologi media IMGN Media Noah Mallin, hubungan parasosial adalah kedekatan yang diasumsikan oleh anggota audiens meskipun mereka tidak memiliki hubungan nyata dengan orang tersebut. Hubungan ini sudah ada sejak lama sebelum internet – ribuan tahun yang lalu. Para peneliti mengatakan bahwa orang kuno memiliki hubungan parasosial dengan firaun dan dewa, misalnya. Pada abad ke-20, penelitian awal tentang hubungan parasosial membedah hubungan orang dengan karakter opera sabun dan karakter TV fiksi lainnya. “Orang akan menonton acara TV dan menjadi sangat terlibat, dan merasa seperti mereka memiliki hubungan dengan … beberapa bintang di acara itu,” kata Pennington. “Jadi meskipun mereka mungkin tidak pernah bertemu, mereka seperti, ‘Orang ini adalah teman saya. Saya kenal mereka.’ ” Meskipun mereka mungkin tidak pernah bertemu, mereka seperti, \”Orang ini adalah teman saya. Saya kenal mereka.\”” Seiring dengan perkembangan media dan teknologi, begitu juga dengan hubungan parasosial. Dengan munculnya internet dan media sosial dalam beberapa dekade terakhir, selebritas telah mengungkapkan lebih banyak informasi tentang diri mereka secara online, memungkinkan penggemar untuk mendapatkan wawasan lebih dalam. Pengetahuan yang sebelumnya tidak mungkin diketahui ini telah membuat hubungan ini terlihat nyata, karena penggemar belajar lebih banyak tentang selebritas. Namun, ini masih satu sisi, karena selebritas mungkin tidak tahu siapa penggemar itu. Contoh hubungan parasosial Dalam sebuah studi tentang interaksi penggemar-selebritas di Twitter yang diterbitkan oleh Pennington pada tahun 2016 bersama profesor Jeffrey A. Hall dan peneliti Alex Hutchinson, para penulis membahas “ilusi kedekatan” interaksi media sosial memberikan kepada penggemar ketika berhubungan dengan selebritas. Sebuah “like” atau retweet dari selebritas tidak hanya dapat meningkatkan status sosial seseorang, tetapi juga merupakan tingkat kedekatan yang dirasakan dengan seleb. Bahkan definisi “selebritas” sendiri kabur saat ini karena munculnya media sosial dan terutama pengaruh, yang telah memperumit batas parasosial bahkan lebih karena interaksi yang meningkat dan persepsi bahwa seorang pengaruh hanyalah “orang biasa” seperti diri Anda sendiri. Karena keterlibatan, media sosial memperumit batas hubungan parasosial. Sejak studi itu, ini hanya meningkat – terutama dengan TikTok, kata Pennington. Merujuk pada fitur jahit yang menggabungkan video, dia mengatakan, “TikTok dengan jahitan, misalnya … ini memperumit batas hubungan parasosial karena seseorang mungkin benar-benar merespons Anda dan kemudian Anda bisa merasa lebih terhubung.” LIHAT JUGA: Apakah Instagram shadowbanning akun LGBTQ dan pendidikan seks? Munculnya vlog YouTube turut berperan dalam hubungan parasosial modern, kata Mallin. Vlogger berbicara langsung ke kamera (sesuatu yang jarang dilakukan dalam bentuk media sebelumnya) tentang masalah pribadi tertentu yang mereka hadapi, seolah-olah mereka sedang berbicara dengan seorang teman. Sekarang sudah umum bagi seorang pengaruh untuk melihat langsung pada Anda selama video. Ada tingkat keaslian yang dirasakan di sana, meskipun banyak usaha masuk ke dalam video di balik layar. Bukan hanya pengaruh yang melihat Anda, tetapi mereka juga berinteraksi – kadang-kadang secara real time. “Rasanya seperti Anda memiliki lebih banyak kemampuan untuk mengakses dan berinteraksi,” kata Mallin. “Seorang pencipta yang baik akan membaca komentar, dan memberikan komentar balik.” Memberi komentar bolak-balik bisa terasa seperti Anda sedang berbicara dengan seorang pengaruh (meskipun itu tim mereka dan bukan mereka yang merespons). Ini membantu memupuk rasa “ini orang nyata,” kata Mallin, “tetapi itu juga bisa memupuk rasa, ‘bukan hanya ini orang nyata, tetapi kita sebenarnya memiliki hubungan satu sama lain,’ ” meskipun Anda tidak. Mashable Setelah Gelap “Sekali lagi, [ini] masih bukan hubungan dua arah dalam kebanyakan kasus,” kata Pennington. “Tetapi karena ada tingkat interaksi atau potensi [interaksi] tambahan, itu bisa memperkuat ikatan itu bagi seseorang.” Bagaimana hubungan parasosial terbentuk dan berakhir? Hubungan parasosial lahir dari interaksi parasosial, atau PSI. PSI adalah proses berinteraksi dengan selebritas atau pengaruh. Anda menonton konten mereka, mungkin bahkan menghubungi mereka. Kemungkinan Anda merasa terhubung dengan mereka dengan cara tertentu; mungkin identitas mereka sejalan dengan Anda, atau mungkin Anda memiliki sikap yang serupa. Sama mungkinnya hubungan parasosial terbentuk, juga mungkin berakhir. Yang paling mengerikan adalah ketika tokoh publik meninggal, tetapi itu bukan satu-satunya cara. Salah satu cara, seperti yang dikatakan Mallin, “gelembung itu pecah.” Ini terutama terjadi pada pengaruh ketika mereka mencapai tingkat ketenaran di mana mereka tidak “terasa nyata” lagi. Mungkin jumlah pengikut mereka mencapai jutaan, dan mereka telah memasuki ranah mainstream. “Saat Anda merasa bahwa mereka sebenarnya tidak lagi berbicara hanya kepada Anda, itu bisa mulai terasa kurang seperti hubungan,” kata Mallin. Ini juga bisa terjadi jika seorang pengaruh mulai melakukan terlalu banyak sponsor yang terasa tidak sejalan dengan siapa mereka (atau setidaknya, siapa penggemar percaya mereka itu). “Mulai terasa kurang otentik,” kata Mallin. Atau, mungkin pengaruh itu memulai di satu niche yang beresonansi dengan Anda dan kemudian mereka berkembang dan pindah. Dalam hal ini, akhir dari hubungan parasosial dapat terasa seperti persahabatan yang menjauh. Ini tidak terjadi dengan semua penggemar, tetapi hubungan parasosial dapat meredup ketika ilusi kedekatan dipecahkan. Apakah hubungan parasosial sehat? Jawabannya sederhana jika dijawab ya – tetapi seperti kebanyakan hal, lebih baik dalam batas yang moderat. Di Amerika Serikat, orang cukup kesepian, dan pandemi memperburuk “epidemi kesepian.” Orang memiliki lebih sedikit teman dekat sekarang daripada beberapa dekade yang lalu. Pada saat yang sama, kata Pennington, ada kebutuhan manusiawi yang mendasar untuk memiliki rasa memiliki dan oleh karena itu kebutuhan akan koneksi, dan saat kita tidak memiliki itu, kita akan mencarinya. Manusia telah berevolusi dengan kebutuhan ini selama jutaan tahun, karena kita perlu menjadi bagian dari kelompok untuk bertahan hidup. Meskipun hal ini tidak selalu terjadi lagi, kita masih makhluk sosial yang berkembang dengan orang lain. Jadi, wajar jika orang mencari koneksi online dan melalui selebritas dan pengaruh. Selama mereka bukan satu-satunya hubungan dalam hidup Anda, hubungan parasosial bisa sangat baik. Anda mungkin mendapatkan “penguatan” perasaan koneksi yang baik – tembakan bahan kimia perasaan baik dopamin – ketika Anda berinteraksi dengan tokoh online favorit Anda, dan itu adalah hal yang positif. Tetapi jika itu satu-satunya cara Anda berhubungan – atau jika Anda berpikir hubungan parasosial Anda sebenarnya dua arah – itu saatnya mereka bisa menjadi masalah. “Kita perlu orang dalam hidup kita yang aktif berbicara dengan kita,” kata Pennington, “untuk membantu kesejahteraan kita, apakah itu kesepian, harga diri, memiliki rasa memiliki, koneksi, semua itu.” Pennington melanjutkan, “Tidak ada yang salah dengan menikmati konten seorang pencipta dalam kapasitas apa pun dan menghargai karya yang mereka lakukan dengan kegembiraan saat itu membawa Anda.” Tidak bijaksana untuk menetapkan harapan dengan selebritas, namun. “Tidak apa-apa untuk mengirim tweet dan mengatakan ‘hai,’ tetapi jangan menunggu atau mengharapkan tanggapan,” kata Pennington. Selain itu, kata Mallin, hubungan parasosial bisa melampaui batas menjadi beracun, terutama jika pengaruh/selebritas adalah dari identitas yang terpinggirkan. “Hubungan parasosial bisa terasa cukup tidak berbahaya,” katanya, “tetapi untuk beberapa kelompok itu kadang-kadang bisa sedikit lebih berbahaya.” Selama masa terburuk pandemi, misalnya, pengaruh bersuara tentang peningkatan pelecehan. Penyalahgunaan bisa meningkat dari online ke luar jaringan, seperti “penggemar” Twitch yang menguntit streamer. Dalam hal ini, garis interaksi yang kabur dapat merugikan. Saat berinteraksi dengan seorang pengaruh/selebritas, penting untuk diingat bahwa hubungan tersebut memang satu sisi. Tidak masalah untuk mencintai orang terkenal – tetapi jaga jarak emosional dan fisik Anda. Artikel ini pertama kali diterbitkan pada tahun 2022 dan diterbitkan kembali pada tahun 2024.

MEMBACA  Kanada Ingin Mengatur Konten Online. Para Kritikus Mengatakan Itu Terlalu Jauh.