Acara terbaik di Apple TV Plus pada tahun 2023

Kami telah memasuki empat tahun keberadaan Apple TV Plus, dan jaringan ini masih terasa seperti sedang bertarung di kelas yang lebih tinggi. Meskipun tidak memiliki perpustakaan yang sebanyak pesaingnya, tetapi acara-acara (dan film sesekali) yang dimilikinya benar-benar bagus – biasanya. Saya telah mendengar teman-teman membandingkannya dengan HBO pada tahun 2000-an, dan itu terasa seperti perbandingan yang tepat. Ada banyak film bagus, tetapi juga ada kelompok acara TV yang sangat bagus dan terprogram dengan baik yang tampaknya menarik perhatian audiens yang sangat luas, mulai dari kelompok inti acara fiksi ilmiah seperti For All Mankind dan Foundation hingga acara-acara yang lebih eksentrik seperti Schmigadoon! dan The Morning Show.

Apple TV Plus telah menemukan cara untuk menjangkau audiens yang luas dengan sejumlah kecil acara dengan anggaran tinggi dan sangat menghibur. Monarch: Legacy of Monsters. Akan lebih baik jika Anda sudah menjadi penggemar alam semesta monster bersama Legendary yang besar, tetapi keindahan Monarch adalah Anda sebenarnya tidak perlu begitu. Serial ini berbasis di alam semesta yang sama dengan Godzilla tahun 2014 dan sekuel-sekuelnya, tetapi berbeda dengan film-film tersebut, di sini Anda benar-benar peduli dengan karakter-karakternya. Ini adalah prekuel yang berlatar tahun 1950-an dan 2015 dan menceritakan beberapa generasi dari keluarga yang sama saat mereka menjelajahi dunia monster raksasa yang bisa menjadi ancaman bagi Bumi – atau penyelamatnya. Anda mungkin akan terganggu dengan penampilan Kurt Russell dan putranya, Wyatt Russell, yang memerankan karakter yang sama pada waktu yang berbeda, tetapi Anda akan tetap menonton untuk monster dan semua orang lainnya.

Lessons in Chemistry. Acara ini, diproduksi oleh dan dibintangi Brie Larson, berdasarkan buku dengan judul yang sama dan sama menyentuh hati, penuh semangat, dan kadang-kadang menghancurkan. Larson berperan sebagai Elizabeth Zott, seorang ahli kimia berbakat yang mencoba mencapai kesuksesan sebagai wanita bekerja tunggal pada akhir 1950-an. Setelah serangkaian kehilangan yang menghancurkan, dia bangkit, meluncurkan acara memasak berbasis ilmu pengetahuan, dan menjadi bintang. Saya tidak ingin merusak kejutan, tetapi acara ini adalah jenis drama romantis yang sangat kita butuhkan lebih banyak dari Hollywood.

MEMBACA  Ebrahim Raisi, Presiden Iran, Meninggal pada Usia 63

For All Mankind. Drama fiksi ilmiah ini karya Ron D. Moore adalah salah satu acara terpanjang di Apple TV Plus, dan dengan alasan yang bagus. Itu benar-benar bagus. Meskipun awalnya dimulai sebagai acara sejarah alternatif yang mempertanyakan apa yang akan terjadi jika Uni Soviet mencapai Bulan lebih dulu, sekarang ini menjadi salah satu fiksi ilmiah terbaik di TV. Musim keempat terasa sangat tepat waktu. Berlatar awal tahun 2000-an, acara ini mengeksplorasi konsep eksplorasi luar angkasa yang didorong secara komersial. Ada percakapan besar tentang hak-hak miliarder, pengorganisasian tenaga kerja, dan bagaimana NASA dapat berfungsi di dunia di mana roket-roket terbesar dan terbaik dibuat oleh perusahaan swasta. Ini adalah acara lain yang berdasarkan buku, tetapi bukan tentang wanita yang menghadapi patriarki yang mematikan pada tahun 1950-an, melainkan tentang wanita yang menghadapi distopia yang mematikan di masa depan. Ini adalah misteri dan thriller yang berlatar di tempat yang lebih dalam di bawah tanah daripada kebanyakan dari kita akan pernah pergi, dan menggunakannya sebagai pengaturan yang unik dan mengganggu untuk meningkatkan ketegangan, sambil mengeksplorasi bagaimana sebuah komunitas kecil bersatu di akhir dunia.

Platonic. Acara tentang teman-teman yang saling berhubungan kembali di usia 40-an ini pada dasarnya adalah Thirtysomething untuk generasi milenial. Rose Byrne dan Seth Rogen memiliki chemistry yang luar biasa sebagai teman baik platonic dengan hubungan yang begitu erat dan kacau sehingga dapat mempengaruhi orang-orang di sekitarnya. Yang aneh, musim pertamanya berakhir dengan cara yang sangat memuaskan, jadi kejutan melihat bahwa akan ada musim kedua. Tetapi jika musim kedua sehebat musim pertama, saya tentu tidak akan keberatan.

MEMBACA  Shokz OpenRun Pro Premium Bone-Conduction Headphones Hanya $140 di Amazon

Schmigadoon! Penghormatan aneh ini untuk musikal Broadway telah terlupakan – mungkin karena premisnya. Ini tentang pasangan (diperankan oleh Keegan-Michael Key dan Cecily Strong) yang menemukan diri mereka berada di dunia berdasarkan musikal-musikal. Pada musim pertama, itu semua musikal dari tahun 1940-an hingga 1950-an. Pada musim 2, musikal-musikal itu berasal dari tahun 1960-an dan 1970-an. Dengan tema yang lebih kompleks dari materi sumber dan kecintaan saya sendiri terhadap era Fosse dan Chicago, saya harus mengakui bahwa saya lebih menyukai musim ini. Sampai-sampai saya bahkan berhasil membuat teman-teman yang anti musikal menonton dan menikmatinya. Jika Anda memiliki pengetahuan dasar tentang musikal tetapi merasa konsep umumnya mengerikan, maka cobalah musim ini (Anda bisa langsung melihatnya!). Ini berhasil mengolok-ngolok materi sumbernya sambil memuji, dan Anda akan mendapatkan kesenangan yang luar biasa.

The Morning Show. Kesuksesan terbesar Apple TV Plus juga merupakan salah satu acara yang paling berantakan – tidak pernah memutuskan apakah itu drama atau melodrama. Untungnya pada musim ketiga, The Morning Show akhirnya menemukan pijakannya… sebagai salah satu opera sabun paling menarik di TV saat ini. Alur ceritanya aneh, dan itulah intinya. Setiap emosi yang diekspresikan dalam acara ini ditingkatkan, dan Anda akan menemukan diri Anda tersenyum saat mereka mencoba meyakinkan Anda bahwa Reese Witherspoon baru saja meledak di roket. Tetapi acara ini berhasil karena penuh dengan aktor-aktor yang sangat berbakat dan menawan. Seperti opera sabun zaman dahulu, Anda tidak akan keberatan dengan keanehan itu karena yang Anda tunggu-tunggu adalah menghabiskan waktu dengan semua wajah yang akrab ini. Tapi saya harus mencatat bahwa acara ini menghadirkan satu momen yang benar-benar hebat pada musim ini: ketika karakter Nicole Beharie menghadapi Holland Taylor tentang rasisme institusional di jaringan televisi. Beharie terkenal diusir dari Hollywood setelah konflik di lokasi syuting Sleepy Hollow dan momen yang diciptakan di The Morning Show mencerminkan kehidupan nyata aktris tersebut dengan cara yang terasa sepuas itu dan juga meta.

MEMBACA  Barang-barang Terkeren yang Dijual dari Koleksi Star Wars Anthony Daniels, dari Kepala hingga Kue-Kue

Musim pertama dari Invasion berjalan lambat, dengan kemunculan alien yang cukup terlambat dalam musim tersebut. Musim kedua tidak memiliki masalah itu dan justru menjaga ceritanya yang luas dengan sangat baik. Ada seorang prajurit yang khawatir tentang apa yang disembunyikan dari orang-orang tentang invasi ini, seorang ibu yang berusaha menjaga anaknya yang terkena sentuhan alien tetap aman, sekelompok anak yang mencoba mencari teman mereka di dunia yang dilanda alien, dan akhirnya, ada kisah seorang wanita yang penuh rasa bersalah yang berusaha berkomunikasi dengan alien dan tidak kehilangan dirinya dalam prosesnya. Musim kedua berakhir dengan cliffhanger yang jauh lebih besar daripada musim pertama, dan acara ini masih belum diperbarui. Tetapi sangat layak waktu Anda jika Anda telah mencari cerita invasi alien yang tidak pernah kehilangan pandangan mengapa kemanusiaan harus bertahan.

Anda mungkin mulai menonton Foundation karena Anda penggemar fiksi ilmiah yang besar. Dan siapa yang tidak ingin menonton seri dengan anggaran besar berdasarkan karya-karya Isaac Asimov, salah satu bapak sastra fiksi ilmiah Amerika? Anda akan tetap menonton karena Lee Pace benar-benar bagus sebagai klon dewa kaisar.