Waibhav Kale: PBB menyatakan serangan tank Israel menewaskan anggota staf di Gaza

Kale, 46 tahun, berasal dari negara bagian India barat Maharashtra dan bergabung dengan UNDSS di Gaza beberapa minggu sebelum serangan itu. Ini adalah penempatannya pertama di wilayah tersebut.

“Dia bilang ke saya bahwa dia bergabung dengan PBB karena terlihat seperti cara terbaik untuk membuat perbedaan,” kata Gilles Michaud, Wakil Sekretaris Jenderal untuk Keamanan dan Keselamatan, dalam sebuah pernyataan.

“Dia mendaftar untuk bekerja demi orang-orang yang sangat membutuhkan bantuan; di tempat paling berbahaya, pada saat krisis tak terbayangkan. Ini menggambarkan karakternya,” katanya.

Kale telah menghabiskan 22 tahun di angkatan bersenjata India sebelum ia memilih untuk pensiun dini; kemudian ia bekerja di sebuah perusahaan swasta, kata keluarganya kepada BBC Marathi.

Tetapi tidak senang dengan pekerjaan di meja, ia bergabung dengan UNDSS pada bulan April.

“Waibhav Kale, seorang India, tidak memiliki hubungan dengan Hamas atau Israel atau perang ini. Tetapi ia telah mengorbankan nyawanya demi perdamaian. Sekarang, perdamaian harus dipulihkan di Gaza,” kata sepupunya Chinmay Kale kepada media lokal.

Misi India untuk PBB di New York mengatakan “ucapan belasungkawa terdalam kami bersama keluarga” Col Kale.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan pada hari Senin bahwa ia “sangat sedih” mengetahui kematian pekerja tersebut dan mengirimkan belasungkawa kepada keluarga mereka, Mr Farhan Haq mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dalam pernyataan terpisah, Mr Guterres mengatakan lebih dari 190 staf PBB telah tewas di Gaza sejak perang dimulai.

Selain Col Kale, enam pekerja bantuan internasional dan seorang kolega Palestina dari lembaga amal makanan internasional World Central Kitchen tewas dalam serangan Israel pada awal April.

Kematian mereka memicu protes internasional dan IDF memberhentikan dua perwira senior atas insiden yang dijelaskan sebagai “kecelakaan serius”.

MEMBACA  Kelaparan di Ethiopia: Sekitar 225 orang meninggal kelaparan di Tigray

Israel meluncurkan kampanye militer di Gaza dengan tujuan untuk menghancurkan Hamas – yang mengendalikan Gaza – sebagai respons terhadap serangan lintas batas kelompok tersebut ke selatan Israel pada 7 Oktober, di mana sekitar 1.200 orang tewas dan 252 orang lainnya ditawan.

Lebih dari 35.090 orang telah tewas di Gaza sejak saat itu, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah tersebut.

Laporan tambahan oleh Malu Cursino di London