UNRWA di Gaza Melawan Infiltrasi Hamas; Israel Mengatakan Tidak Cukup Keras

Ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) meluncurkan investigasi sepuluh tahun yang lalu untuk mencari tahu apakah beberapa karyawannya di Gaza adalah anggota Hamas, tidak lama kemudian seorang petugas hukum senior PBB di wilayah tersebut mulai menerima ancaman kematian.

Pertama-tama ada email yang dikirim dari akun anonim, menurut tiga pejabat senior PBB yang berbasis di Gaza saat itu.

Kemudian datang karangan bunga pemakaman, yang dikirim ke kompleks utama PBB, diberi label dengan nama petugas hukum itu.

Akhirnya ada granat hidup, yang dikirim ke kompleks dengan penjepitnya masih tertancap, menurut dua pejabat tersebut.

PBB mengungsikan petugas hukum tersebut, seorang pengacara Inggris dan mantan perwira militer, dengan tergesa-gesa membawanya ke Yerusalem, kata ketiga orang tersebut.

Kejadian seperti ini, yang sebelumnya tidak dilaporkan, dari Oktober 2014, menjadi bagian dari latar belakang krisis saat ini yang melibatkan UNRWA, kelompok bantuan PBB di Gaza yang sekarang menampung lebih dari setengah populasi wilayah tersebut.

Pejabat UNRWA yang masih menjabat dan yang sudah tidak menjabat mengatakan bahwa lembaga tersebut telah serius dan menyelidiki tuduhan infiltrasi oleh Hamas, yang merebut kekuasaan di Gaza pada tahun 2007. Lembaga tersebut berbagai macam merespon informasi dari Israel, Amerika Serikat, dan jaringan internalnya sendiri. Mereka mengatakan bahwa ini adalah tantangan yang dihadapi oleh semua kelompok bantuan yang beroperasi di lingkungan yang tidak ramah, bukan hanya UNRWA, yang telah bekerja di Gaza selama beberapa dekade.

Namun, mereka menangani masalah ini secara sepotong-sepotong dan kebanyakan dalam bentuk privat, bekerja dengan pejabat PBB di New York. Selama bertahun-tahun, beberapa orang yang terbukti memiliki kaitan dengan Hamas diberhentikan atau meninggalkan lembaga tersebut, termasuk setelah investigasi tahun 2014, kata pejabat yang masih menjabat dan yang sudah tidak menjabat.

Israel telah lama mengajukan tuduhan yang lebih luas: UNRWA tidak cukup melakukan tindakan untuk membersihkan Hamas dan tidak mau membersihkan secara sistematis. Israel mengatakan bahwa UNRWA adalah organisasi yang sepenuhnya terkompromi dan terlalu lemah untuk melindungi diri dari infiltrasi dan perlu digantikan oleh kelompok bantuan yang lebih netral.

MEMBACA  Hubungan seks yang baik adalah rahasia dari pernikahan panjang Joe Biden, buku terbaru tentang first lady mengatakan oleh Reuters

Bulan lalu, Israel menuduh 12 anggota staf UNRWA ikut serta dalam serangan yang dipimpin Hamas terhadap Israel pada awal perang pada 7 Oktober atau setelah serangan tersebut. Israel juga mengatakan bahwa satu dari 10 karyawan UNRWA di Gaza adalah anggota Hamas.

Kedua tuduhan ini – yang disertai oleh beberapa bukti yang disediakan oleh Israel kepada Amerika Serikat, meskipun tidak secara publik – telah menyebabkan setidaknya 19 pemberi dana asing menghentikan sumbangan untuk lembaga tersebut. Kehilangan pendanaan tersebut telah membahayakan eksistensi UNRWA ketika sebagian besar penduduk Gaza bergantung pada kelompok tersebut untuk makanan dan tempat tinggal.

Pemimpin UNRWA mengatakan bahwa lembaga tersebut berupaya memastikan 13.000 karyawan di Gaza menjunjung tinggi standar netralitas, secara rutin melatih stafnya untuk tetap berada di atas politik dan menyelidiki mereka yang melanggar. Namun, mereka menambahkan bahwa tidak mungkin bagi UNRWA – seperti organisasi besar lainnya yang mendapatkan stafnya dari berbagai lapisan masyarakat – untuk melacak afiliasi politik pribadi dari semua karyawannya.

“Yang ingin kami pastikan adalah bahwa staf kami tidak memiliki fungsi politik publik, karena itu akan sepenuhnya tidak sesuai dengan fungsi seorang pegawai negeri,” kata Philippe Lazzarini, komisaris jenderal UNRWA, dalam wawancara dengan The New York Times pada Jumat.

Tetapi, Mr. Lazzarini menambahkan, “Karyawan kami adalah bagian dari struktur sosial Gaza dan ekosistemnya. Dan sebagai bagian dari struktur sosial di Gaza, Anda juga memiliki Hamas.”

Meskipun Mr. Lazzarini memecat sebagian besar dari 12 karyawan yang dituduh memiliki kaitan dengan 7 Oktober, dia mengatakan bahwa dia tidak dapat menyelidiki klaim-klaim tersebut secara pribadi, sebagian karena situasi yang mengerikan di dalam Gaza, dan bahwa mereka telah diberhentikan tanpa proses yang wajar. Unit penyelidikan terpisah PBB yang berbasis di New York saat ini sedang menyelidiki tuduhan-tuduhan tersebut.

MEMBACA  Google sekarang akan membiarkan pengguna UE untuk memilih untuk tidak berbagi data di antara YouTube, Pencarian, dan layanan-layanan lainnya

Dalam pandangan Israel, UNRWA seharusnya lebih proaktif dalam melindungi netralitasnya. Orang-orang Israel sering mengatakan bahwa kelompok tersebut tidak melakukan cukup untuk menghentikan Hamas membangun infrastruktur militer di dekat fasilitas mereka, atau bahkan menggunakan fasilitas tersebut untuk menyimpan amunisi.

Untuk memperkuat argumen tersebut, militer Israel minggu ini membawa sekelompok jurnalis internasional, termasuk dua dari The Times, ke salah satu terowongan yang digali oleh Hamas di bawah Gaza untuk menyimpan infrastruktur militernya.

Terowongan tersebut berada sekitar 20 yard di bawah wilayah kota Gaza yang mewah, terowongan tersebut berjalan ke arah tenggara dari bawah sekolah yang dikelola UNRWA. Setelah melewati jalan raya utama, terowongan tersebut akhirnya mengarah ke pusat komunikasi bawah tanah, yang penuh dengan server dan perangkat keras komputer, yang berada tepat di bawah markas besar UNRWA di wilayah tersebut.

Para jurnalis memasuki terowongan melalui lubang yang telah dibuat oleh militer Israel sejak invasi dimulai pada akhir Oktober; sebelum Israel merebut wilayah tersebut, baik sekolah maupun markas besar tidak memiliki sumur yang memberikan akses dari fasilitas UNRWA ke terowongan tersebut.

Militer Israel mengatakan bahwa terowongan tersebut berada cukup dekat dengan permukaan sehingga pekerja UNRWA seharusnya bisa mendengar pembangunannya. Mereka juga menunjuk pada kabel-kabel yang mengarah ke tanah dari sebuah ruangan di dalam kompleks UNRWA, yang mereka katakan mengarah langsung ke pusat komunikasi bawah tanah Hamas.

“Anda harus sangat naif jika berpikir bahwa staf UNRWA tidak tahu apa yang terjadi di bawah kaki mereka,” terutama karena pembangunan dan pemeliharaan terowongan tersebut akan membutuhkan bantuan dari atas tanah, kata Mayor Nir Dinar, juru bicara militer Israel yang mendampingi para jurnalis.

“Tapi apakah mereka tahu atau tidak, penting juga untuk dikatakan bahwa UNRWA, seperti penduduk di Gaza, seperti kita semua sebenarnya, adalah korban dari organisasi teroris Hamas,” kata Mayor Dinar.

MEMBACA  Ribuan orang menghadiri pemakaman wakil pemimpin Hamas di Beirut

The Times tidak dapat memverifikasi apakah kabel-kabel tersebut, yang mengarah ke dalam tanah dari ruangan di lantai terbawah kompleks, mencapai server bawah tanah. Tur terowongan tersebut dipimpin oleh militer dan The Times tidak diizinkan untuk bergerak bebas di Gaza selama penanaman.

Mr. Lazzarini mengatakan bahwa Israel tidak membawa klaim-klaim tentang terowongan tersebut ke perhatian UNRWA. Dia mempertanyakan bagaimana lembaga tersebut bisa diharapkan tahu apa yang terjadi begitu dalam di dalam tanah, dan mencatat bahwa jaringan terowongan tersebut – yang berpanjang ratusan mil – meluas jauh di luar wilayah di bawah kompleks UNRWA.

“Saya tidak memiliki kapasitas, keahlian militer, atau teknologi – atau bahkan mandat – untuk memantau apa yang ada di bawah kota,” kata Mr. Lazzarini.

Secara umum, katanya, UNRWA memiliki sedikit komunikasi dengan kepemimpinan Hamas, dan dia bahkan tidak pernah bertemu dengan Yahya Sinwar, pemimpin Hamas di Gaza, atau wakilnya.

“Dalam situasi darurat kemanusiaan apa pun, kita akan berurusan dengan aktor non-negara yang mengendalikan populasi tertentu, jika tidak Anda tidak akan memiliki akses ke populasi tersebut,” kata Mr. Lazzarini, yang telah bekerja untuk PBB dan Komite Internasional Palang Merah di setidaknya dua belas negara dan wilayah.

Para ahli bantuan skeptis bahwa UNRWA bisa sepenuhnya terbebas dari pengaruh Hamas karena sifat bekerja di lingkungan yang otoriter.

“Selalu ada bentuk infiltrasi,” kata Kilian Kleinschmidt, mantan pejabat senior PBB yang membantu memimpin operasi bantuan di beberapa negara.

“Selalu ada, di setiap kantor PBB yang saya tahu, seseorang yang ditempatkan oleh pemerintah atau oleh orang-orang yang berkuasa, untuk mengetahui apa yang terjadi di dalam organisasi,” kata Mr. Kleinschmidt.

Matthias Schmale, yang memimpin operasi UNRWA di Gaza dari 2017 hingga 2021, menggambarkan terbentuknya “hubungan kerja prag