Ukraina Balas Dendam Terhadap Serangan Rudal Massal Rusia dengan Serangan Massal Drone

Angkatan bersenjata Ukraina menyerang fasilitas militer di kota Rusia Belgorod sebagai tanggapan terhadap serangan roket dan drone massal Rusia terhadap Ukraina pada tanggal 29 Desember, dilaporkan oleh media berita Ukraina RBC-Ukraine pada tanggal 30 Desember, mengutip sumber dari dinas intelijen Ukraina.

“Ini adalah tindakan bersama yang merupakan hasil dari serangan brutal terhadap Dnipro, Kharkiv, Odesa, dan pembunuhan warga sipil,” kata sumber RBC.

“Tindakan tersebut masih berlangsung.”

Baca juga: Ukraina meluncurkan serangan drone meluas pada fasilitas militer di Rusia

Pada tanggal 30 Desember, ledakan terdengar di Belgorod, dengan gubernur Belgorod Vyacheslav Gladkov menyatakan bahwa kota tersebut sedang diserang oleh militer Ukraina. Dia mengklaim bahwa tembakan Ukraina telah menghantam sektor perumahan Belgorod, yang diduga menyebabkan kematian dua anak. Saluran Telegram pro-Rusia, Mash melaporkan bahwa serangan tersebut telah menewaskan empat orang pada pukul 14.30.

Lebih dari 70 drone digunakan dalam serangan tersebut, dengan ledakan terjadi di Moskow, Belgorod, Tula, dan Tver, menurut penyiar publik Ukraina Suspilne. Sebuah kelompok drone juga menargetkan Kremniy El di Bryansk, produsen mikroelektronik utama untuk peralatan militer Rusia, termasuk misil jarak jauh dan sistem pertahanan udara Pantsyr.

Baca juga: Rusia mengklaim berhasil menembak jatuh 32 drone Ukraina di empat oblast

Sistem pertahanan udara Rusia mengintersep dan menembak jatuh 32 drone di wilayah udara negara tersebut pada malam hari, klaim Kementerian Pertahanan Rusia. Drone tersebut dikabarkan berhasil dihancurkan di wilayah oblast Bryansk, Oryol, Kursk, dan Moskow.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan satu kali, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine

MEMBACA  Rumah Sakit Tergenang Korban Serangan Israel di Gaza Tengah | Konflik Israel-Palestina