Toll Kematian Serangan Rusia Meningkat Menjadi 10 saat Zelensky Menyalahkan Keterlambatan Pertahanan Udara

Pekerja penyelamat di kota selatan Ukraina, Odesa, mengevakuasi jenazah seorang ibu dan bayi dari reruntuhan sebuah gedung apartemen pada hari Minggu, meningkatkan jumlah korban tewas dalam serangan Rusia dua hari yang lalu menjadi 10. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, mengatakan keterlambatan dari sekutu negara dalam menyediakan pertahanan udara telah berkontribusi pada kematian tersebut.

Kecaman yang dilontarkan oleh Bapak Zelensky tampaknya mencerminkan kekecewaan bahwa kapasitas Ukraina untuk melawan kampanye militer Moskow dan melindungi warganya sendiri telah terkikis oleh kegagalan Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat untuk meloloskan paket bantuan militer bernilai miliaran dolar.

Drone menghantam gedung tersebut pada malam Jumat dan sejak saat itu pekerja darurat telah membersihkan reruntuhan. Odesa, sebuah kota pelabuhan di Laut Hitam, merupakan target awal penting dari invasi penuh skala Moskow dua tahun yang lalu dan dalam beberapa bulan terakhir pasukan Rusia sering kali mengincar kota tersebut dengan serangan drone, sering kali diluncurkan dari Crimea. Namun, serangan akhir pekan ini telah menimbulkan kemarahan khusus di kalangan warga Ukraina.

Pekerja penyelamat mengatakan bahwa ibu dan bayi ditemukan bersama. “Ibu mencoba melindungi anaknya yang berusia 8 bulan,” kata pernyataan dari Layanan Darurat Negara yang diposting di layanan pesan sosial Telegram. “Mereka ditemukan dalam pelukan erat.”

Seorang gadis berusia 3 tahun termasuk di antara delapan orang yang terluka, kata Bapak Zelensky dalam pidatonya semalam, di mana dia mengatakan bahwa warga sipil Ukraina lebih rentan karena pasukan bersenjata negara tersebut kekurangan pertahanan udara yang dapat menembak jatuh drone Shahed yang disuplai Iran ke Moskow.

“Dunia memiliki cukup sistem pertahanan rudal, sistem untuk melindungi dari drone dan rudal Shahed. Dan penundaan pasokan senjata ke Ukraina, sistem pertahanan rudal untuk melindungi rakyat kami, sayangnya mengarah pada kerugian seperti ini,” katanya. Dia tidak merujuk secara khusus pada bantuan AS, tetapi negara tersebut jauh lebih besar sebagai donor militer keseluruhan Ukraina.

MEMBACA  Pertempuran antara Israel dan Hamas di Gaza meningkat saat upaya gencatan senjata dipercepat oleh Reuters

“Ketika nyawa hilang, dan mitra hanya bermain games atau perselisihan politik internal yang membatasi pertahanan kami, itu tidak mungkin dimengerti. Itu tidak dapat diterima,” ujar Bapak Zelensky.

Lebih dari 10.000 warga sipil telah tewas dalam dua tahun terakhir, menurut data PBB, sebagian besar akibat ledakan daripada tembakan. Peringatan serangan udara telah menjadi fakta kehidupan bagi banyak warga Ukraina dan negara tersebut telah bergantung pada pertahanan udara yang disediakan oleh Amerika Serikat dan sekutu NATO lainnya.

Namun, RUU AS yang mencakup bantuan militer senilai $60,1 miliar untuk pemerintah di Kyiv, termasuk untuk pertahanan udara, telah terhenti di Dewan selama berbulan-bulan, terhalang oleh oposisi dari beberapa anggota Partai Republik dan dari mantan Presiden Donald J. Trump, yang kemungkinan besar akan menjadi calon presiden dari Partai Republik.

Sejak invasi penuh skala dimulai, Bapak Zelensky telah secara berulang kali mendesak sekutu negara untuk lebih banyak persenjataan, seringkali menggunakan bahasa yang tegas yang kadang-kadang telah memancing beberapa pemimpin di negara-negara NATO. Dia telah berargumen bahwa pertahanan Ukraina terhadap Moskow adalah kunci bagi keamanan seluruh Eropa serta nilai-nilai demokratis secara lebih luas.

Para komandan militer Ukraina juga mengatakan bahwa kekurangan amunisi dan artileri telah membuat lebih sulit untuk melawan kemajuan medan perang Rusia, terutama di sekitar kota Avdiivka di wilayah Donetsk timur, yang jatuh ke tangan pasukan Rusia bulan lalu.

Kontraofensif Ukraina, yang dimulai bulan Juni lalu, gagal mencapai tujuannya dan sejak saat itu Moskow secara bertahap telah mendapatkan inisiatif dalam perang, mengambil potongan wilayah kecil di tengah pertempuran sengit. Para ahli militer mengatakan bahwa Ukraina dapat menghadapi tahun yang sulit di medan perang, terutama jika kekurangan bantuan militer memaksa mereka untuk merasionalkan amunisi secara ekstrim.

MEMBACA  Zelensky melaporkan kesuksesan dalam produksi peluru kendali