Setelah Serangan Teroris di Rusia, Migran Tajik Menjalani Penindasan

Muhammad mengatakan bahwa ia telah menemukan kehidupan yang lebih baik di Rusia. Setelah berimigrasi dari Tajikistan musim gugur lalu, dia mulai mengemudi mobil pengiriman di Siberia, mendaftarkan anak-anaknya di sekolah lokal, mengajukan permohonan untuk paspor Rusia, dan mulai merencanakan untuk membeli apartemen dengan tabungan dari gajinya yang jauh lebih tinggi. Penangkapan sekelompok warga Tajik yang dituduh melakukan serangan yang menewaskan 145 orang di sebuah aula konser di Moskow bulan lalu telah mengubah rencana-rencana tersebut, membuat Muhammad penuh ketakutan akan tertangkap dalam penindasan terhadap imigran Asia Tengah yang menjadi tulang punggung ekonomi Rusia. Serangan itu, katanya, telah menghapus semua upaya keluarganya untuk berbaur dalam masyarakat. Dalam wawancara telepon dari kota Novosibirsk, dia menambahkan bahwa dia akan kembali ke Tajikistan jika polisi atau radikal nasionalis menargetkannya. “Saya hanya akan memiliki sepotong roti, tetapi setidaknya saya akan berada di tanah air saya, hidup tanpa takut bahwa seseorang akan mengetuk pintu saya,” kata Muhammad, yang nama belakangnya, seperti nama belakang imigran lain yang dikutip dalam cerita ini, tidak diungkapkan untuk melindungi mereka dari kemungkinan balasan. Polisi Rusia telah merespons serangan teroris, yang merupakan yang paling mematikan dalam beberapa dekade terakhir, dengan merazia ribuan lokasi konstruksi, asrama, kafe, dan gudang yang mempekerjakan dan melayani para imigran. Pengadilan Rusia telah mengusir ribuan orang asing setelah sidang cepat mengenai dugaan pelanggaran imigrasi. Dan pejabat Rusia telah mengusulkan langkah-langkah baru untuk membatasi imigrasi. Penindakan resmi tersebut disertai dengan lonjakan serangan xenofobia di seluruh Rusia, menurut media lokal dan kelompok hak asasi manusia, yang telah mendokumentasikan pemukulan, pelecehan verbal, dan grafiti rasis yang ditujukan kepada imigran. Penindakan itu telah mengungkapkan salah satu kontradiksi utama Rusia dalam masa perang, di mana semangat nasionalisme yang dipromosikan oleh pemerintah telah membawa xenofobia ke puncak baru meskipun pekerja asing telah menjadi bagian tak tergantikan dari upaya perang negara itu. Saat pekerja Rusia kelas pekerja oenang berperang di Ukraina, mengambil pekerjaan di pabrik senjata, atau meninggalkan negara untuk menghindari wajib militer, warga Tajikistan dan dua negara Asia Tengah lainnya sebagian mengisi kekosongan tersebut. Mereka telah menjaga kelancaran barang konsumen, membangun rumah untuk memenuhi lonjakan properti yang didukung oleh pengeluaran militer, dan membangun kembali kota-kota Ukraina yang diduduki yang hancur selama perang. Sebagian telah mendaftar untuk bertempur bagi Rusia, dengan janji gaji besar dan paspor Rusia cepat. Tetapi kebutuhan itu diukur berdasarkan prioritas lain. Pada hari Selasa, Presiden Vladimir V. Putin menjelaskan hal itu dalam pidato kepada pejabat kepolisian. “Penghargaan terhadap tradisi, bahasa, budaya, dan sejarah kita harus menjadi faktor penentu bagi mereka yang ingin datang dan tinggal di Rusia,” katanya. Igor Efremov, seorang demografer Rusia, memperkirakan bahwa ada antara tiga hingga empat juta imigran yang bekerja di Rusia pada suatu waktu tertentu. Dia mengatakan bahwa total populasi Rusia saat ini sekitar 146 juta jiwa. Sebagian besar dari imigran ini – yang sebagian besar datang untuk bekerja secara manual selama beberapa bulan – berasal dari tiga bekas Republik Soviet miskin di Asia Tengah: Tajikistan, Kyrgyzstan, dan Uzbekistan. Negara-negara mayoritas Muslim ini telah menjadi sumber migrasi yang semakin dominan ke Rusia seiring sanksi Barat yang membuat negara tersebut kurang menarik bagi banyak orang asing. Pembantaian di aula konser mengungkapkan kerapuhan posisi mereka. Karena sebagian besar imigran di Rusia saat ini berasal dari negara-negara dengan bahasa dan budaya yang berbeda dan agama dominan yang berbeda, mereka telah menjadi terutama rentan terhadap pelecehan selama perang yang Kremlin gambarkan sebagai perjuangan untuk kelangsungan identitas budaya Rusia. Sekitar satu lusin Tajik yang bekerja di Rusia berbicara dengan The New York Times tentang ketakutan mereka setelah serangan pada 22 Maret. Beberapa mengatakan bahwa mereka tidak meninggalkan rumah mereka selama berhari-hari untuk menghindari penangkapan mungkin atau karena merasa malu bahwa sesama negara mereka tampaknya telah menyebabkan begitu banyak rasa sakit. “Anda berjalan, dan Anda mendengar komentar-komentar ini: ‘Jauhkan diri Anda dari saya, jauhkan diri Anda dari saya,'” kata Gulya, seorang pembantu rumah tangga Tajik yang telah bekerja di Rusia selama hampir dua dekade. “Saya mencintai Rusia, saya mencintainya seperti milik saya sendiri, tetapi orang-orang telah menjadi marah, agresif,” kata Gulya, yang sedang mempertimbangkan untuk pulang ke rumah jika ketegangan berlanjut. Valentina Chupik, seorang pengacara yang memberikan bantuan hukum kepada imigran di Rusia, mengatakan pada hari Senin bahwa dia telah mengajukan banding atas 614 perintah deportasi sejak serangan teroris itu. Aktivis hak imigran lain, Dmitri Zair-Bek, mengatakan bahwa dia mengetahui sekitar 400 deportasi dalam periode tersebut di St. Petersburg saja. “Kami belum pernah melihat skala operasi anti-imigran seperti itu,” kata Bapak Zair-Bek dalam wawancara telepon. Orang-orang Tajik terbukti sangat rentan. Tajikistan terjerumus ke dalam perang saudara yang berkepanjangan segera setelah memperoleh kemerdekaan, konflik yang telah mempercepat penyebaran fundamentalisme Islam. Status negara bekas Soviet yang paling miskin berarti sedikit pekerjaan yang tersedia di rumah jika orang dikirim kembali. Dan beberapa warga Tajik yang mencari suaka di Rusia dari ketegangan sipil di rumah mengatakan bahwa tidak aman bagi mereka untuk kembali. Evgeni Varshaver, seorang pakar Rusia tentang migrasi, memperkirakan bahwa sekitar satu juta Tajik, atau sekitar sepersepuluh populasi Tajikistan, ada di Rusia pada suatu waktu tertentu. Kemiskinan dan isolasi politik Tajikistan membuat warga Tajikistan khususnya cenderung menetap di Rusia untuk selamanya. Tiga dari empat penduduk asing jangka panjang yang diperoleh Rusia sejak invasi Ukraina berasal dari Tajikistan, menurut agensi statistik Rusia. Sebagian besar warga Tajikistan di Rusia adalah imigran ekonomi pria yang melakukan pekerjaan yang semakin dihindari oleh warga Rusia asli, seperti di bidang konstruksi dan pertanian. Banyak yang sedikit berbahasa Rusia dan bekerja di pinggiran ekonomi formal, membuat mereka terutama rentan terhadap penyalahgunaan oleh majikan dan pejabat korup. Selain pekerja musiman, Rusia tetap menjadi tujuan utama bagi kelas profesional kecil Tajikistan, yang sering melihat era Soviet sebagai periode stabilitas dan kebebasan pribadi relatif dibandingkan dengan pergolakan perang saudara dan naiknya fundamentalisme Islam yang menyusul kemerdekaan negara mereka. Mahir dalam bahasa Rusia dan berpendidikan baik, kelas menengah Tajik ini cenderung menghadapi lebih sedikit kasus xenofobia. “Saya telah melihat bagaimana Tajik diteriaki, bagaimana petugas memberikan mereka lari-lari, hanya karena mereka bisa,” kata Safina, seorang profesional Tajik yang telah bekerja di Rusia. “Namun, ketika saya pergi ke tempat yang sama, saya diperlakukan sangat baik.” Namun, bahkan mereka yang terintegrasi secara budaya telah menjadi target kritik sejak serangan teroris. Seorang komentator konservatif Rusia melaporkan penyanyi kelahiran Tajikistan, Manizha Sangin, ke kejaksaan setelah penyanyi tersebut menyebut pemukulan brutal terhadap tersangka Tajik dalam serangan itu sebagai “tortur publik.” Ibu Sangin mewakili Rusia di Eurovision pada tahun 2021 dengan lagu “Russian Woman.” Aktivis hak asasi khawatir bahwa perlakuan pemerintah terhadap tersangka telah membantu memicu serangan rasial terhadap Tajik. Para pakar migrasi Rusia mengatakan bahwa serangan aula konser kemungkinan akan lebih memindahkan perdebatan migrasi negara tersebut ke arah prioritas keamanan nasional, dengan merugikan ekonomi. Berbagai pembuat kebijakan dan komentator konservatif telah menyerukan adanya undang-undang baru untuk membatasi imigrasi sementara pendukung tenaga kerja asing di kementerian ekonomi dan bisnis besar sebagian besar tetap diam. Seorang pengusaha konservatif, Konstantin Malofeev, telah membuat lembaga kebijakan untuk mendesak cara-cara untuk membatasi migrasi. “Kami siap dan ingin hidup dengan Tajik, Uzbek, Kazakh, Kyrgyz; mereka adalah tetangga kami,” kata Bapak Malofeev dalam wawancara video dari kantor Moscow yang dihias dengan ikon Ortodoks Kristen. Tetapi, katanya, “pekerja migran ini seharusnya jauh lebih dirusifikasi.” Kebutuhan akan tentara dan pekerja pabrik militer mendorong pengangguran Rusia mencapai rekor terendah sebesar 2,8 persen pada Februari, menciptakan kekurangan tenaga kerja akut yang memperkuat inflasi dan merusak ekonomi, menurut Bank Sentral Rusia. Penurunan populasi negara yang cepat membuat kekurangan ini tidak bisa diselesaikan tanpa pekerja asing, kata para pakar migrasi. “Kebutuhan dari pengusaha tidak lagi dipertimbangkan,” kata Bapak Efremov, sang demografer. “Yang paling penting adalah agar musuh tidak lolos.” Milana Mazaeva, Nanna Heitmann, dan Oleg Matsnev turut memberikan laporan.

MEMBACA  Pekerja bantuan asing dan Palestina dari World Central Kitchen tewas dalam serangan Israel di Gaza yang diduga.