Rumah Sakit Terakhir di Kota Sudan Ditutup setelah Serangan RSF

Dokter di salah satu rumah sakit terakhir yang berfungsi di kota Sudan yang diserang el-Fasher mengatakan mereka terpaksa menutup fasilitas setelah diserang.

Negara itu sedang dalam perang saudara yang menghancurkan yang dimulai 14 bulan yang lalu.

El-Fasher adalah satu-satunya kota yang masih di bawah kendali tentara di seluruh wilayah Darfur.

Rumah sakit itu telah didukung oleh badan amal medis Médecins Sans Frontières (MSF) yang telah menggambarkannya sebagai satu-satunya rumah sakit yang tersisa di el-Fasher tempat warga sipil yang terluka bisa menerima perawatan.

Selama beberapa hari telah ada laporan tentang peluru yang mengenai Rumah Sakit Selatan kota, menyebabkan luka dan kematian.

Namun saksi mata mengatakan pasukan paramiliter Rapid Support Forces (RSF) memasuki fasilitas itu pada hari Sabtu, menyebabkan kekacauan.

Menurut laporan, para penembak naik ke rumah sakit dan membuka api – merampok obat-obatan dan peralatan medis, mencuri sebuah ambulans dan menyerang staf.

\”Karena kekacauan, tim kami tidak dapat memverifikasi apakah ada yang tewas atau terluka,\” kepala misi sementara badan amal medis itu di Sudan, Maximilien Kowalski, mengatakan kepada BBC Newsday.

Para medis di rumah sakit telah mengatakan kepada BBC beberapa hari sebelumnya bahwa mereka berencana untuk memindahkan itu karena alasan keamanan.

Ketika diserang pada hari Sabtu, untungnya hanya 10 pasien dan tim medis yang berkurang berada di fasilitas itu, kata MSF.

\”Rumah sakit itu benar-benar dekat dengan garis depan, jadi akan tetap ditutup untuk saat ini,\” kata kepala Sudan badan amal medis itu kepada BBC.

Pasar bahan bakar, listrik, dan air belum berfungsi di Rumah Sakit Saudi yang rusak di dekatnya tempat MSF harus memindahkan operasi el-Fasher mereka, kata Mr Kowalski, meninggalkan warga sipil yang terluka tidak memiliki tempat untuk pergi setidaknya seminggu.

MEMBACA  Gaza: Bayi diselamatkan hidup-hidup dari reruntuhan setelah serangan udara Israel di Rafah

Serangan pada hari Sabtu adalah tanda lain bahwa tidak ada aturan dalam perang saudara Sudan.

\”Membuka api di dalam rumah sakit melanggar batas,\” kata Kepala Darurat MSF Michel Lacharite. Dia menyebut serangan itu \”mengerikan\” dan mengatakan \”tanggung jawabnya ada pada pihak yang bertikai untuk menyelamatkan fasilitas medis\”.

Pasukan nasional Sudan, yang telah berperang melawan RSF selama setahun terakhir, juga dituduh melakukan penyalahgunaan secara luas.

Tetapi dalam kasus ini RSF telah memaksa rumah sakit tempat warga sipil dirawat untuk ditutup.

Penangguhan kegiatan di rumah sakit merupakan kemunduran besar bagi warga el-Fasher karena itu adalah fasilitas rujukan utama untuk merawat korban perang.

Ini \”satu-satunya yang dilengkapi untuk mengelola korban massal dan satu dari dua rumah sakit dengan kapasitas bedah,\” menurut MSF, yang mengatakan lebih dari 1.300 orang terluka mencari perawatan di sana dalam sebulan terakhir.

Pasukan paramiliter Sudan RSF secara luas dilaporkan didukung oleh Uni Emirat Arab – pejabat di sana menyangkalnya.

Di seluruh negara, diperkirakan lebih dari 15.000 orang tewas sejak konflik dimulai pada April 2023, sementara hampir sembilan juta telah dipaksa meninggalkan rumah mereka – lebih banyak dari konflik lain di dunia.

RSF mengambil alih negara bagian Gezira, di selatan ibu kota, Khartoum, pada bulan Desember dan telah dituduh melakukan berbagai penyalahgunaan terhadap warga sipil di sana – yang mereka bantah.

Minggu lalu, setidaknya 150 orang, termasuk 35 anak-anak, dibantai oleh pasukan RSF yang diduga di desa Wad al-Nourah di negara bagian Gezira.

Di Darfur, kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mengatakan RSF menggunakan pemerkosaan sebagai senjata perang, dan menargetkan orang-orang Masalit berkulit gelap dan kelompok non-Arab lainnya dalam kampanye pembersihan etnis.

MEMBACA  Israel menyerang Gaza tengah ketika jumlah kematian Palestina dalam serangan penyelamatan sandera meningkat menjadi 274 Menurut Reuters

Beberapa putaran pembicaraan perdamaian telah gagal mengakhiri perang, yang dimulai ketika dua jenderal yang memimpin tentara dan RSF bertengkar.

Badan PBB mengatakan pertempuran telah memicu krisis pengungsi terbesar di dunia dan bahwa jutaan menghadapi bencana kelaparan sebagai akibatnya.