Roman Polanski Tidak Mencemarkan Nama Baik Aktris Inggris, Putusan Pengadilan Prancis

Sebuah pengadilan di Paris memutuskan pada hari Selasa bahwa sutradara film Roman Polanski tidak mencemarkan nama baik Charlotte Lewis, seorang aktris asal Inggris yang telah menuduhnya memperkosanya, dengan menyatakan dalam wawancara tahun 2019 bahwa dia seorang pembohong.

Delphine Meillet, salah satu pengacara Mr. Polanski, mengatakan kepada wartawan setelah putusan itu bahwa itu adalah “hari yang sangat penting untuk hak-hak” sutradara berusia 90 tahun itu. “Pertanyaan yang dihadapi pengadilan adalah apakah Anda bisa membela diri secara publik ketika Anda dituduh secara publik,” kata Ms. Meillet. “Jawabannya adalah ya.”

Ms. Lewis, 56 tahun, telah menuduh Mr. Polanski memperkosanya empat dekade yang lalu, ketika dia berusia 16 tahun, selama sesi pemilihan pemeran di rumahnya di Paris.

Dia mengatakan kepada wartawan di pengadilan pada hari Selasa bahwa dia akan mengajukan banding terhadap putusan itu, di mana pengadilan tidak menjelaskan alasan-alasannya. “Saya merasa sedih, saya merasa dikhianati,” katanya. Tapi, tambahnya: “Bagi kami, ini belum selesai.”

Mr. Polanski adalah salah satu pria paling terkenal yang menghadapi tuduhan seksisme dan pelecehan seksual di industri film Prancis, yang pada hari Selasa juga menggelar hari pertama Festival Film Cannes tahunan. Beberapa wanita telah secara terbuka menuduhnya melakukan pelecehan seksual, meskipun dia telah berkali-kali membantah semua tuduhan tersebut.

Para hakim di pengadilan Paris tidak memutuskan apakah Mr. Polanski telah melakukan pelecehan seksual terhadap Ms. Lewis — hanya apakah dia telah melanggar batas hukum atas hak kebebasan berbicara dan mencemarkan namanya dengan merendahkan pengakuannya dalam wawancara 2019 dengan Paris Match, majalah Prancis.

Mr. Polanski tidak pernah menjalani sidang di Prancis atas tuduhan pelecehan seksual, termasuk dalam kasus Ms. Lewis. Dalam kesaksiannya untuk kasus pencemaran nama baik, Ms. Lewis mengatakan bahwa dia tidak pernah mengajukan keluhan pemerkosaan terhadap Mr. Polanski karena batas waktu telah berakhir.

MEMBACA  Alfa Romeo mengubah nama mobil listrik pertamanya setelah adu mulut dengan pemerintah Italia

Selama kasus pencemaran nama baik, di mana bukti-bukti didengar pada bulan Maret, seorang jaksa menyatakan keraguan tentang gugatan Ms. Lewis — menyarankan bahwa Mr. Polanski hanya menyatakan pendapat sebagai tanggapan atas tuduhan publik terhadapnya — dan tidak mendorong putusan melawan sutradara film tersebut. Berbeda dengan di Amerika Serikat, di mana kasus-kasus seperti itu sering diselesaikan di luar pengadilan, kasus pencemaran nama baik tersebut hampir selalu secara otomatis dikirim ke pengadilan di Prancis.

Dalam wawancara 2019, Mr. Polanski menyebut tuduhan-tuduhan Ms. Lewis sebagai “kebohongan yang menjijikkan” dan mengutip wawancara-wawancara masa lalu yang diberikan olehnya kepada publikasi-publikasi Inggris dan Prancis di mana dia dikutip berbicara dengan pujian tentang Mr. Polanski, yang telah memilihnya dalam filmnya tahun 1986 “Pirates.” Ms. Lewis telah membantah keakuratan beberapa wawancara tersebut.

Ms. Lewis mengatakan kepada pengadilan pada bulan Maret bahwa komentar-komentar Mr. Polanski adalah bagian dari kampanye pencemaran nama baik yang hampir menghancurkan hidupnya setelah tuduhannya pemerkosaan, yang pertama kali dia buat secara publik pada tahun 2010 dan yang dia ulang dalam kesaksiannya.

Mr. Polanski, yang tidak hadir dalam persidangan pengadilan, adalah warga Prancis asli dan kembali ke negara itu pada tahun 1978 ketika dia melarikan diri dari Amerika Serikat sebelum dijatuhi hukuman setelah mengaku bersalah melakukan hubungan seks yang melanggar hukum dengan seorang gadis berusia 13 tahun, Samantha Geimer. Dia masih dicari di Amerika Serikat atas kasus tersebut, tetapi Prancis tidak mengekstradisi warganya.

Ms. Geimer, sekarang berusia 61 tahun, telah meminta agar kasus tersebut dihentikan “demi belas kasihan pada diri saya sendiri,” dan telah membela Mr. Polanski.

MEMBACA  JPMorgan mengatakan tidak layak 'mengambil risiko ekuitas' sekarang Menurut Investing.com

Tapi setelah tuduhan lain terhadapnya, kelompok-kelompok feminis di Prancis telah melakukan protes. Pada tahun 2020, beberapa aktor keluar dari sebuah acara penghargaan di Paris setelah dia memenangkan penghargaan prestisius sebagai sutradara terbaik.\”