Pos Militer Israel Mengungkapkan Pusat Komando Hamas Ditemukan di Terowongan di Bawah Kantor PBB

Salah satu pos komando Hamas berada di dalam terowongan di bawah United Nations Relief and Works Agency for Palestine Refugees (UNRWA). Sumber: The Times of Israel; Reuters; Israel Defense Forces. Rincian: Insinyur tentara Israel membawa para wartawan dari media asing melalui lorong-lorong di bawah UNRWA. Kantor pusat UNRWA berada di Kota Gaza, di antara wilayah utara yang diduduki oleh pasukan dan tank Israel pada awal perang empat bulan melawan faksi Islamis pemerintah Hamas, yang memaksa ratusan ribu warga sipil melarikan diri ke selatan. “Para wartawan dalam perjalanan yang diawasi dengan ketat memasuki sumur di dekat sekolah di pinggiran kompleks PBB, turun ke terowongan berdinding beton. Dalam 20 menit berjalan melalui lorong yang panas, sempit, dan kadang-kadang berliku, mereka sampai di bawah Kantor Pusat UNRWA, kata seorang letkol kolonel yang memimpin tur tersebut,” Reuters melaporkan. Terowongan tersebut, yang disebut militer memiliki panjang 700 meter dan kedalaman 18 meter, terbagi-bagi menjadi ruangan-ruangan samping. Ada ruang kantor, dengan brankas baja yang telah dibuka dan dikosongkan. Ada toilet berlantai keramik. Salah satu ruangan besar dipenuhi dengan server komputer, yang lain dengan tumpukan baterai industri,” kata Reuters. Semua energi untuk terowongan ini berasal dari ruang baterai ini, kata letkol kolonel yang memimpin tur tersebut. “Ini adalah salah satu pusat komando utama intelijen. Tempat ini adalah salah satu unit intelijen Hamas, di mana mereka mengendalikan sebagian besar pertempuran,” jelasnya. Dia juga mengatakan bahwa Hamas tampaknya telah dievakuasi menghadapi serangan Israel, dengan memutus kabel komunikasi yang melalui lantai ruang bawah tanah Kantor Pusat UNRWA. Tampaknya, serangan artileri berat Israel dan hujan deras musim dingin juga telah memaksa Hamas untuk mengungsi, karena beberapa bagian terowongan tersumbat pasir dan air setinggi lutut. Dalam pernyataannya, UNRWA mengatakan bahwa mereka telah meninggalkan kantor pusat pada tanggal 12 Oktober, lima hari setelah perang dimulai, dan oleh karena itu “tidak dapat mengkonfirmasi atau mengomentari” temuan Israel tersebut. Reuters mengatakan UNRWA sudah mengalami “waktu krisis”, setelah meluncurkan penyelidikan internal dan melihat sejumlah negara donor membekukan pendanaan mereka atas tuduhan bulan lalu oleh Israel bahwa beberapa stafnya berperan ganda sebagai anggota Hamas. “Para Palestina telah menuduh Israel melakukan pemalsuan informasi untuk memburuk-burukkan UNRWA, yang mempekerjakan 13.000 orang di Jalur Gaza dan telah menjadi penopang bagi populasi yang bergantung pada bantuan selama bertahun-tahun. UNRWA menjalankan sekolah, klinik perawatan kesehatan primer, dan layanan sosial lainnya, serta mendistribusikan bantuan, dengan menggambarkan kegiatannya sebagai semata-mata kemanusiaan,” demikian Reuters melaporkan. Dukung UP atau jadilah patron kami!

MEMBACA  Siapa Orang-orang Israel yang Terganjar Sanksi AS atas Kekerasan di Tepi Barat?