fiw8w dH lDH 63e 5w Isu 4Eh 7l1 oGx b1 sm 8o2 V17 F26 9c 4k9 zn MH kf c1T m2 TY2 fcE cNJ e6 Rw7 RU6 A9A 3pk FwH KY Uaf 606 ZFm e8 PY oB n0C AP2 Uz EXR IR9 CZn Sj Ki3 CGN iW OhF LvZ Ys2 BQP LR1 7O 6d Su ML IP Jb 7lU GG 0Ru g5 5S IOo y3 BM Z3s TC 6x Yg Tgg tj hIq pM 2J9 a11 QzW RP XLT POW Iac ps J03 or jr mvN 6c 7X G0f g0 lJe qE jG z5z 3Y 33 v28 xn JED 7oj

Perlombaan untuk mengumpulkan uang darah untuk menghentikan eksekusi

Seorang ibu Kenya, yang telah memimpin kampanye panjang dan putus asa untuk menyelamatkan anaknya dari eksekusi di Arab Saudi, menjadi lemah karena lega ketika dia diberikan penundaan sementara minggu ini.
Stephen Munyakho, 50 tahun, seharusnya dieksekusi pada hari Rabu atas pembunuhan seorang pria Yaman pada tahun 2011. Itu bisa dilakukan dengan cara dekapitasi – pemenggalan adalah metode paling umum di kerajaan itu – atau dengan cara digantung, suntikan mematikan, atau regu tembak.
Tetapi penundaan eksekusinya hanya sementara – dan Dorothy Kweyu, 73 tahun, telah memberitahu BBC bahwa dia belum diberi rincian lebih lanjut tentang kasus anaknya oleh Kementerian Luar Negeri Kenya.
Ini berarti kecemasannya belum berkurang. Dia masih mencoba untuk mengumpulkan “diyah” atau uang darah yang dalam sistem hukum Islam, yang dikenal sebagai Syariah, akan menjamin pengampunan dari keluarga korban.
Arab Saudi adalah negara Islam dan sistem peradilannya didasarkan pada Syariah untuk kasus pidana maupun perdata.
Sebuah kampanye publik sejauh ini hanya mengumpulkan kurang dari 5% dari $1 juta yang dibutuhkan, kata Ny. Kweyu, seorang jurnalis terkemuka di Kenya.
Mendapatkan lebih banyak waktu untuk mengumpulkan uang mungkin menjadi harapan pejabat pemerintah Kenya, yang sedang bernegosiasi atas nama Ny. Kweyu, akan menjadi cara ke depan.
Mengumumkan penundaan eksekusi pada hari Senin, Korir Sing’Oei, seorang pejabat senior di kementerian luar negeri, mengatakan para negosiator sedang merancang “strategi untuk membawa masalah ini ke kesimpulan yang lebih dapat diterima, dan dengan demikian memberikan kedua keluarga penutupan yang mereka sangat butuhkan dan layak”.
Bapak Munyakho, yang dikenal sebagai Stevo oleh teman-teman dan keluarganya, pergi bekerja di Arab Saudi pada usia 20-an dan 13 tahun yang lalu menjadi manajer gudang di sebuah resor wisata di Laut Merah.
Menurut Ny. Kweyu, putranya terlibat dalam perselisihan dengan seorang rekan kerja, yang katanya menusuk Stevo dengan pembuka surat.
Stevo membalas dengan meraih pembuka surat dan menyerang teman kerjanya, yang mengakibatkan kematiannya.
“Pada awalnya, putra saya dinyatakan bersalah melakukan pembunuhan dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara,” katanya kepada BBC.
“Kami mengharapkan dia akan di dalam selama dua setengah tahun, sesuai dengan norma internasional – tetapi tidak begitu.”
Tetapi banding diajukan pada tahun 2014 yang mengubah hukumannya.
“Pengadilan memerintahkan agar putra saya dihukum mati, yang akan berarti hukuman mati,” kata Ny. Kweyu.
“Namun kemudian keluarga almarhum diyakinkan oleh delegasi Kenya di Arab Saudi untuk menerima tawaran diya uang darah.”
Tetapi negosiasi telah terbukti lama dan sulit – dan mengumpulkan uang untuk Stevo, yang memiliki tiga anak, tidak mudah.
Sebuah pengadilan telah menetapkan 15 Mei sebagai batas waktu pembayaran uang darah.
“Suatu hari saya bertanya: ‘Apakah ada cara kita bisa bertukar, sehingga mereka mengeksekusi saya alih-alih Steve anak saya?’ Tapi saya dimarahi dan disuruh berhenti berbicara seperti itu,” kata Ny. Kweyu.
Dorothy Kweyu dikelilingi pada tahun 2002 oleh sembilan anaknya – Stephen Munyakho bisa dilihat memakai kacamata di baris belakang [Dorothy Kweyu]
Menurut hukum Islam, diyah memberikan kompensasi kepada korban atau keluarganya. Ini bisa dibayar untuk berbagai kejahatan mulai dari pembunuhan hingga cedera dan kerusakan properti.
Ini dapat menyebabkan pengurangan hukuman dan dalam keadaan tertentu pengampunan. Saat ini diterapkan di sekitar 20 negara di Timur Tengah dan Afrika, termasuk Sudan dan Nigeria utara.
Al-Quran, kitab suci Muslim, mendukung pembayaran uang darah – dan ini lebih lanjut dijelaskan oleh Nabi Muhammad, yang menjelaskan dalam ajarannya bahwa harga untuk pembunuhan atau pembunuhan yang tidak disengaja haruslah 100 unta.
Interpretasi modern berarti jumlah ini berbeda di berbagai negara karena diyah sekarang biasanya dibayar dalam bentuk uang.
“Di Arab Saudi satu unta rata-rata seharga 30.000 riyal Saudi [$8.000, £6.300] sehingga jika ada yang akan membayar untuk kehidupan seseorang, mereka harus membayar setidaknya $80.000,” kata ulama Islam Nigeria Sheikh Husseini Zakaria kepada BBC.
Faktor lain, seperti jenis kelamin dan latar belakang agama korban, juga dapat menentukan jumlah uang darah yang diminta. Ini juga membutuhkan persetujuan korban atau keluarganya.
Ny. Kweyu mengatakan bahwa dia pertama kali diminta membayar sekitar $2,6 juta, tetapi berhasil bernegosiasi hingga $950.000.
Tidak jelas apakah Stevo telah mengubah agamanya selama di penjara. Dalam pernyataan Mr. Sing’Oei, yang diposting di X (dulunya Twitter), dia mencatat bahwa Stephen Munyakho sekarang dikenal sebagai “Abdulkareem”.
Perubahan nama itu merupakan kabar baru bagi keluarganya, yang terkadang dapat berkomunikasi dengannya ketika dia menelepon mereka dari penjara.
Ini telah sulit bagi anak-anaknya. Anak bungsunya, Evans Mwanze, 23 tahun, tidak pernah melihatnya selama lebih dari 20 tahun.
“Ada saat-saat saya berharap bahwa ayah saya akan pulang,” katanya kepada saya.
“Saat-saat lain saya merasa putus asa dan bertanya-tanya jika yang terburuk mungkin terjadi. Saya tidak pernah mengenal ayah saya. Dia pergi saat saya berusia tiga tahun dan itu terakhir kali saya melihatnya.”
Ny. Kweyu mengatakan prospek dekapitasi sangat nyata. Tahun lalu, terdapat 172 eksekusi di Arab Saudi, menurut data yang dirilis oleh otoritas.
“Pernah suatu hari anak saya menelepon saya dan memberi tahu saya bahwa salah satu temannya telah dipenggal. Itu adalah momen yang sangat kelam.”
Pihak berwenang Arab Saudi tidak merespons permintaan komentar dari BBC, tetapi pemerintah Kenya telah sangat berterima kasih atas bantuan mereka dalam kasus ini.
“Kami akan terus bergantung pada persahabatan hangat dan kokoh yang kami miliki dengan mitra kami di Arab Saudi,” kata Mr. Sing’Oei, berjanji bahwa negosiasi lebih lanjut akan terjadi dalam beberapa hari mendatang.
“Anda mungkin juga tertarik:” [Getty Images/BBC]
Kunjungi BBCAfrica.com untuk berita lebih lanjut dari benua Afrika.
Ikuti kami di Twitter @BBCAfrica, di Facebook di BBC Africa atau di Instagram di bbcafrica
Podcast BBC Africa

MEMBACA  ANC mengadakan rapat terakhir di Soweto
fiw8w dH lDH 63e 5w Isu 4Eh 7l1 oGx b1 sm 8o2 V17 F26 9c 4k9 zn MH kf c1T m2 TY2 fcE cNJ e6 Rw7 RU6 A9A 3pk FwH KY Uaf 606 ZFm e8 PY oB n0C AP2 Uz EXR IR9 CZn Sj Ki3 CGN iW OhF LvZ Ys2 BQP LR1 7O 6d Su ML IP Jb 7lU GG 0Ru g5 5S IOo y3 BM Z3s TC 6x Yg Tgg tj hIq pM 2J9 a11 QzW RP XLT POW Iac ps J03 or jr mvN 6c 7X G0f g0 lJe qE jG z5z 3Y 33 v28 xn JED 7oj