Peringatan Meningkat saat Israel Merencanakan Serangan Rafah

Israel menghadapi peringatan internasional yang semakin meningkat atas serangan yang direncanakannya di Rafah – kota di selatan Gaza yang dipadati pengungsi Palestina.

Menteri Luar Negeri Inggris, David Cameron, mengatakan “lebih dari setengah populasi Gaza berlindung di daerah tersebut”, sementara Menteri Luar Negeri Belanda, Hanke Bruins Slot, mengatakan bisa ada “banyak korban sipil”.

Arab Saudi mengingatkan tentang “dampak yang sangat serius” jika Rafah diserbu.

Penguasa Hamas di Gaza mengatakan bisa ada “puluhan ribu” korban.

Israel meluncurkan operasinya di enklave Palestina setelah lebih dari 1.200 orang tewas di selatan Israel pada tanggal 7 Oktober oleh para penembak Hamas.

Lebih dari 27.900 orang telah tewas dan setidaknya 67.000 orang terluka di Gaza sejak saat itu, menurut kementerian kesehatan yang dikelola oleh Hamas.

Banyak warga Gaza telah berakhir di Rafah setelah terpaksa melarikan diri dari rumah mereka di tempat lain setidaknya sekali.

Peringatan pada hari Sabtu datang sehari setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memerintahkan militer untuk mempersiapkan evakuasi warga sipil dari kota tersebut menjelang serangan yang diperluas terhadap Hamas.

“Tidak mungkin mencapai tujuan perang tanpa mengeliminasi Hamas, dan dengan meninggalkan empat batalyon Hamas di Rafah. Jelas bahwa aktivitas intensif di Rafah memerlukan evakuasi warga sipil dari area pertempuran,” kata kantor Netanyahu.

Perdana Menteri juga menolak persyaratan gencatan senjata terbaru Hamas.

Amerika Serikat telah memperingatkan Israel bahwa invasi ke Rafah sebagai bagian dari serangan mereka terhadap Gaza akan menjadi “bencana”, sementara Uni Eropa dan PBB juga menyatakan kekhawatiran mereka sendiri.

Grup bantuan mengatakan tidak mungkin untuk mengungsikan semua orang dari kota tersebut yang berbatasan dengan Mesir.

MEMBACA  Pidato langsung Yulia Navalnaya: Janda Alexei Navalny akan berbicara kepada Anggota Parlemen Eropa

Sebanyak 1,5 juta warga Palestina diyakini berada di Rafah, mencari perlindungan dari operasi militer Israel di sisa Jalur Gaza. Sebagian besar dari mereka tinggal di tenda.

Dalam unggahan media sosial, Mr. Cameron mengatakan ia “sangat prihatin dengan kemungkinan serangan militer di Rafah.

“Prioritas haruslah penghentian segera dalam pertempuran untuk memberikan bantuan dan menyelamatkan sandera, kemudian kemajuan menuju gencatan senjata yang berkelanjutan dan permanen.”

Sementara itu, Ms. Bruins Slot menggambarkan situasi di Rafah sebagai “sangat mengkhawatirkan”.

“Banyak warga sipil di Gaza telah melarikan diri ke selatan. Sulit melihat bagaimana operasi militer dalam skala besar di daerah yang padat penduduk seperti ini tidak akan menyebabkan banyak korban sipil dan bencana kemanusiaan yang lebih besar. Ini tidak dapat dibenarkan,” tambahnya.

Juga pada hari Sabtu, Kementerian Luar Negeri Arab Saudi mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan tentang “penargetan kota Rafah di Jalur Gaza, yang merupakan tempat perlindungan terakhir bagi ratusan ribu warga sipil yang dipaksa oleh agresi Israel yang kejam untuk melarikan diri”.

Kementerian juga mengulangi “tuntutan untuk gencatan senjata segera”.

Dalam perkembangan lainnya pada hari Sabtu:

Sedikitnya lima warga Palestina tewas akibat serangan udara Israel di Rafah, menurut agensi berita Palestina, Wafa

Angkatan Bersenjata Israel (IDF) mengatakan pasukan udaranya membunuh dua anggota Hamas di kota selatan tersebut

IDF juga mengatakan telah menemukan sumur terowongan dekat sebuah sekolah yang dijalankan oleh badan bantuan bagi pengungsi Palestina (UNRWA) yang mengarah ke “terowongan teroris bawah tanah di bawah markas besar utama UNRWA”

Kepala UNRWA, Philippe Lazzarini, membantah adanya pengetahuan tentang terowongan Hamas dekat kantor agensi tersebut – sebuah gedung yang katanya karyawan UNRWA tinggalkan berbulan-bulan yang lalu

MEMBACA  Militer Pakistan Mempengaruhi Pemilihan, Sekarang Lebih Dari Sebelumnya

Seorang gadis berusia enam tahun yang hilang di Kota Gaza bulan lalu ditemukan tewas bersama beberapa kerabatnya dan dua petugas paramedis – setelah tampaknya menjadi sasaran tembakan dari tank-tank Israel

BBC tidak dapat memverifikasi secara independen banyak klaim medan perang yang dibuat selama perang berlangsung.

British Broadcasting Corporation