Penyakit Mengancam Puluhan Ribu Orang di Tempat Penampungan Gaza, Kata PBB dan WHO

Ancaman penyakit semakin meningkat di tempat penampungan sementara di Jalur Gaza, di mana puluhan ribu orang yang melarikan diri dari serangan Israel tinggal dalam kondisi sempit, menurut organisasi bantuan darurat PBB, OCHA.

Layanan kesehatan di area tersebut telah lama melebihi kapasitasnya, dan gelombang pengungsian baru yang diperintahkan oleh pasukan Israel telah membuat tugas mereka semakin sulit, kata Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan pada hari Sabtu.

Infeksi saluran pernapasan dan diare termasuk penyakit yang paling parah di tempat penampungan darurat, kata kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, di platform media sosial X pada hari Jumat.

Sebanyak 180.000 orang sudah menderita infeksi saluran pernapasan, sedangkan lebih dari 136.000 anak di bawah usia lima tahun saat ini menderita diare, yang dapat menyebabkan kehilangan air dan mineral penting yang mengancam jiwa pada usia ini jika tidak diobati.

Terdapat juga lebih dari 55.000 kasus kutu dan kudis.

Menurut OCHA, Dana Anak-anak PBB mengirimkan 600.000 dosis vaksin ke Jalur Gaza pada hari Jumat. Tujuannya adalah agar anak-anak kecil tetap mendapatkan imunisasi rutin mereka tahun depan meskipun dalam keadaan perang. Ini termasuk imunisasi terhadap difteri, tetanus, dan batuk rejan.

Militer Israel mengumumkan jeda taktis selama empat jam dalam pertempuran di sebuah kamp pengungsi di Rafah di selatan Jalur Gaza pada hari Sabtu.

Kegiatan militer di sana akan ditangguhkan sementara untuk alasan kemanusiaan, kata juru bicara militer dalam bahasa Arab di X. Jeda ini dilakukan agar penduduk dapat memperoleh pasokan, tulisnya.

Militer Israel sebelumnya telah meminta warga kota yang terkepung di Khan Younis di selatan wilayah pesisir untuk mencari perlindungan di Rafah dekat perbatasan Mesir.

MEMBACA  Taliban Menolak Hadir di Konferensi PBB tentang Afghanistan

Serangan Israel terhadap Jalur Gaza telah menewaskan 21.672 orang, menurut otoritas kesehatan yang dikendalikan Hamas di Gaza. Angka-angka tersebut tidak dapat dikonfirmasi, tetapi PBB dan pengamat lainnya menunjukkan bahwa angka-angka otoritas tersebut telah menjadi kredibel di masa lalu.

Sementara pasukan Israel sebelumnya menyatakan bahwa mereka sedang mengambil kendali operasional di area utara, mereka sekarang fokus pada selatan dan tengah Jalur Gaza.

Kemajuan di utara masih berlanjut, menurut juru bicara IDF Daniel Hagari pada Sabtu malam.

“Di utara Jalur Gaza, kami fokus pada upaya di area Darj Tufah, benteng terakhir Hamas di utara Jalur Gaza,” kata Hagari.

Di Khan Younis, di tenggara Jalur Gaza, Hagari mengatakan IDF pada hari Sabtu “menyerbu markas besar Hamas di tengah kota, termasuk pusat komando intelijen organisasi tersebut.”

Informasi tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

Israel mencurigai bahwa pemimpin Hamas, Yehya al-Sinwar, saat ini bersembunyi di terowongan bawah tanah di bawah Khan Younis. Benteng Hamas saat ini menjadi titik fokus serangan darat Israel.

Pasukan tersebut juga “mengeliminasi tiga sel teroris,” kata Hagari.

“Wilayah selatan Lebanon tidak akan kembali seperti semula. Sepanjang hari, beberapa peluncuran dari Lebanon ke Israel teridentifikasi, dengan banyak peluncuran Hezbollah jatuh di wilayah Lebanon,” katanya, menambahkan bahwa 80% dari roket Hezbollah pada hari Jumat jatuh di wilayah Lebanon. Informasi tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

Sejak dimulainya perang Gaza setelah pembantaian Hamas di Israel pada 7 Oktober, telah terjadi konfrontasi berulang antara IDF dan Hezbollah di wilayah perbatasan Israel-Lebanon, dengan kematian dan luka-luka di kedua belah pihak. Ini adalah eskalasi yang paling serius sejak perang Lebanon kedua pada tahun 2006.

MEMBACA  PGN Memperkenalkan 'Gasku' yang Ramah Lingkungan dan dengan Harga yang Lebih Terjangkau di IIMS 2024

Perang Gaza dipicu oleh serangan teroris brutal Hamas dan kelompok lainnya terhadap Israel ketika mereka merampok kota-kota perbatasan Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang.