Pentagon Mengatakan Helikopter AS Menenggelamkan 3 Kapal Houthi di Laut Merah

Helikopter militer Amerika Serikat ditembak oleh pejuang Houthi yang didukung Iran di Laut Merah pada hari Minggu pagi dan membalasnya dengan menenggelamkan tiga kapal Houthi dan membunuh mereka yang ada di dalamnya, kata Komando Pusat Amerika Serikat.

Kejadian ini terjadi setelah sebuah kapal peti kemas komersial diserang oleh pejuang Houthi dalam perahu kecil dan mengeluarkan panggilan darurat, sehingga helikopter Angkatan Laut Amerika Serikat merespons, kata militer.

“Dalam proses memberikan panggilan verbal kepada perahu kecil, perahu-perahu kecil menembaki helikopter Amerika Serikat dengan senjata berawak dan senjata kecil,” kata Komando Pusat dalam pernyataan di media sosial. “Helikopter Angkatan Laut Amerika Serikat membalas tembakan untuk membela diri, menenggelamkan tiga dari empat perahu kecil, dan membunuh kru-kru tersebut.”

Ini adalah insiden terbaru dan mungkin paling mematikan yang melibatkan Houthi, yang mengendalikan sebagian besar wilayah utara Yaman, sejak Israel berperang dengan Hamas pada 7 Oktober.

Sebagai solidaritas dengan Hamas, yang juga didukung oleh Iran, Houthi telah meluncurkan puluhan serangan misil dan drone terhadap kapal-kapal komersial dan menyita sebuah kapal yang terkait dengan Israel. Serangan-serangan ini telah mendorong Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya untuk mendeploy kapal perang ke Laut Merah yang merupakan jalur penting bagi pengiriman global.

Pada awal Desember, kapal perusak USS Carney menembak jatuh tiga drone selama serangan Houthi yang berkelanjutan terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah, kata Pentagon. Militer Amerika Serikat belum secara langsung menyerang Houthi di Yaman, khawatir akan eskalasi yang dapat menyebabkan perang di Gaza semakin membara di Timur Tengah.

Insiden pada hari Minggu melibatkan sebuah kapal peti kemas yang dioperasikan oleh raksasa pengiriman Maersk, yang sedang melintasi Laut Merah bagian selatan ketika diserang oleh Houthi, menurut pernyataan dari Komando Pusat dan Maersk.

MEMBACA  Menteri Indonesia Mengatakan Musk Akan Pertimbangkan Tawaran untuk Membangun Pabrik Baterai EV di Negara tersebut

Kapal peti kemas, Maersk Hangzhou, melaporkan bahwa ia telah terkena serangan misil sekitar pukul 8:30 malam pada hari Sabtu, ketika berada sekitar 55 mil laut di sebelah barat daya Hudaydah, Yaman. Kru “melihat kilatan di dek,” kata Maersk dalam pernyataan yang dikirim melalui email.

Dua kapal Amerika Serikat merespons panggilan darurat kapal tersebut, dan salah satunya, USS Gravely, sebuah kapal perusak, “menembak jatuh dua rudal balistik anti-kapal yang ditembakkan dari wilayah yang dikendalikan Houthi di Yaman menuju kapal-kapal tersebut,” kata Komando Pusat di media sosial.

Tidak ada laporan cedera, dan Maersk mengatakan bahwa kapalnya melanjutkan perjalanannya ke utara.

Kemudian, pada hari Minggu pagi, empat perahu kecil yang dikemudikan oleh Houthi menyerang kapal Maersk, mendekati kapal tersebut sekitar 20 yard, dan mencoba naik ke kapal tersebut, kata Komando Pusat dalam pernyataan selanjutnya. Dikatakan bahwa petugas keamanan membuka tembakan dari kapal peti kemas tersebut, yang mengeluarkan panggilan darurat lainnya, dan helikopter Amerika Serikat dari Gravely dan USS Eisenhower, sebuah kapal induk, terbang ke lokasi tersebut, di mana mereka juga ditembak oleh Houthi.

Militer Amerika Serikat tidak mengindikasikan bagaimana mengetahui bahwa anggota kru dari ketiga perahu yang tenggelam tersebut telah meninggal dunia. Perahu keempat melarikan diri dari area tersebut, kata Komando Pusat, menambahkan bahwa tidak ada personel Amerika Serikat yang terluka atau peralatan yang rusak dalam insiden tersebut.

Bentrokan ini terjadi hanya beberapa hari setelah Maersk mengumumkan bahwa mereka akan melanjutkan pelayaran melalui Laut Merah dan Terusan Suez. Selama sekitar seminggu sebelum pengumuman tersebut, kapal-kapal perusahaan tersebut telah menghindari area tersebut karena masalah keamanan.

MEMBACA  Melanie Perkins dari Canva mengatakan sudah waktunya untuk berhenti membayar terlalu mahal untuk Adobe

Pada hari Minggu, Maersk mengatakan dalam pernyataan melalui email bahwa mereka akan menghentikan “semua transit melalui area tersebut selama 48 jam ke depan” saat mereka menyelidiki serangan tersebut dan mengevaluasi keamanan di perairan tersebut. Kru Maersk Hangzhou, yang sedang melakukan perjalanan dari Singapura menuju Pelabuhan Suez, aman, kata perusahaan tersebut.

Serangan ini adalah yang ke-23 oleh Houthi dalam waktu sekitar enam minggu, menurut Amerika Serikat. Insiden-insiden tersebut telah mendorong sejumlah perusahaan untuk menghindari Laut Merah, mengalihkan rute kapal mereka melalui Tanjung Harapan Baik, yang meningkatkan tarif pengiriman sambil meningkatkan keterlambatan perjalanan yang lebih lama.

Belum ada pernyataan segera dari Houthi mengenai insiden ini.

Amerika Serikat mengumumkan bulan ini bahwa mereka telah membentuk sebuah kekuatan tugas angkatan laut untuk mencoba memastikan kelancaran kapal-kapal komersial di Laut Merah. Anggota inisiatif keamanan tersebut, yang disebut Operasi Prosperity Guardian, termasuk Bahrain, Britania Raya, Prancis, Italia, dan Belanda.