Pemetaan Dorongan Mendadak Rusia Menyeberangi Garis Ukraina

Secepat kilat, pasukan Rusia membuat kemajuan di banyak arah sekaligus. Dalam beberapa hari terakhir, pasukan Rusia telah melintasi perbatasan dari utara dan membuka garis serangan baru di dekat Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, menangkap pemukiman dan desa serta memaksa ribuan warga sipil melarikan diri. Mungkin itu hanya tipuan. Tujuan sebenarnya mungkin untuk mengalihkan pasukan Ukraina yang sudah melemah dari pertempuran krusial di tempat lain. Tetapi satu hal yang jelas: peta pertempuran di Ukraina terlihat sangat berbeda hari ini dibandingkan seminggu yang lalu. Ukraina lebih rentan daripada kapan pun sejak minggu-minggu menegangkan invasi tahun 2022, sejumlah prajurit dan komandan mengatakan dalam wawancara. Belum bisa dipastikan apakah perang di Ukraina telah mencapai titik balik. Tetapi kemajuan Rusia bukan hanya di timur laut. Rusia telah membuat kemajuan kecil namun luas secara geografis di sepanjang front timur. Dan apa yang dimulai sebagai serangan Rusia yang sederhana di dekat Avdiivka telah berkembang dalam beberapa minggu terakhir menjadi tonjolan sekitar 15 mil persegi yang mempersulit pertahanan wilayah Donetsk. Berbulan-bulan keterlambatan bantuan Amerika, jumlah korban tewas yang meningkat, dan kekurangan serius amunisi telah menimbulkan dampak yang dalam, terlihat dari ekspresi kelelahan dan suara lelah para prajurit yang terlibat dalam pertempuran harian. Apakah Rusia akan berhasil melemahkan pertahanan Ukraina di bagian lain dari garis depan masih harus dilihat. Sebuah tujuan besar, menurut Franz-Stefan Gady, seorang analis militer berbasis di Wina, tampaknya adalah untuk menarik pasukan Ukraina menjauh dari Chasiv Yar, sebuah kota di tanah tinggi strategis di mana orang Ukraina telah berjuang selama berminggu-minggu untuk menahan serangan. Serangan luas Rusia tampaknya membuat pasukan Ukraina terlalu tebal. Jenderal Kyrylo Budanov, kepala agen intelijen militer Ukraina, mengatakan dalam wawancara dari bunker di Kharkiv pekan ini bahwa sulit untuk menemukan personel untuk memperkuat pertahanan di timur laut. “Semua pasukan kami entah di sini atau di Chasiv Yar,” katanya. “Saya sudah menggunakan semua yang kita punya. Sayangnya, kita tidak memiliki orang lain di cadangan.”

MEMBACA  Bagaimana Kapitalis di Kuba Komunis Menjadi Penolong Ekonomi