Pembangkit Listrik DTEK Rusak dalam Serangan Malam Rusia

DTEK, perusahaan energi swasta utama di Ukraina, mengumumkan pada 13 Februari bahwa salah satu pembangkit listrik tenaga panasnya menjadi target serangan Rusia semalam. Menurut DTEK, serangan tersebut “merusak parah” pembangkit listrik tersebut.

Perusahaan tersebut tidak menyebutkan lokasi tepat dari pembangkit listrik yang terkena serangan, mungkin untuk menghindari memberikan informasi sensitif tentang lokasi infrastruktur kritis Ukraina.

Sebelumnya, media Suspilne melaporkan adanya pemadaman listrik di kota Pavlohrad dan distrik Pavlohrad. Pavlohrad terletak 80 kilometer di timur Dnipro, ibu kota regional.

Setelah serangan, pembangkit listrik tersebut tidak dapat memproduksi listrik. Setelah serangan berhenti, DTEK segera memulai perbaikan dan pemulihan peralatan.

Tidak ada korban yang dilaporkan setelah serangan tersebut.

Rusia telah melakukan upaya berkelanjutan untuk menyerang infrastruktur energi Ukraina, baik selama musim dingin 2022-2023 maupun saat ini. Serangan-serangan ini telah menyebabkan pemadaman listrik yang luas, sementara warga sipil sementara kehilangan pasokan listrik, pemanas, dan layanan penting lainnya.

Baca juga: Rusia menembaki 4 komunitas di Oblast Sumy.

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen dan berbasis lokal dari Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.

MEMBACA  'Ini Propaganda Negara': Warga Ukraina Menolak Berita TV Saat Perang Berlarut