jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV

PBB Mulai Mengutip Angka Kematian Lebih Rendah untuk Wanita dan Anak-anak di Gaza

PBB telah mulai mengutip jumlah kematian yang jauh lebih rendah untuk wanita dan anak-anak di Gaza, mengakui bahwa mereka memiliki informasi yang tidak lengkap tentang banyak orang yang tewas selama serangan militer Israel di wilayah tersebut. Pada tanggal 6 Mei, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan mengatakan dalam laporan online yang secara teratur diperbarui bahwa setidaknya 9.500 wanita dan 14.500 anak-anak termasuk di antara yang tewas, dari total jumlah kematian 34.735. Dua hari kemudian, PBB mengatakan dalam pembaruan online lainnya bahwa 4.959 wanita, 7.797 anak-anak, dan 10.006 pria telah tewas. Meskipun jumlah total kematian tetap kurang lebih sama, seorang pejabat PBB mengatakan bahwa mereka sedang menunggu informasi identifikasi lebih lanjut dari pejabat di Gaza untuk sekitar 10.000 orang yang tewas, sehingga mereka tidak termasuk dalam pembagian baru wanita, pria, dan anak-anak. Perubahan dalam angka PBB – dan kebingungan atas perbedaan – telah menambah bahan bakar pada debat tentang kepercayaan terhadap daftar kematian otoritas Gazan dalam perang tersebut. Kematian wanita dan anak-anak dianggap sebagai indikasi penting, meskipun tidak lengkap, tentang berapa banyak warga sipil yang tewas, sebuah pertanyaan yang menjadi inti dari kritik terhadap perilaku Israel selama perang. Perubahan ini terjadi karena PBB beralih untuk mengutip sumber yang lebih konservatif untuk angka-angkanya – Kementerian Kesehatan Gaza – daripada menggunakan Kantor Media Pemerintah Gaza, seperti yang dilakukan dalam beberapa minggu terakhir. Kedua kantor tersebut merupakan bagian dari pemerintahan yang dikelola Hamas di enklaf tersebut. Banyak pejabat internasional dan pakar yang akrab dengan cara kementerian kesehatan memverifikasi kematian di Gaza – mengambil dari rumah sakit dan kamar mayat di seluruh wilayah – mengatakan bahwa angka-angkanya secara umum dapat dipercaya. Kementerian kesehatan mengatakan bahwa hitungan wanita dan anak yang tewas didasarkan pada jumlah total orang yang identitasnya dapat mereka verifikasi sepenuhnya – 24.840 individu sampai dengan 13 Mei. Lebih dari 10.000 orang lainnya juga telah tewas, kata kementerian kesehatan, tetapi mereka tidak memiliki nama lengkap, nomor ID resmi, atau informasi lain yang mereka butuhkan untuk memastikan identitas mereka. Itulah mengapa mereka tidak dimasukkan dalam pembagian wanita dan anak yang tewas yang sekarang dikutip oleh PBB, kata pejabat. “Ada sekitar 10.000 lebih tubuh yang masih harus diidentifikasi sepenuhnya,” kata Farhan Haq, juru bicara PBB, pada hari Senin. Dia menambahkan: “Detail dari mereka – yang mana anak-anak, yang mana wanita – akan dibangun kembali begitu proses identifikasi lengkap selesai.” Mr. Haq mengatakan bahwa PBB mengandalkan data yang keluar dari kementerian kesehatan, seperti yang dilakukan dalam “konflik sebelumnya.” Dia menambahkan bahwa PBB telah mulai menggunakan angka dari kantor media Gaza karena ada jeda dalam pelaporan dari kementerian kesehatan. Tetapi sekarang bahwa pelaporan korban kementerian kesehatan telah kembali berjalan, katanya, PBB telah kembali menggunakan informasinya. Apa yang dikatakan Israel dan kritikus lainnya? Pejabat Israel mengatakan bahwa mereka curiga terhadap perhitungan kementerian kesehatan Gaza. Jubir militer Israel, Letnan Kolonel Nadav Shoshani, mencatat bahwa kementerian kesehatan tidak membedakan dalam angkanya antara pihak berkonflik dan warga sipil. Dia juga mengatakan bahwa Israel melihat setiap kematian warga sipil sebagai tragedi. Setelah PBB mengeluarkan jumlah kematian yang didokumentasikan lebih rendah untuk wanita dan anak-anak, Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, menyebut angka baru tersebut sebagai “kebangkitan ajaib dari orang mati di Gaza,” mengatakan bahwa PBB telah mengandalkan “data palsu dari organisasi teroris.” Elliott Abrams, seorang konservatif Amerika veteran, mengatakan dalam sebuah artikel untuk Dewan Hubungan Asing pada hari Minggu bahwa telah “semakin jelas bahwa angka-angka ini mewakili propaganda Hamas.” Tetapi angka yang dikutip oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari Israel tidak jauh berbeda dari yang digunakan oleh PBB. Dia mengatakan minggu lalu bahwa pasukan Israel telah membunuh sekitar 14.000 anggota Hamas dan 16.000 warga sipil, dengan total sekitar 30.000, tanpa memberikan penjelasan tentang sumber angka tersebut. Apakah angka korban baru dianggap kredibel? Sebagai tanda bahwa pemerintah AS menganggap angka korban yang disediakan oleh otoritas kesehatan Gaza dapat dipercaya, Presiden Biden mengutip total kematian mereka dalam pidato Kenegaraan pada bulan Maret. PBB mempublikasikan angka kementerian kesehatan di situs web dan para pemimpin PBB sering merujuk pada angka tersebut. Beberapa minggu yang lalu, kementerian kesehatan merilis daftar terbaru mereka yang menguraikan identitas orang-orang yang telah meninggal yang telah mereka dokumentasikan sepenuhnya. Mereka juga telah merilis serangkaian laporan terperinci yang menjelaskan bagaimana mereka mengumpulkan angka korban. Pada awal perang, ketika angka mereka dipertanyakan, kementerian kesehatan merilis daftar nama, usia, dan nomor identifikasi orang yang meninggal. Para peneliti di London School of Hygiene and Tropical Medicine menganalisis data tersebut, dalam laporan yang diterbitkan pada November di The Lancet, dan menemukan “tidak ada alasan yang jelas untuk meragukan validitas data.” Airwars, sebuah organisasi Inggris yang menilai klaim kerusakan sipil dalam konflik, telah mencocokkan nama-nama yang dilaporkan tewas dengan daftar nama yang dirilis oleh kementerian kesehatan. Sebagian besar nama sesuai, kata Emily Tripp, direktur kelompok tersebut. Airwars juga menganalisis daftar nama kementerian kesehatan yang dikeluarkan lebih awal dalam konflik dan menemukan bahwa proporsi anak-anak, wanita, dan pria yang dilaporkan oleh kementerian secara kasar sejalan dengan pengumpulan data mereka sendiri, kata dia. Neta Crawford, seorang profesor ilmu politik di Universitas Oxford dan pendiri proyek Biaya Perang, yang meneliti konsekuensi dari perang pasca 9/11, berpendapat bahwa angka-angka tersebut tampaknya telah diproduksi dengan standar profesional. Bagaimana angka korban dikompilasi? Para pakar internasional yang telah bekerja dengan pejabat kesehatan di Gaza selama ini dan perang lainnya mengatakan bahwa rumah sakit dan kamar mayat di enklaf tersebut mengumpulkan dan melaporkan nama, nomor ID, dan rincian lain dari orang-orang yang tewas di wilayah tersebut. Hitungan rinci tersebut tidak termasuk ribuan orang yang dilaporkan hilang di rumah sakit tetapi diyakini terkubur di bawah puing; mereka dihitung sebagai mati hanya ketika jenazah mereka ditemukan. Kantor media Gaza secara konsisten memberikan total kematian yang serupa dengan yang diberikan oleh kementerian kesehatan, tetapi angka berbeda dan sering kali lebih tinggi untuk jumlah wanita dan anak-anak yang tewas. Ismail Al Thawabateh, direktur jenderal kantor tersebut, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa kementerian kesehatan mencatat dan mengkategorikan seseorang sebagai mati hanya ketika semua rincian mereka telah didokumentasikan dan diverifikasi oleh keluarga terdekat. Dia tidak menjelaskan mengapa kantornya menggunakan pembagian wanita dan anak berdasarkan total kematian. “Sisanya 10.000 adalah tubuh yang telah masuk rumah sakit tetapi sampai saat ini, keluarga terdekat belum dihubungi untuk memverifikasi bagaimana mereka syahid dan melengkapi informasi mereka,” katanya. Ketika dihubungi, Ashraf al-Qudra, juru bicara kementerian kesehatan Gaza, merujuk pertanyaan ke laporan terbaru Kementerian Kesehatan dari 13 Mei. Patrick Kingsley dan Ameera Harouda berkontribusi pada pelaporan.

MEMBACA  Bursa saham Kopenhagen dilalap oleh kebakaran besar
jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV