Patung Anne Frank di Amsterdam dicemarkan dengan grafiti ‘Gaza’

Patung Anne Frank, gadis Yahudi muda yang bersembunyi bersama orang-orang Yahudi lainnya selama hampir dua tahun di sebuah annex rahasia di Amsterdam selama Holocaust sebelum mereka ditangkap, dicoret-coret dengan grafiti “Gaza”, memicu kemarahan seketika.
Pusat Informasi dan Dokumentasi Israel memposting foto di X Selasa yang menunjukkan “Gaza” disemprotkan dengan warna merah di bagian bawah patung di Merwedeplein, kompleks perumahan di mana Anne Frank dan keluarganya tinggal di Amsterdam sebelum Nazi mengusir mereka ke persembunyian pada tahun 1942.
“Sungguh memalukan bahwa seseorang berpikir untuk menarik perhatian pada kasus Palestina dengan mencemarkan gambar Anne Frank, simbol internasional Holocaust,” tulis penasihat Amsterdam Stijn Nijssen dalam pos terjemahan di X.
Komite Yahudi Amerika menyebutnya sebagai “tindakan antisemitisme yang menjijikkan”.
“Apakah seorang gadis muda yang dibunuh secara brutal oleh Nazi ada hubungannya dengan kasus Palestina? Tidak sama sekali,” tulis organisasi itu. “Ini adalah tindakan kebencian yang tercela, bukan aktivisme.”
Kongres Yahudi Eropa mengecamnya sebagai tindakan “antisemitisme”.
“Tindakan seperti itu menghina kenangan dan 6 juta orang Yahudi yang dibunuh selama Holocaust,” tulisnya di X. “Kami berharap para pelaku segera ditangkap dan diadili.”
Trust Anne Frank UK mengatakan mereka “sangat sedih” atas vandalisme tersebut.
“Si pelaku vandal mungkin ingin menarik perhatian pada penderitaan di Gaza, tetapi dengan menargetkan korban tak berdosa dari Holocaust, pesan mereka menjadi penuh dengan antisemitisme yang keji,” tulis organisasi itu dalam pernyataan di X, menambahkan: “Dengan kebencian anti-Yahudi mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya di banyak bagian dunia, kejahatan menyedihkan ini membuat jelas bahwa pendidikan anti-prasangka lebih penting dari sebelumnya.”
Patung itu diresmikan pada bulan Juli 2005, menurut Yayasan Anne Frank, untuk menghormati penulis harian terkenal yang meninggal pada usia 15 tahun di kamp Bergen Belsen.
Patung tersebut menggambarkan Anne Frank dengan tas sekolah di bawah satu lengan dan tas di bawah lengan lainnya saat dia menatap ke arah rumahnya, kata yayasan itu.
Polisi Amsterdam mengatakan mereka diberitahu tentang vandalisme itu pada Selasa sore dan segera memulai penyelidikan. Tidak ada penangkapan yang dilakukan hingga Kamis pagi.

MEMBACA  Pemain AC Milan Rafael Leao dan Theo Hernandez Mengaku Bisa Berduet dengan Mata Tertutup