Para ilmuwan memecahkan misteri kapan telur pertama kali muncul sebagai kegilaan kuliner.

Penelitian baru menunjukkan asal-usul yang jelas dari cinta umat manusia terhadap telur ayam dari peternakan. Para arkeolog mengatakan bahwa mereka telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa manusia di Asia Tengah mulai memelihara nenek moyang ayam modern untuk telurnya sejak tahun 400 SM. Pasokan telur yang dapat diandalkan juga membantu burung tersebut menjadi hewan yang sangat dicari di seluruh dunia kuno, demikian dikatakan oleh penulis studi ini.

Sudah diketahui bahwa ayam saat ini berasal dari ayam hutan merah, spesies burung liar yang masih hidup. Namun, telah lama terjadi perdebatan akademis sengit tentang kapan dan bagaimana ayam menjadi ternak. Tulang rapuh yang berongga dan cangkang telur yang rapuh dari burung secara umum lebih sedikit kemungkinannya untuk terawetkan dibandingkan dengan bukti arkeologis lainnya. Dan para ilmuwan kadang-kadang secara keliru mengidentifikasi sisa-sisa kuno burung liar berukuran serupa seperti burung fasant atau angsa sebagai ayam.

Penulis penelitian baru ini, yang dipublikasikan pada hari Selasa dalam jurnal Nature Communications, mengatakan bahwa metode analisis genetik yang lebih baru dapat akhirnya mulai menyelesaikan beberapa pertanyaan lama tentang awal ayam.

Tim internasional menyaring fragmen cangkang telur yang dikumpulkan dari 12 situs arkeologi yang berasal dari 1.500 tahun yang lalu. Situs-situs ini kemungkinan tersebar di sepanjang apa yang dahulu menjadi Jalur Sutera—jaringan jalur perdagangan yang melintasi Asia dan Eropa. Sementara Jalur Sutera jelas-jelas lebih dikenal karena distribusi sutera yang diproduksi di China, para peneliti menemukan jumlah cangkang telur yang melimpah di situs-situs ini, menunjukkan bahwa telur ayam adalah komoditas yang berharga di sana juga. Mereka juga menemukan bukti bahwa telur-telur tersebut diproduksi lebih sering daripada yang akan diharapkan dari ayam hutan merah yang biasanya, mungkin menunjukkan bahwa ayam kuno ini sudah kehilangan kebutuhan untuk bertelur selama musim tertentu.

MEMBACA  Perbedaan Antara ECPR dan CPR dalam Menyelamatkan Nyawa: Apa yang Harus Diketahui

“Ini adalah bukti terawal untuk kehilangan bertelur musiman yang pernah diidentifikasi dalam catatan arkeologis,” kata penulis senior Robert Spengler, seorang peneliti di Institut Max Planck untuk Geoantropologi, dalam pernyataan dari institut tersebut.

Berdasarkan semua bukti yang dikumpulkan dari situs-situs ini, penulis memperkirakan bahwa orang di Asia Tengah mulai memelihara ayam secara luas untuk telur mereka antara tahun 400 SM hingga 1000 Masehi. Dan mereka lebih lanjut berargumen bahwa kelimpahan telur ini membuat burung-burung tersebut semakin populer dan membuka jalan bagi domestikasi mereka yang luas.

Masih banyak yang belum diketahui tentang domestikasi ayam. Beberapa studi telah memperkirakan bahwa proses tersebut benar-benar dimulai sekitar 10.000 tahun yang lalu, misalnya, sementara yang lain menempatkannya sekitar 5.400 tahun yang lalu. Penelitian lebih baru telah menyarankan bahwa mungkin telah terjadi beberapa peristiwa domestikasi di Asia Tenggara dan India selama waktu ini, yang mungkin melibatkan spesies burung terkait lainnya selain ayam hutan merah. Paling tidak, penulis menyatakan bahwa karya mereka membawa kita lebih dekat untuk mengetahui bagaimana burung-burung ini menjadi bagian yang sangat penting dari peradaban manusia.

“Ini adalah petunjuk penting untuk lebih memahami hubungan mutualistik antara manusia dan hewan yang menghasilkan dalam domestikasi,” kata Spengler.

Untuk berita terbaru, kunjungi Facebook, Twitter, dan Instagram.